Siapa pemilik Vanguard Group?

Vanguard memiliki struktur yang cukup unik dalam hal pengelolaan investasi perusahaan. Perusahaan dimiliki oleh dananya. Dana perusahaan yang berbeda kemudian dimiliki oleh para pemegang saham. Jadi, para pemegang saham adalah pemilik sebenarnya dari Vanguard. Perusahaan tidak memiliki investor luar selain pemegang sahamnya. Sebagian besar perusahaan investasi besar diperdagangkan secara publik.

Struktur Vanguard memungkinkan perusahaan membebankan biaya yang sangat rendah untuk dananya. Karena ruang lingkup ukurannya, perusahaan telah mampu mengurangi biaya selama bertahun-tahun. Rasio biaya rata-rata untuk dana Vanguard adalah 0,89% pada tahun 1975. Angka itu berada di 0,10 pada tahun 2020.

Beberapa ahli percaya struktur Vanguard memungkinkannya untuk menghindari konflik kepentingan yang ada di perusahaan manajemen investasi lain. Perusahaan manajemen investasi yang diperdagangkan secara publik harus melayani pemegang saham dan investor dalam dana mereka.

Apa Siapa pemilik Vanguard Group?

  • Vanguard Group adalah firma investasi terbesar kedua di dunia, setelah BlackRock.
  • Ini adalah penerbit reksa dana terbesar di dunia dan penerbit ETF terbesar kedua.
  • Perusahaan tidak biasa dalam dunia dana karena dimiliki oleh dana yang berbeda, yang pada gilirannya dimiliki oleh pemegang saham perusahaan.
  • Perusahaan tidak memiliki pemilik lain selain pemegang sahamnya, yang membedakannya dari sebagian besar perusahaan investasi publik. 

Tentang Vanguard

Pada tahun 2020, Vanguard memiliki lebih dari $ 6,2 triliun dalam aset yang dikelola (AUM), kedua setelah BlackRock, Inc ($ 6,47 triliun AUM). Perusahaan ini berkantor pusat di Pennsylvania. Vanguard adalah penerbit reksa dana terbesar di dunia dan penerbit dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) terbesar kedua. Ini memiliki 190 dana AS. Ini memiliki dana obligasi terbesar kedua di dunia, pada tahun 2020, Indeks Pasar Obligasi Total Vanguard, kedua setelah Dana Pengembalian Total PIMCO. Vanguard bangga akan stabilitas, transparansi, biaya rendah, dan manajemen risikonya. Ini adalah pemimpin dalam bidang penawaran reksa dana yang dikelola secara pasif dan ETF. 


Origins of Vanguard

Vanguard didirikan oleh John C. Bogle sebagai bagian dari Wellington Management Company. Bogle memperoleh gelarnya dari Universitas Princeton. Dana tersebut tumbuh dari keputusan buruk yang dibuat Bogle tentang merger. Bogle telah dihapus sebagai ketua grup, tetapi dia masih diizinkan untuk memulai pendanaan baru. Ketentuan utama yang mengizinkan Bogle memulai dana baru adalah tidak dapat dikelola secara aktif. Karena batasan ini, Bogle memutuskan untuk memulai dana pasif yang melacak S&P 500. Bogle menamakan dana tersebut “Vanguard” setelah sebuah kapal Inggris. Dana baru pertama diluncurkan pada tahun 1975.

Meski pertumbuhan dana awalnya lambat, akhirnya dana tersebut melesat. Pada 1980-an, reksa dana lain mulai meniru gaya investasi indeksnya. Pasar untuk produk pasif dan terindeks telah tumbuh secara substansial sejak saat itu.

Referensi cepat

Rasio ekspansi rata-rata dana Vanguard adalah 0,10%, dibandingkan rata-rata industri reksa dana 0,63%.


Manfaat Investasi Indeks

Bogle adalah pendukung besar investasi indeks dibandingkan berinvestasi pada reksa dana yang dikelola secara aktif. Vanguard memiliki beberapa dana indeks terbesar dalam bisnisnya. Ia menyatakan bahwa secara umum dana yang dikelola secara aktif tidak mungkin dapat mengalahkan dana yang dikelola secara pasif. Dana yang dikelola secara aktif mengenakan biaya lebih tinggi yang menggerogoti keuntungan dalam jangka panjang. Lebih lanjut, banyak fund manager aktif yang gagal mengalahkan indeks benchmark mereka hampir sepanjang waktu. Diperkirakan 50% hingga 80% reksa dana gagal mengalahkan indeks acuan mereka di sebagian besar tahun.

Hal ini mempertanyakan manfaat tambahan yang nyata dari sebagian besar reksa dana yang dikelola secara aktif. Manajer investasi aktif harus mengalahkan tolok ukur mereka dengan jumlah setidaknya sama dengan biaya yang lebih tinggi yang mereka kenakan, agar mereka berharga. Ini adalah tugas yang sulit. Bahkan jika seorang fund manager sukses dalam jangka pendek, sulit untuk mengetahui apakah ini fungsi keberuntungan atau keterampilan jangka panjang yang sebenarnya. Investor harus memperhatikan bahwa Vanguard masih memiliki reksa dana yang dikelola secara aktif. Bahkan dana yang dikelola secara aktif ini berusaha untuk menjaga biaya tetap rendah dibandingkan rata-rata industri menjadikannya taruhan yang lebih baik bagi investor.

Dana indeks sangat masuk akal bagi banyak investor. Reksa dana dan ETF yang melacak indeks memiliki biaya yang sangat rendah. Mereka harus memastikan bahwa kepemilikan mereka secara umum mencerminkan dan melacak kinerja indeks. Ini menghasilkan biaya yang lebih rendah bagi investor. Bahkan dengan indeks luas seperti S&P 500, komponen indeks tersebut dipilih oleh para profesional investasi yang terampil. Jika suatu perusahaan mengalami kesulitan keuangan, maka dapat dikeluarkan dari indeks. Investor masih mendapat manfaat dari nasihat investasi profesional bahkan ketika mereka melacak indeks secara pasif.