Bisakah Saham Kehilangan Semua Nilainya?

Bisakah saham kehilangan nilainya? Jawaban atas pertanyaan ini cukup mudah: Ya, saham bisa kehilangan semua nilainya di pasar. Sekarang, kami tidak ingin membuat Anda takut untuk berinvestasi di saham, atau berinvestasi secara umum. Namun, kami akan berbohong jika kami mengklaim bahwa saham tidak memiliki risiko (meskipun beberapa membawa lebih dari yang lain).

Apa Bisakah Saham Kehilangan Semua Nilainya?

  • Penawaran dan permintaan menentukan nilai suatu saham, dengan permintaan yang lebih tinggi mendorong harga lebih tinggi pada gilirannya.
  • Permintaan yang lebih rendah menyebabkan saham kehilangan nilai — dan anjloknya permintaan dapat menyebabkannya kehilangan semua nilainya.
  • Dalam perdagangan, penurunan nilai saham adalah anugerah bagi investor yang mencoba menjual saham dan bencana bagi mereka yang memegang posisi buy dan berharap harga saham akan naik.

Menentukan Harga Saham

Untuk membantu Anda memahami mengapa sebuah saham bisa kehilangan semua nilainya, kita harus meninjau bagaimana harga saham ditentukan. Secara khusus, nilai suatu saham ditentukan oleh hubungan dasar antara penawaran dan permintaan. Jika banyak orang menginginkan saham (permintaan tinggi), maka harga akan naik. Jika banyak orang tidak menginginkan saham (permintaan rendah), maka harga akan turun.


Jika permintaan saham turun drastis, ia akan kehilangan banyak (jika tidak semua) nilainya. Faktor utama yang menentukan permintaan suatu saham adalah kualitas perusahaan itu sendiri. Jika perusahaan secara fundamental kuat, artinya, jika menghasilkan pendapatan positif, kemungkinan besar sahamnya akan kehilangan nilainya.

Jadi, meskipun saham memiliki risiko, tidak tepat untuk mengatakan bahwa kerugian nilai saham sepenuhnya sewenang-wenang. Ada faktor lain yang mendorong penawaran dan permintaan perusahaan.

Referensi cepat

Perusahaan yang secara fundamental kuat lebih kecil kemungkinannya untuk benar-benar kehilangan nilai dibandingkan dengan perusahaan yang lebih goyah.

Dampak pada Posisi Panjang dan Pendek

Efek dari kehilangan saham semua nilainya akan berbeda untuk posisi long dari pada posisi short. Seseorang yang memegang posisi long (memiliki saham) tentu saja berharap investasinya akan terapresiasi. Penurunan harga menjadi nol berarti investor kehilangan seluruh investasinya – pengembalian -100%.


Sebaliknya, kerugian total dalam nilai saham adalah skenario terbaik bagi investor yang memegang posisi short di saham. Karena saham tidak berharga, investor yang memegang posisi short tidak harus membeli kembali saham tersebut dan mengembalikannya kepada pemberi pinjaman (biasanya broker ), yang berarti posisi short memperoleh pengembalian 100%. Ingatlah bahwa jika Anda tidak yakin apakah suatu saham dapat kehilangan semua nilainya, mungkin tidak disarankan untuk terlibat dalam praktik lanjutan sekuritas short selling. Penjualan pendek adalah strategi spekulatif dan risiko turun dari posisi pendek jauh lebih besar daripada posisi panjang.

Singkatnya, ya, saham bisa kehilangan seluruh nilainya. Namun, tergantung pada posisi investor, penurunan menjadi tidak berharga dapat berupa baik (posisi pendek) atau buruk (posisi panjang).