Mengapa China Adalah “Pabrik Dunia”

The perekonomian Cina tumbuh subur sebagai pembangkit tenaga listrik manufaktur dan produk bangsa tampaknya mana-mana. Mayoritas tag, label, dan stiker pada berbagai barang menyatakan bahwa mereka adalah “Buatan China”. Karena ini, itu konsumen Barat dimengerti mungkin bertanya-tanya, “Mengapa adalah segalanya buatan China?”

Beberapa orang mungkin berpikir bahwa produk China ada di mana-mana karena melimpahnya tenaga kerja China yang murah yang menurunkan biaya produksi, tetapi ada lebih dari itu. Selain biaya tenaga kerja yang rendah, China telah dikenal sebagai “pabrik dunia” karena ekosistem bisnisnya yang kuat, kurangnya kepatuhan terhadap peraturan, pajak dan bea yang rendah, dan praktik mata uang yang kompetitif. Di sini kami meninjau masing-masing faktor kunci tersebut.

Apa China Adalah “Pabrik Dunia”?

  • Mengingat banyaknya produk China di pasar, dapat dimengerti konsumen mungkin bertanya-tanya mengapa begitu banyak barang dibuat di China.
  • Salah satu alasan perusahaan memproduksi produknya di China adalah karena melimpahnya pekerja berupah rendah yang tersedia di negara tersebut.
  • Ekosistem bisnis pemasok jaringan, produsen komponen, dan distributor China telah berevolusi untuk menjadikannya tempat yang lebih efisien dan hemat biaya untuk memproduksi produk.
  • Sementara pabrikan Barat mematuhi berbagai peraturan kesehatan, keselamatan, ketenagakerjaan, dan lingkungan, pabrikan Cina umumnya beroperasi di bawah lingkungan peraturan yang jauh lebih permisif.
  • China telah dituduh menekan nilai mata uangnya secara artifisial untuk menjaga harga barangnya lebih rendah daripada yang diproduksi oleh pesaing AS.




Upah Rendah

China adalah rumah bagi sekitar 1,39 miliar orang, yang menjadikannya negara terpadat di dunia.  The hukum penawaran dan permintaan  memberitahu kita bahwa sejak pasokan pekerja lebih besar dari permintaan untuk pekerja upah rendah, upah tetap rendah.Selain itu, mayoritas orang Tionghoa adalah pedesaan dan kelas menengah ke bawah atau miskin hingga akhir abad ke-20 ketika migrasi internal menjungkirbalikkan distribusi desa-kota di negara itu.Para imigran ke kota-kota industri ini bersedia bekerja banyak shift dengan upah rendah.

China tidak mengikuti (tidak secara ketat setidaknya) undang-undang yang terkait dengan pekerja anak atau upah minimum , yang lebih banyak diterapkan di Barat.  Namun, situasi ini tampaknya berubah dan lebih banyak provinsi melaporkan bahwa mereka telah menaikkan upah minimum sebagai tanggapan atas kenaikan biaya hidup.

Pada Januari 2020, tarif per jam minimum Shanghai adalah 22 yuan ($ 3,16) per jam atau 2.480 yuan ($ 355,70) per bulan.  Di Shenzhen, kursnya adalah 2.200 yuan per bulan ($ 315,55) dan 20,3 yuan ($ 2,91) per jam berdasarkan nilai tukar 1 yuan = $ 0,14.5 


Kumpulan tenaga kerja yang besar di China membantu memproduksi dalam jumlah besar, mengakomodasi kebutuhan industri musiman, dan bahkan memenuhi kenaikan mendadak dalam jadwal permintaan .

Ekosistem Bisnis

Produksi industri tidak berlangsung sendiri-sendiri, melainkan mengandalkan jaringan pemasok, produsen komponen, distributor, instansi pemerintah, dan pelanggan yang semuanya terlibat dalam proses produksi melalui persaingan dan kerja sama. The ekosistem bisnis  di Cina telah berkembang cukup banyak dalam 30 tahun terakhir.

Misalnya, Shenzhen , kota yang berbatasan dengan Hong Kong di tenggara, telah berkembang sebagai pusat industri elektronik. Ini telah mengembangkan ekosistem untuk mendukung rantai pasokan manufaktur , termasuk produsen komponen, pekerja berbiaya rendah, tenaga kerja teknis, pemasok perakitan, dan pelanggan.

Perusahaan Amerika seperti Apple Inc. ( AAPL ) memanfaatkan efisiensi rantai pasokan China untuk menjaga biaya tetap rendah dan margin tinggi. Foxconn Technology Group (produsen elektronik yang berbasis di Taiwan) memiliki banyak pemasok dan produsen komponen yang berada di lokasi terdekat. Bagi banyak perusahaan, secara ekonomi tidak mungkin membawa komponen ke AS untuk merakit produk akhir.

Kepatuhan Lebih Rendah

Produsen di Barat diharapkan untuk mematuhi pedoman dasar tertentu yang berkaitan dengan pekerja anak, pekerja paksa, norma kesehatan dan keselamatan, undang-undang pengupahan, dan perlindungan lingkungan.Pabrik China dikenal tidak mengikuti sebagian besar hukum dan pedoman ini.

Secara historis, pabrik-pabrik Cina telah mempekerjakan pekerja anak, memiliki jam kerja yang panjang, dan tidak memberikan asuransi kompensasi kepada para pekerja.  Beberapa pabrik bahkan memiliki kebijakan di mana para pekerjanya digaji setahun sekali, sebuah strategi untuk mencegah mereka berhenti sebelum tahun berakhir.

Dihadapkan dengan kritik yang meningkat, pemerintah China telah mengklaim melakukan reformasi yang melindungi hak-hak pekerja dan memberikan kompensasi yang lebih adil. Namun, kepatuhan terhadap aturan di banyak industri rendah dan perubahannya lambat. Selain itu, undang-undang perlindungan lingkungan secara rutin diabaikan, sehingga memungkinkan pabrik-pabrik China mengurangi biaya pengelolaan limbah.

Referensi cepat

Menurut laporan Bank Dunia 2019 , 18 dari 20 kota paling tercemar di dunia ada di Tiongkok.

Pajak dan Tugas

Kebijakan rabat pajak ekspor dimulai pada tahun 1985 oleh China sebagai cara untuk meningkatkan daya saing ekspornya dengan menghapus pajak berganda atas barang-barang ekspor.Barang ekspor dikenakan pajak pertambahan nilai (PPN) nol persen , yang berarti mereka menikmati pembebasan PPN atau kebijakan rabat.  Selain itu, produk konsumen dari China dibebaskan dari pajak impor. Tarif pajak yang lebih rendah ini membantu menjaga biaya produksi tetap rendah, memungkinkan negara tersebut menarik investor dan perusahaan yang ingin memproduksi barang-barang berbiaya rendah.

Tarif China dan AS

Pada Juli 2018, AS mengumumkan tarif khusus China, menargetkan 818 produk impor China senilai $ 34 miliar.  Ini adalah yang pertama dari banyak putaran tarif yang dikenakan oleh kedua negara, yang mengakibatkan $ 550 miliar dari tarif US diterapkan untuk barang-barang Cina dan $ 185 miliar dari tarif Cina diterapkan untuk barang-barang AS, pada Februari 2020.9  kali Selama nya Diharapkan warga Amerika akan merasakan dampak dari tarif tersebut berupa peningkatan cost of goods, sedangkan perekonomian China diperkirakan akan mengalami perlambatan.

Mata uang

China telah dituduh menekan nilai yuan secara artifisial untuk memberikan keunggulan bagi ekspornya dibandingkan barang serupa yang diproduksi oleh pesaing AS.China mengawasi apresiasi yuan dengan membeli dolar dan menjual yuan.Yuan diperkirakan turun nilainya sebesar 30% terhadap dolar pada akhir tahun 2005.

Pada 2017, yuan terapresiasi 8% terhadap dolar, sebuah langkah yang menurut para ahli terjadi setelah mantan Presiden Trump mengancam akan mencap China sebagai manipulator mata uang.

Namun, tren ini berbalik dan yuan melemah terhadap dolar mulai Juni 2018 ketika AS memberlakukan tarif pada barang-barang China.Pada 8 Agustus 2019, bank sentral Tiongkok menurunkan yuan menjadi 7,0205 per dolar, level terlemah sejak April 2008.  Pelemahan yuan membuat ekspor Tiongkok lebih menarik dan dipandang sebagai respons Tiongkok terhadap perang dagangnya dengan AS

Referensi cepat

Pada Januari 2020, cadangan devisa Tiongkok berjumlah sekitar $ 3,1 triliun, dibandingkan dengan AS $ 130 miliar.

Garis bawah

Para pakar bertanya-tanya apakah China akan kehilangan tempatnya sebagai “pabrik dunia” karena negara-negara berkembang lainnya yang menawarkan tenaga kerja murah mengurangi daya saing China. Namun, ketersediaan tenaga kerja murah hanyalah salah satu dari banyak faktor yang mempertahankan label “Buatan China” pada begitu banyak produk yang dibeli oleh konsumen di seluruh dunia. Dibutuhkan lebih dari sekadar biaya tenaga kerja yang rendah bagi negara-negara berkembang untuk membangun ekosistem bisnis yang dapat bersaing dengan China. Untuk beberapa waktu mendatang, China akan menjadi “pabrik dunia” dengan biaya produksi rendah, kumpulan tenaga kerja yang besar, basis bakat yang luas, dan ekosistem bisnis.