Mengapa Google menjadi alfabet

Tidak dapat disangkal fakta bahwa Google ( GOOGL ) menemukan kembali cara dunia mengakses informasi. Perusahaan ini memiliki banyak sekali aplikasi dan alat yang digunakan banyak konsumen setiap hari, dari mesin pencari dan Gmail hingga Google Drive, layanan penyimpanan filenya.

Pasar sekarang mengenal perusahaan induk Google sebagai Alphabet. Tetapi banyak orang tidak menyadari bagaimana korporasi mengantarkan perubahan ini. Teruslah membaca untuk mengetahui alasan mengapa manajemen perusahaan memutuskan untuk beralih dari Google ke Alphabet.

Apa Google menjadi alfabet?

  • Dikenal di seluruh dunia, Google tiba-tiba mengganti namanya menjadi Alphabet pada tahun 2015, menjadikan Google sebagai anak perusahaan.
  • Sebagai perusahaan induk, Alphabet mengizinkan Google untuk berekspansi ke domain di luar penelusuran dan periklanan Internet untuk menjadi konglomerat teknologi.
  • Perusahaan sekarang menjalankan risiko pelanggaran antitrust yang lebih rendah dan juga lebih mampu memperhitungkan aliran pendapatan dari berbagai anak perusahaan.

Google ke Alphabet

Pimpinan Google memberi tahu Wall Street secara resmi tentang niatnya menjadi Alphabet, konglomerat teknologidengan mengumumkan entitas induk baru yang akan menyatukan minat dan lini produknya yang semakin luas.  Terlepas dari bisnis pencarian inti Google, ada sejumlah perusahaan (atau “Taruhan Lain”) yang membuat Alphabet.Mereka menjangkau beragam industri, termasuk robotika, ilmu kehidupan, perawatan kesehatan, dan anti-penuaan. 


Dalam sebuahposting blog yang mengumumkan langkah tersebut, mantan chief executive officer (CEO) Larry Page mengatakan entitas baru tersebut akan membantu perusahaan mengambil pandangan jangka panjang dan meningkatkan “transparansi dan pengawasan” dari tindakannya.Entitas baru, tulisnya, adalah “taruhan alfa ( Alfa adalah pengembalian investasi atas tolok ukur), yang kami perjuangkan!” 

Tidak banyak yang berubah bagi investor dalam reorganisasi. Menurut pengajuan Securities and Exchange Commission (SEC), setiap garis bawah perusahaan dan arahnya. 

Hal tersebut kemudian menimbulkan pertanyaan: Mengapa Google mengganti namanya menjadi Alphabet? 

Efek Wall Street

Saat pertama kali diluncurkan di pasar saham, Google menjadikesayangan Wall Street .Its kapitalisasi pasar meningkat sebesar $ 27.2 miliar memberikan kapitalisasi pasar lebih besar dari Ford (F ) dan General Motors (GM ) pada hari yang sangat pertama perdagangan.4  Angka tersebut didasarkan pada penilaian pasar terhadap bisnis pencarian perusahaan dan ternyata sebagian besar benar karena kecakapan Google dalam pencarian memperkuat kekayaannya selama bertahun-tahun.


Namun, kedatangan brigade media sosial membuat Google bingung. Bahkan ketika perusahaan sedang menghadapi serangan Facebook ( FB ) pada bisnis intinya, disintermediasi pencarian web ke dalam aplikasi seluler semakin mengikis laba Google. Percobaan Google ke media sosial merupakan bencana.

Mungkin pemikirannya adalah bahwa Google dapat merintis industri lain, sama seperti Google memulai industri pencarian.

Tetapi tidak adanya angka yang terkait dengan biaya dan membela tembakan bulan kepada investor pada pertemuan pemegang saham pada tahun 2015.

Langkah ini dimaksudkan untuk membantu meredakan ketakutan pasar dengan merampingkan operasi dan memberikan visibilitas investor ke dalam operasi usaha dan akuisisi baru Alphabet. Ini membantu Alphabet membuktikan kepada investor bahwa ia dapat menghasilkan keuntungan bahkan saat ia mengeksplorasi pasar baru dan jalan untuk keuntungan di masa depan.

Harga saham perusahaan melonjak dalam angka rekor setelah Ruth Porat berbicara tentang transparansi dalam panggilan pendapatan 2018 perusahaan.

Secara Alfabet Kami Percaya

Melalui reorganisasi sebagai konglomerat, langkah tersebut juga mengurangi sorotan antitrust terhadap Alphabet. Ini karena setiap perusahaan dalam payung Alphabet membuat produk untuk industri yang berbeda. Menggabungkan semuanya di bawah payung mesin pencari akan mengundang perhatian yang lebih besar dari regulator karena sifat unik bisnis Google.

Dengan struktur perusahaan yang baru, Alphabet selalu dapat menyatakan bahwa setiap perusahaan dalam organisasinya beroperasi secara independen dari mesin pencari.

Namun, yang kurang jelas adalah konsolidasi kekuasaan yang akan dipegang oleh kedua pendiri, versus pemegang saham. Entitas baru ini akan disusun sedemikian rupa sehingga Page dan Sergey Brin memegang mayoritas hak suara, tanpa mayoritas saham. Hal itu dilakukan agar perseroan tidak melenceng dari visinya akibat tekanan dari investor untuk melakukan secara finansial.

Menemukan Perusahaan Baru di Dalam Perusahaan  

Pendiri Google, Larry Page dan Sergey Brin, selalu mengabaikan hal -hal yang mustahil. Mereka menanamkan proses berpikir ini ke dalam DNA perusahaan mereka, menjadikan Google sebagai sumber inovasi di Silicon Valley, di mana inovasi adalah buah bibir dan bukan kata kunci.

Namun, banyakupaya inovasi Alphabet yang gagal.Upaya perusahaan untuk mengubah dirinya sebagai perangkat keras dan pemainmengecam kritik tersebut, menyerukan “tempat aman” bagi perusahaan inovatif untuk melakukan eksperimen di Google I / O pada tahun 2013.

Pemisahan antara penelusuran, bisnis utama Alphabet, dan perusahaan lain memberi perusahaan “tempat aman” untuk melakukan eksperimen. Setiap perusahaan dalam payung Alphabet dipimpin oleh seorang CEO, yang melapor kepada CEO Alphabet, yang memungkinkan masing-masing kepala untuk menentukan tindakan terbaik tanpa mengkhawatirkan pengaruhnya terhadap mesin pencari.

Ini juga menghindari menimbulkan masalah privasi .

Garis bawah 

Menurut penulis sepuluh perintah Google, Larry Page dan Sergey selalu memiliki gambaran yang lebih besar tentang peran teknologi di dunia.“Visi Larry selalu menjadi seperti General Electric (GE ), dan Google hanyalah bukti konsep pertamanya,” dia dikutip di New York Times.  Reorganisasi tersebut merupakan upaya Page dan Brin untuk merampingkan operasi guna memfokuskan energi pada usaha baru dan mengembangkan Google dari kuda poni satu trik menjadi konglomerat.