11 Cacat ETF yang Tidak Harus Diabaikan Investor

Dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) dapat menjadi sarana investasi yang bagus untuk investor kecil dan besar. Reksa dana populer ini, yang mirip dengan reksa dana tetapi diperdagangkan seperti saham, telah menjadi pilihan populer di kalangan investor yang ingin memperluas keragaman portofolionya tanpa menambah waktu dan tenaga yang harus mereka keluarkan untuk mengelola dan mengalokasikan investasi mereka.

Namun, ada beberapa kelemahan yang perlu diwaspadai investor sebelum terjun ke dunia ETF.

Apa 11 Cacat ETF yang Tidak Harus Diabaikan Investor?

  • ETF telah menjadi investasi yang sangat populer baik bagi investor aktif maupun pasif.
  • Meskipun ETF memang menyediakan akses berbiaya rendah ke berbagai kelas aset, sektor industri, dan pasar internasional, ETF memang membawa beberapa risiko unik.
  • Penting untuk memahami seluk-beluk investasi ETF agar Anda tidak lengah jika terjadi sesuatu.

Biaya Perdagangan

Salah satu keuntungan terbesar ETF adalah mereka berdagang seperti saham. ETF berinvestasi dalam portofolio perusahaan terpisah, biasanya ditautkan oleh sektor atau tema umum. Investor cukup membeli ETF untuk mendapatkan keuntungan dari berinvestasi dalam portofolio yang lebih besar sekaligus.


Sebagai hasil dari sifat ETF yang seperti saham, investor dapat membeli dan menjual selama jam pasar, serta menempatkan pesanan di muka pada pembelian seperti limit dan stop. Sebaliknya, pembelian reksa dana biasanya dilakukan setelah pasar tutup, setelah nilai aset bersih dari dana tersebut dihitung.

Setiap kali Anda membeli atau menjual saham, Anda membayar komisi. Ini juga merupakan kasus ketika membeli dan menjual ETF. Bergantung pada seberapa sering Anda memperdagangkan ETF, biaya perdagangan dapat dengan cepat bertambah dan mengurangi kinerja investasi Anda. Reksa dana tanpa beban, di sisi lain, dijual tanpa komisi atau biaya penjualan, yang membuatnya menguntungkan, dalam hal ini, dibandingkan dengan ETF. Penting untuk mengetahui biaya perdagangan saat membandingkan investasi di ETF dengan investasi serupa di reksa dana.

Jika Anda memutuskan antara ETF dan reksa dana yang serupa, perhatikan struktur biaya masing-masing yang berbeda, termasuk biaya perdagangan. Dan ingat, secara aktif memperdagangkan ETF, seperti halnya saham, dapat sangat mengurangi kinerja investasi Anda dengan komisi yang menumpuk dengan cepat.


Spesifikasi biaya perdagangan ETF sangat bergantung pada dana itu sendiri, serta penyedia dana.Sebagian besar ETF mengenakan biaya di bawah $ 10 per pesanan.Dalam banyak kasus, penyedia seperti Vanguard dan Schwab mengizinkan pelanggan tetap untuk membeli dan menjual ETF tanpa biaya.1  Karena ETF semakin populer, dana bebas komisi juga meningkat.

Penting juga bagi investor untuk mengetahui rasio biaya ETF. The rasio biaya adalah ukuran dari berapa persen dari total aset dana ini diperlukan untuk menutupi berbagai biaya operasional setiap tahun. Meskipun tidak persis sama dengan biaya yang dibayarkan investor kepada reksa dana, ini memiliki efek yang serupa: semakin tinggi rasio biaya, semakin rendah total pengembalian bagi investor. ETF dikenal memiliki rasio pengeluaran yang sangat rendah dibandingkan dengan banyak sarana investasi lainnya. Bagi investor yang membandingkan beberapa ETF, ini pasti sesuatu yang harus diperhatikan.

Fluktuasi dan Risiko yang Mendasari

ETF, seperti reksa dana, sering dipuji karena diversifikasi yang mereka tawarkan kepada investor. Namun, penting untuk dicatat bahwa hanya karena ETF berisi lebih dari satu posisi dasar tidak berarti ETF tidak dapat dipengaruhi oleh volatilitas. Potensi perubahan besar akan sangat bergantung pada cakupan dana. ETF yang melacak indeks pasar yang luas seperti S&P 500 cenderung kurang stabil dibandingkan ETF yang melacak industri atau sektor tertentu seperti ETF jasa minyak.

Oleh karena itu, penting untuk mengetahui fokus reksa dana dan jenis investasi apa yang termasuk di dalamnya. Karena ETF terus tumbuh semakin spesifik seiring dengan solidifikasi dan pemasyarakatan industri, hal ini menjadi semakin memprihatinkan.

Dalam kasus ETF internasional atau global, dasar-dasar negara yang diikuti ETF adalah penting, seperti kelayakan kredit mata uang di negara tersebut. Ketidakstabilan ekonomi dan sosial juga akan memainkan peran besar dalam menentukan keberhasilan ETF yang berinvestasi di negara atau wilayah tertentu. Faktor-faktor ini harus diperhatikan saat membuat keputusan terkait kelangsungan hidup ETF.

Aturannya di sini adalah untuk mengetahui apa yang dilacak ETF dan memahami risiko mendasar yang terkait dengannya. Jangan terbuai dengan pemikiran bahwa karena beberapa ETF menawarkan volatilitas rendah, maka semua dana ini sama.

Kekurangan Likuiditas

Faktor terbesar dalam ETF, saham  atau apapun yang diperdagangkan secara publik adalah likuiditas. Likuiditas berarti bahwa ketika Anda membeli sesuatu, ada minat perdagangan yang cukup sehingga Anda dapat keluar darinya dengan relatif cepat tanpa menggerakkan harga.

Jika ETF diperdagangkan sedikit, mungkin ada masalah untuk keluar dari investasi, tergantung pada ukuran posisi Anda dalam kaitannya dengan volume perdagangan rata-rata. Tanda terbesar dari investasi tidak likuid adalah spread yang besar antara bid dan ask. Anda perlu memastikan ETF likuid sebelum membelinya, dan cara terbaik untuk melakukannya adalah mempelajari spread dan pergerakan pasar selama seminggu atau sebulan.

Aturannya di sini adalah untuk memastikan bahwa ETF yang Anda minati tidak memiliki spread yang besar antara harga bid dan ask .

Distribusi Keuntungan Modal

Dalam beberapa kasus, ETF akan mendistribusikan keuntungan modal kepada pemegang saham. Ini tidak selalu diinginkan oleh pemegang ETF, karena pemegang saham bertanggung jawab untuk membayar pajak capital gain. Biasanya lebih baik jika reksa dana menahan keuntungan modal dan menginvestasikannya, daripada mendistribusikannya dan menciptakan kewajiban pajak bagi investor. Investor biasanya ingin menginvestasikan kembali distribusi capital gain tersebut dan, untuk melakukan ini, mereka harus kembali ke broker mereka untuk membeli lebih banyak saham, yang menciptakan biaya baru.

Karena ETF yang berbeda memperlakukan distribusi capital gain dengan berbagai cara, dapat menjadi tantangan bagi investor untuk tetap mengetahui dana yang mereka ambil. Penting juga bagi investor untuk mempelajari cara ETF memperlakukan distribusi capital gain sebelum berinvestasi di sana. dana.

Bagaimana Berinvestasi di ETF

Membeli ETF dengan pembayaran sekaligus itu sederhana. Katakanlah $ 10.000 adalah apa yang ingin Anda investasikan dalam ETF tertentu. Anda menghitung berapa banyak saham yang dapat Anda beli dan berapa biaya komisinya dan Anda mendapatkan sejumlah saham untuk uang Anda.

Namun, ada juga cara investor kecil yang teruji dan benar untuk membangun posisi:  rata-rata biaya dolar. Dengan metode ini, Anda mengambil $ 10.000 yang sama dan menginvestasikannya dalam kelipatan bulanan, katakanlah, $ 1.000. Ini disebut dollar-cost averaging karena dalam beberapa bulan Anda akan membeli lebih sedikit saham dengan $ 1.000 sebagai akibat dari harga yang lebih tinggi. Di bulan-bulan lain, harga saham akan lebih rendah dan Anda akan dapat membeli lebih banyak saham.

Tentu saja, masalah besar dengan strategi ini adalah ETF diperdagangkan seperti saham; oleh karena itu, setiap kali Anda ingin membeli ETF tertentu senilai $ 1.000, Anda harus membayar komisi kepada broker Anda untuk melakukannya. Akibatnya, membangun posisi di ETF dengan investasi bulanan bisa menjadi lebih mahal. Untuk alasan ini, perdagangan ETF menyukai pendekatan lump sum.

Aturannya di sini adalah mencoba menginvestasikan jumlah sekaligus untuk mengurangi biaya perantara.

ETF dengan leverage

Dalam hal pertimbangan risiko, banyak investor memilih ETF karena mereka merasa risikonya lebih rendah daripada mode investasi lainnya. Kami telah membahas masalah volatilitas di atas, tetapi penting untuk diketahui bahwa kelas ETF tertentu secara inheren jauh lebih berisiko sebagai investasi dibandingkan dengan yang lain.

ETF dengan leverage adalah contoh yang bagus. ETF ini cenderung mengalami penurunan nilai seiring berjalannya waktu dan karena pengaturan ulang harian. Ini dapat terjadi bahkan saat indeks yang mendasarinya berkembang. Banyak analis memperingatkan investor agar tidak membeli ETF dengan leverage sama sekali. Para investor yang mengambil pendekatan ini harus memperhatikan investasi mereka dengan hati-hati dan memperhatikan risikonya.

ETF vs. ETN

Karena tampilannya serupa di halaman, ETF dan catatan yang diperdagangkan di bursa (ETN) sering membingungkan satu sama lain. Namun, investor harus ingat bahwa ini adalah sarana investasi yang sangat berbeda. ETN akan memiliki strategi yang dinyatakan: mereka juga melacak indeks komoditas atau saham yang mendasarinya, dan mereka juga memiliki rasio pengeluaran, di antara fitur-fitur lainnya.

Meskipun demikian, ETN cenderung memiliki serangkaian risiko yang berbeda dari ETF. ETN menghadapi risiko solvabilitas perusahaan penerbit. Jika bank penerbit untuk ETN menyatakan kebangkrutan, investor sering kali kurang beruntung. Ini adalah risiko yang berbeda dari risiko yang terkait dengan ETF, dan ini adalah sesuatu yang investor yang ingin terjun ke dalam tren ETF mungkin tidak menyadarinya.

Hilangnya Pengendalian Penghasilan Kena Pajak

Seorang investor yang membeli saham dalam kumpulan saham individu yang berbeda memiliki lebih banyak fleksibilitas daripada investor yang membeli kelompok saham yang sama dalam ETF. Salah satu cara yang merugikan investor ETF adalah kemampuannya untuk mengendalikan panen rugi pajak. Jika harga saham turun, investor dapat menjual saham dengan kerugian, sehingga mengurangi keuntungan modal total dan pendapatan kena pajak, sampai batas tertentu. Para investor yang memiliki saham yang sama melalui ETF tidak memiliki kemewahan yang sama; ETF menentukan kapan harus menyesuaikan portofolionya, dan investor harus membeli atau menjual banyak saham, bukan nama individu.

Harga vs. Nilai yang Mendasari

Seperti saham, harga ETF terkadang bisa berbeda dari nilai dasar ETF itu. Hal ini dapat menyebabkan situasi di mana investor mungkin benar-benar membayar premi di atas dan di luar biaya saham atau komoditas yang mendasarinya dalam portofolio ETF hanya untuk membeli ETF tersebut. Ini jarang terjadi dan biasanya diperbaiki dari waktu ke waktu, tetapi penting untuk dikenali sebagai risiko yang diambil seseorang saat membeli atau menjual ETF.

Masalah Pengendalian

Salah satu alasan yang sama mengapa ETF menarik banyak investor juga dapat dilihat sebagai batasan industri. Investor biasanya tidak memiliki suara dalam saham individu dalam indeks dasar ETF. Ini berarti bahwa investor yang ingin menghindari perusahaan atau industri tertentu karena alasan seperti konflik moral tidak memiliki tingkat kontrol yang sama seperti investor yang berfokus pada saham individu. Seorang investor ETF tidak perlu meluangkan waktu untuk memilih saham individu yang menyusun portofolio; di sisi lain, investor tidak dapat mengecualikan saham tanpa menghilangkan investasinya di seluruh ETF.

Harapan Kinerja ETF

Meskipun ini bukan cacat dalam arti yang sama seperti beberapa item yang disebutkan sebelumnya, investor harus masuk ke investasi ETF dengan ide yang akurat tentang apa yang diharapkan dari kinerja.

ETF paling sering dikaitkan dengan indeks pembandingan, yang berarti bahwa ETF sering dirancang untuk tidak mengungguli indeks tersebut. Investor yang mencari jenis kinerja yang lebih baik ini (yang juga, tentu saja, membawa risiko tambahan) mungkin harus mencari peluang lain.

Garis bawah

Sekarang setelah Anda mengetahui risiko yang menyertai ETF, Anda dapat membuat keputusan investasi yang lebih baik. ETF telah melihat pertumbuhan popularitas yang spektakuler dan, dalam banyak kasus, popularitas ini memang pantas didapatkan. Tapi, seperti semua hal baik, ETF juga memiliki kekurangan.

Membuat keputusan investasi yang baik membutuhkan mengetahui semua fakta tentang sarana investasi tertentu, dan ETF juga demikian. Mengetahui kerugian akan membantu menjauhkan Anda dari potensi jebakan dan, jika semuanya berjalan dengan baik, menuju keuntungan yang rapi.