• Tak Berkategori

Siapa pesaing utama Netflix? (Nflx)

Di zaman ketika jaringan kabel dan penyedia konten streaming over-the-top bersaing dengan segala cara untuk mendapatkan lebih banyak bola mata, Netflix ( pemegang saham Netflix saat ini dan yang potensial harus menyadari perusahaan mana yang menjadi ancaman terbesar bagi perusahaan, mereka juga harus mempertanyakan apakah ancaman itu benar-benar penting. Persaingan penting di setiap industri, tetapi situasi Netflix bisa berbeda. Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang Netflix serta pesaing terbesarnya dan apa yang mereka tawarkan.

Apa Siapa pesaing utama Netflix? (Nflx)?

  • Semakin banyak orang yang memotong kabel dan beralih ke layanan streaming untuk film dan konten televisi mereka.
  • Netflix tetap menjadi layanan streaming langganan terbesar di dunia dengan sekitar 183 juta pelanggan berbayar di seluruh dunia pada Maret 2020.
  • Persaingan perusahaan bisa mencuri pangsa pasar — ​​yakni Amazon, yang layanan Prime Video-nya lebih murah dan memiliki 150 juta pelanggan.

Siapa Menonton Apa?

Apa yang orang tonton dan bagaimana mereka menontonnya terus berubah. Menurut Laporan Pemirsa Total Nielsen dari Februari 2020, konsumen lebih sedikit terhubung ke perangkat televisi mereka dibandingkan dengan periode yang sama dari tahun sebelumnya, lebih banyak beralih ke aplikasi dan streaming berbasis web pada ponsel cerdas.


Rata-rata, orang dewasa menghabiskan waktu tiga jam 27 menit sehari untuk terhubung ke siaran langsung TV pada tahun 2019, dibandingkan dengan tiga jam dan 44 menit selama periode yang sama di tahun 2018. Tetapi peningkatan menonton terbesar berasal dari waktu streaming di ponsel cerdas, yang kini melampaui siaran langsung televisi. melihat. Orang-orang menghabiskan kurang dari empat jam sehari di ponsel mereka dalam tiga bulan terakhir tahun 2019, dibandingkan dengan dua jam, 31 menit selama periode waktu yang sama pada tahun 2018.

Situs pelaporan data Statista menunjukkan 74% konsumen Amerika menggunakan layanan video-on-demand langganan pada 2019 — melonjak dari 64% yang dilaporkan pada 2017. Situs tersebut mengatakan Netflix adalah layanan streaming berbasis langganan nomor satu di negara itu. Forbes melaporkan bahwa 182,5 juta orang Amerika akan menggunakan layanan streaming untuk melihat konten — itu lebih dari 55% populasi.

Referensi cepat

Menurut “Laporan Pemirsa Total Nielsen” Februari 2020, 93% konsumen AS dengan langganan layanan streaming mengatakan bahwa mereka berencana untuk meningkatkan atau mempertahankan layanan streaming yang sudah ada.


Netflix: Ringkasan

Netflix adalah salah satu kontributor terbesar untuk fenomena pemotongan kabel. Ini terjadi ketika konsumen melupakan TV jaringan kabel tradisional dan memilih alternatif — biasanya layanan streaming. Fenomena ini membantu Netflix mengalahkan pesaingnya karena satu alasan sederhana: Perusahaan ini menyediakan konten orisinal berkualitas dengan harga terjangkau.

Dasar

Netflix tersedia untuk konsumen melalui aplikasinya, smart TV, konsol game, pemutar media streaming, dan Amazon’s Fire TV. Perusahaan memiliki sekitar 183 juta pelanggan berbayar di seluruh dunia pada akhir kuartal pertama tahun 2020. Ini mewakili pertumbuhan langganan dari tahun ke tahun sebesar 22,8%. Netflix memperkirakan pertumbuhan keanggotaan akan berlanjut pada kuartal kedua tahun 2020, dengan perusahaan memperkirakan peningkatan sebesar 25,6% untuk kuartal tersebut.

Adapun berapa biayanya? Ada beberapa opsi yang tersedia untuk pelanggan:

  • Paket Dasar: Ini adalah $ 8,99 per bulan dan dilengkapi dengan fitur yang sangat sedikit. Pelanggan hanya dapat melakukan streaming di satu perangkat dalam satu waktu, dan itu dibatasi untuk definisi standar (SD).
  • Paket Standar: Dengan $ 12,99 per bulan, ini meningkatkan tampilan ke definisi tinggi (HD) di dua layar berbeda.
  • Paket Premium: Paket ini adalah yang tertinggi dengan $ 15,99 per bulan, memungkinkan pelanggan untuk streaming di empat layar berbeda secara bersamaan dalam ultra HD.

Persembahan

Netflix menghasilkan uang dengan menawarkan berbagai pilihan tontonan dari satu negara ke negara lain. Perusahaan ini terus-menerus menelusuri judul setiap bulan. Pilihannya berkisar dari film layar lebar, dokumenter, anime, dan acara televisi, termasuk judul asli yang diproduksi Netflix. Beberapa judul perusahaan yang paling terkenal termasuk Stranger Things dan Orange Is the New Black. Dan daftarnya terus bertambah.

Keuangan

Untuk kuartal pertama tahun 2020, Netflix melaporkan pendapatan $ 5,77 miliar, yang sejalan dengan pedoman perusahaan karena apresiasi dolar AS atas mata uang lainnya. Laba bersih mencapai $ 0,71 miliar untuk kuartal tersebut. Angka-angka ini meningkat dari periode yang sama pada tahun 2019— pendapatan $ 4,52 miliar dan laba bersih $ 0,34 miliar. Perusahaan mengutip tiga alasan kinerja keuangannya untuk kuartal ini: 1) peningkatan pertumbuhan keanggotaan karena pengurungan rumah, 2) penurunan pendapatan internasional karena dolar yang meningkat tajam, dan 3) penundaan pengeluaran untuk pengembangan konten karena penghentian produksi.

Pemandangan Streaming

Ada beberapa pesaing berbeda yang mengancam untuk mengurangi pangsa pasar dari Netflix, termasuk Amazon, Hulu, dan layanan streaming dari Walt Disney yang diluncurkan pada November 2019, serta beberapa layanan berlangganan saluran kabel.

Amazon

Ancaman kompetitif terbesar bagi Netflix mungkin adalah Amazon ( AMZN ). Pada kuartal keempat tahun 2019, Amazon Prime Video memiliki sekitar 150 juta pelanggan — jumlah yang tumbuh dengan cepat selama dua tahun terakhir karena perusahaan telah meningkatkan produksi konten aslinya.

Jika Anda adalah pelanggan Amazon yang rajin, Anda mungkin akan mendapatkan keuntungan dari keanggotaan Perdana , yang menawarkan pengiriman dua hari gratis untuk pembelian serta langganan streaming yang diluncurkan. Biaya keanggotaan ini adalah $ 119 per tahun atau $ 12,99 jika Anda membayar bulanan. Biaya langganan jauh lebih murah jika Anda seorang pelajar: $ 59 per tahun atau $ 6,49 per bulan.

Jika Anda ingin bersolo karier dan mendapatkan layanan streaming sendiri, Anda dapat mengharapkan untuk membayar $ 8,99 per bulan — biaya yang sama dengan paket dasar Netflix, dan jauh lebih murah daripada langganan premiumnya.

Prime Video menawarkan akses ribuan judul kepada pelanggan, mulai dari film layar lebar, dokumenter, hingga televisi. Seperti saingannya Netflix, Amazon Prime juga memiliki film dan serial orisinalnya sendiri termasuk The Marvelous Mrs. Maisel dan Tom Clancy’s Jack Ryan. Layanan ini tersedia melalui aplikasi Prime Video, melalui TV pintar, konsol game, pemutar media streaming, dan Amazon’s Fire TV.

Hulu

Berita besar untuk Hulu datang pada Mei 2019 dengan pengumuman kesepakatan antara Comcast dan Disney yang membuat Disney membeli saham Comcast di Hulu seharga $ 5,8 miliar yang dilaporkan. Ini menempatkan Disney dalam kendali penuh atas Hulu dan mengkonsolidasikan persaingan karena Disney membuat dorongan besar ke bidang layanan streaming.

Jumlah Hulu jauh lebih sedikit daripada mereka yang berlangganan Netflix dan Amazon. Hulu mencapai 30,4 juta pelanggan pada akhir 2019.

Hulu menawarkan semakin banyak opsi dan add-on. Hulu menawarkan empat tingkat paket langganan : dasar, premium (tanpa iklan), TV dasar plus siaran langsung, dan premium plus siaran langsung. Pada Maret 2020, harga bulanan mulai dari $ 5,99 untuk Hulu dan $ 54,99 untuk Hulu + Live TV. Dengan biaya tambahan, perusahaan menawarkan add-on premium, seperti HBO, Cinemax, dan Showtime. Anda dapat membeli paket langganan dari Hulu yang mencakup Disney + dan ESPN +.

Disney +

Ada banyak hype seputar layanan streaming yang ditawarkan oleh Walt Disney. Disney + adalah layanan bebas komersial sesuai permintaan yang menampung seluruh perpustakaan film Disney bersama dengan serial TV Disney asli. Termasuk dalam perpustakaan adalah judul dari Pixar, Marvel, fitur dari perusahaan Star Wars, serta opsi National Geographic. Jika itu belum cukup, layanan ini juga mencakup setiap musim film The Simpsons dan 21st Century Fox. Pelanggan mendapatkan unduhan tak terbatas untuk ditonton di mana pun dan kapan pun mereka mau.

Netflix dan Disney memiliki hubungan eksklusif, setidaknya sampai studio memutuskan untuk terjun ke perang streaming. Ketika Disney mengumumkan akan meluncurkan layanannya sendiri, itu mengakhiri kesepakatannya dengan Netflix. Netflix menawarkan sejumlah judul dari studio tetapi setuju untuk menghentikan semuanya dari lineup pada 2019.

Mulai Mei 2020, langganan paket ke Disney +, Hulu, dan ESPN + berharga $ 12,99 per bulan. Berlangganan ke Disney + saja biayanya $ 6,99 per bulan atau $ 69,99 per tahun.

Ancaman Nyata

Ancaman pertama dan paling jelas bagi Netflix ini adalah biaya pemrograman. Perusahaan mengumumkan akan menghabiskan hingga $ 15 miliar untuk konten pada tahun 2019. Itu adalah anggaran yang besar untuk dibelanjakan pada konten dan perang penawaran dapat menyebabkan biaya yang lebih tinggi. Tetapi Netflix mengembangkan lini teratasnya dengan sangat cepat sehingga dapat membantu mengimbangi kekhawatiran ini.

Kekhawatiran terkait adalah arus kas bebas (FCF), yang untuk kuartal pertama tahun 2020 mencapai + $ 162 juta. Ini merupakan peningkatan yang signifikan dibandingkan dengan – $ 460 juta yang dibukukan pada kuartal yang sama tahun sebelumnya. Perusahaan mengatakan FCF-nya telah membaik karena margin operasi dan laba yang meningkat.

Namun, apakah Netflix dapat melanjutkan pertumbuhan ini mungkin tergantung pada apakah perusahaan dapat mengatasi biayanya atau tidak. Jika Netflix ingin meningkatkan peluang terjadinya hal ini dalam jangka panjang, Netflix kemungkinan harus terus menghasilkan hit besar setelah sukses besar.

Perhatian lainnya jauh lebih sederhana. Pada 15 Mei 2020, Netflix memiliki rasio saham dengan pertumbuhan yang relatif tinggi . Jika pasar yang lebih luas goyah karena investor mengira itu dinilai terlalu tinggi, Netflix tidak akan dilihat sebagai tempat bersembunyi.

Faktanya, mereka yang berinvestasi di Netflix mungkin panik dan menjual untuk pindah ke nama yang lebih aman. Ini akan memukul saham dengan keras. Dan itulah yang paling dipedulikan investor: harga saham. Kabar baiknya adalah tidak ada pesaing langsung Netflix yang berada dalam stratosfer yang sama dalam hal kualitas dan harga. Oleh karena itu, jika masih seperti itu, harus dicari cara untuk menjadi pemenang untuk beberapa waktu. 

Garis bawah

Netflix mendominasi persaingannya dalam streaming — itu bukan masalah. Kekhawatiran sebenarnya adalah biaya pemrograman dan penilaian saham dalam apa yang kemungkinan besar akan menjadi pasar saham yang tidak stabil selama beberapa tahun mendatang. Ini dapat menyebabkan beberapa penurunan yang menyakitkan, tetapi jika Anda melihat bisnis yang mendasari Netflix, itu masih bisa menjadi pemenang jangka panjang.

Pada saat penulisan awal, Dan Moskowitz tidak memiliki posisi apapun di NFLX, AMZN, CMCSK, TWX, FOX, atau DIS. Posting ini telah diperbarui selama ini.