• Tak Berkategori

Teorema Reksa Dana

Apa Teorema Reksa Dana?

Teorema reksa dana adalah strategi investasi dimana reksa dana digunakan secara eksklusif dalam portofolio untuk diversifikasi dan optimalisasi mean-variance. Istilah terakhir dapat didefinisikan sebagai penimbangan risiko terhadap pengembalian yang diharapkan dari suatu investasi. 

Memahami Teorema Reksa Dana

Teorema reksa dana adalah penggunaan investasi reksa dana dalam membangun portofolio yang komprehensif. Teorema reksa dana diperkenalkan oleh James Tobin, yang bekerja bersama Harry Markowitz dari tahun 1955 hingga 1956 di Yayasan Cowles di Universitas Yale. Teorema reksa dana mengikuti prinsip teori portofolio modern, yang dipelajari Markowitz di Cowles Foundation. Markowitz menerima Penghargaan Nobel dalam Ilmu Ekonomi pada tahun 1990 untuk karyanya tentang teori portofolio modern.

Referensi cepat




Portofolio reksa dana memberikan mitigasi risiko dari diversifikasi sekaligus memberikan eksposur investor ke berbagai investasi.

Teori Portofolio Modern

Teorema reksa dana menjelaskan pentingnya diversifikasi dalam portofolio dan menggambarkan bagaimana memasukkan reksa dana dalam portofolio dapat membatasi risikonya. Konsep optimasi mean-variance yang disajikan oleh Harry Markowitz — menimbang risiko terhadap return yang diharapkan — membentuk dasar teorema. Dengan  optimasi mean-variance dari teknik teori portofolio modern, investor dapat mengidentifikasi alokasi optimal dalam portofolio.

Poin Penting

  • Teorema reksa dana adalah strategi yang digunakan untuk membangun portofolio yang terdiversifikasi hanya dengan reksa dana.
  • Teorema ini menganut teori portofolio modern, di mana diversifikasi dapat membatasi risiko portofolio.
  • Teorema reksa dana memungkinkan investor untuk memetakan perbatasan yang efisien untuk mengidentifikasi alokasi yang optimal.

Menggunakan alam semesta investasi, seorang investor dapat memetakan perbatasan yang efisien dan mengidentifikasi alokasi optimal yang diarahkan oleh garis pasar modal untuk berinvestasi. Garis pasar modal merupakan pedoman berupa garis grafik dimana investor dapat memilih toleransi risikonya dan berinvestasi secara optimal sesuai alokasi yang telah ditentukan pada setiap interval.


Teori portofolio modern menunjukkan kebebasan substansial dalam investasi yang dapat digunakan untuk membangun perbatasan yang efisien. Aset yang digunakan dalam pengembangan garis depan yang efisien membentuk dasar garis pasar modal. Dengan demikian, investor umumnya dapat menggeser garis pasar modal lebih tinggi dengan menggunakan investasi berkinerja lebih tinggi di berbagai tingkat risiko.

Pembangunan Portofolio Reksa Dana

Mengingat analisis teknis teori portofolio modern, investor dapat menggunakan teori portofolio modern untuk membuat representasi grafis dan koordinat yang sama menggunakan seluruh reksa dana. Garis batas yang efisien dibangun dengan menggunakan reksa dana, dan garis pasar modal  dibuat yang menyediakan alokasi untuk diversifikasi.

Mirip dengan teori portofolio modern, investasi dalam aset bebas risiko diwakili oleh tagihan Treasury. Lebih jauh dari garis pasar modal, investor dapat memasukkan sejumlah besar aset berisiko tinggi seperti reksa dana ekuitas pasar berkembang. Di ujung bawah spektrum, investor dapat berinvestasi dalam reksa dana hutang jangka pendek berkualitas tinggi.

Secara keseluruhan, teorema reksa dana menunjukkan bahwa investor dapat membangun portofolio yang optimal dengan menggunakan reksa dana. Jenis portofolio ini dapat meningkatkan diversifikasi. Mungkin juga memiliki keuntungan lain, seperti efisiensi perdagangan operasional.

Penilaian Reksa Dana

Investor yang mencari reksa dana terbaik, atau dana terbaik untuk mereka, harus fokus pada beberapa kriteria utama. Ukuran standar yang digunakan untuk menilai reksa dana adalah kartu skor kualitas investasi dana (FIQS). Langkah ini membantu investor mengumpulkan data kunci dengan cara yang terorganisir untuk membuat penilaian yang tepat mengenai kualitas reksa dana. FIQS tidak mencakup semua data kuantitatif dan dapat mencakup informasi kualitatif, tetapi semua informasi harus dapat diukur, misalnya, profil pengembalian risiko dan informasi pengembalian dan pengeluaran.

Kriteria utama FIQS mencakup gaya investasi reksa dana, seperti reksa dana apa yang diinvestasikan dan kemampuan manajer untuk mengelola aset sesuai dengan tujuan investasi. Kriteria lain yang perlu diperhatikan terkait kualitas reksa dana adalah profil risk-return , ukuran dan kesesuaian dana, tenur dan struktur manajer, perputaran portofolio, beban reksa dana, total return, dan laporan analis riset.