Apresiasi modal

24 Maret 2021 23:34

Spread the love

Apa Apresiasi modal?

Apresiasi modal adalah kenaikan harga pasar investasi. Apresiasi modal adalah selisih antara harga beli dan harga jual investasi. Jika seorang investor membeli saham seharga $ 10 per saham, misalnya, dan harga saham naik menjadi $ 12, investor tersebut memperoleh $ 2 sebagai apresiasi modal. Ketika investor menjual saham, $ 2 yang diperoleh menjadi capital gain.

Poin Penting

  • Apresiasi modal adalah kenaikan harga pasar investasi.
  • Apresiasi modal adalah selisih antara harga beli dan harga jual investasi.
  • Investasi yang dirancang untuk apresiasi modal termasuk real estat, reksa dana, ETF atau dana yang diperdagangkan di bursa, saham, dan komoditas.

Memahami Apresiasi Modal

Apresiasi modal mengacu pada porsi investasi di mana keuntungan harga pasar melebihi harga beli atau dasar biaya investasi awal. Apresiasi modal dapat terjadi karena berbagai alasan di pasar dan kelas aset yang berbeda. Beberapa aset keuangan yang diinvestasikan untuk apresiasi modal antara lain:

  • Kepemilikan real estat
  • Reksa dana atau dana yang berisi kumpulan uang yang diinvestasikan di berbagai sekuritas
  • ETF atau dana atau sekuritas yang diperdagangkan di bursa yang melacak indeks seperti S&P 500
  • Komoditas seperti minyak atau tembaga
  • Saham atau ekuitas

Apresiasi modal tidak dikenakan pajak sampai investasi dijual, dan keuntungannya direalisasikan, yang kemudian menjadi capital gain. Tarif pajak atas capital gain bervariasi tergantung pada apakah investasi tersebut merupakan kepemilikan jangka pendek atau jangka panjang.

Namun, apresiasi modal bukanlah satu-satunya sumber pengembalian investasi. Dividen dan pendapatan bunga adalah dua sumber pendapatan utama lainnya bagi investor. Dividen biasanya pembayaran tunai dari perusahaan kepada pemegang saham sebagai hadiah untuk berinvestasi di saham perusahaan. Pendapatan bunga dapat diperoleh melalui rekening bank yang menanggung bunga seperti sertifikat deposito. Pendapatan bunga juga dapat berasal dari investasi pada obligasi yang merupakan instrumen hutang yang diterbitkan oleh pemerintah dan perusahaan. Obligasi biasanya memberikan hasil atau tingkat bunga tetap. Kombinasi apresiasi modal dengan dividen atau bunga kembali disebut sebagai pengembalian total.

Penyebab Apresiasi Modal

Nilai aset dapat meningkat karena beberapa alasan. Ada kecenderungan umum untuk meningkatkan nilai aset termasuk faktor makroekonomi seperti pertumbuhan ekonomi yang kuat atau kebijakan Federal Reserve seperti menurunkan suku bunga, yang merangsang pertumbuhan pinjaman, menyuntikkan uang ke dalam perekonomian.

Pada tingkat yang lebih terperinci, harga saham dapat naik karena perusahaan yang mendasarinya tumbuh lebih cepat daripada perusahaan pesaing dalam industrinya atau pada tingkat yang lebih cepat dari yang diharapkan oleh pelaku pasar. Nilai real estat seperti rumah dapat meningkat karena kedekatannya dengan perkembangan baru seperti sekolah atau pusat perbelanjaan. Perekonomian yang kuat dapat menyebabkan peningkatan permintaan perumahan karena masyarakat memiliki pekerjaan dan pendapatan yang stabil.

Berinvestasi untuk Apresiasi Modal

Apresiasi modal sering kali menjadi tujuan investasi banyak reksa dana. Dana ini mencari investasi yang akan naik nilainya berdasarkan peningkatan pendapatan atau metrik fundamental lainnya. Investasi yang ditargetkan untuk apresiasi modal cenderung memiliki lebih banyak risiko daripada aset yang dipilih untuk pelestarian modal atau perolehan pendapatan, seperti obligasi pemerintah, obligasi daerah, atau saham yang membayar dividen. Akibatnya, dana apresiasi modal dianggap paling tepat untuk investor yang toleran terhadap risiko. Dana pertumbuhan biasanya dicirikan sebagai dana apresiasi modal karena mereka berinvestasi pada saham perusahaan yang tumbuh dengan cepat dan meningkatkan nilainya. Apresiasi modal digunakan sebagai strategi investasi untuk memenuhi tujuan keuangan investor.

Obligasi Apresiasi Modal

Obligasi apresiasi modal didukung oleh lembaga pemerintah daerah dan oleh karena itu dikenal sebagai sekuritas kota. Obligasi ini bekerja dengan bunga majemuk hingga jatuh tempo, yaitu ketika investor menerima pembayaran sekaligus yang mencakup nilai obligasi dan total bunga yang masih harus dibayar. Obligasi apresiasi berbeda dari obligasi tradisional, yang biasanya membayar pembayaran bunga setiap tahun. 

Contoh Apresiasi Modal

Seorang investor membeli saham seharga $ 10, dan saham tersebut membayar dividen tahunan sebesar $ 1, setara dengan hasil dividen sebesar 10%. Setahun kemudian, saham tersebut diperdagangkan dengan harga $ 15 per saham, dan investor telah menerima dividen sebesar $ 1. Investor mendapat keuntungan $ 5 dari apresiasi modal karena harga saham berubah dari harga beli atau dasar biaya $ 10 menjadi nilai pasar saat ini $ 15 per saham. Dalam persentase, kenaikan harga saham menyebabkan pengembalian 50% dari apresiasi modal. Pengembalian pendapatan dividen adalah $ 1, sama dengan pengembalian 10% sejalan dengan hasil dividen asli. Pengembalian dari apresiasi modal dikombinasikan dengan pengembalian dari dividen mengarah ke pengembalian total saham $ 6 atau 60%.