Disekuilibrium.

Apa Disekuilibrium?

Disequilibrium adalah situasi di mana kekuatan internal dan / atau eksternal mencegah keseimbangan pasar tercapai atau menyebabkan pasar tidak seimbang. Ini bisa menjadi produk sampingan jangka pendek dari perubahan faktor variabel atau hasil dari ketidakseimbangan struktural jangka panjang.

Disequilibrium juga digunakan untuk menggambarkan defisit atau surplus dalam neraca pembayaran suatu negara .

Poin Penting

  • Disequilibrium adalah ketika kekuatan eksternal menyebabkan gangguan pada keseimbangan permintaan dan penawaran pasar. Sebagai tanggapan, pasar memasuki keadaan di mana penawaran dan permintaan tidak cocok.
  • Ketidakseimbangan disebabkan oleh beberapa alasan, mulai dari intervensi pemerintah hingga inefisiensi pasar tenaga kerja dan tindakan sepihak oleh pemasok atau distributor.
  • Disequilibrium umumnya diselesaikan dengan pasar yang memasuki kondisi ekuilibrium baru.

Memahami Disequilibrium

Pasar dalam ekuilibrium dikatakan beroperasi secara efisien karena kuantitas yang ditawarkan sama dengan kuantitas yang diminta pada harga ekuilibrium atau harga kliring pasar. Dalam pasar ekuilibrium, tidak ada kelebihan atau kekurangan barang atau jasa. Melihat grafik pasar gandum di bawah ini, harga di Pe adalah harga tunggal yang memberikan insentif kepada petani (atau pemasok) dan konsumen untuk terlibat dalam pertukaran. Di Pe, ada keseimbangan antara penawaran dan permintaan gandum.


Terkadang, kekuatan tertentu menyebabkan pergerakan harga komoditas atau jasa. Ketika ini terjadi, proporsi barang yang dipasok dengan proporsi yang diminta menjadi tidak seimbang, dan pasar produk dikatakan dalam keadaan tidak seimbang. Teori ini awalnya dikemukakan oleh ekonom John Maynard Keynes. Banyak ekonom modern menyamakan penggunaan istilah ” disekuilibrium umum ” untuk menggambarkan keadaan pasar seperti yang paling sering kita temukan. Keynes mencatat bahwa pasar akan paling sering berada dalam beberapa bentuk disekuilibrium — ada begitu banyak faktor variabel yang mempengaruhi pasar keuangan saat ini sehingga ekuilibrium yang sebenarnya lebih merupakan gagasan.

Mengikuti grafik kami untuk pasar gandum, jika harga naik menjadi P2, pemasok akan bersedia menyediakan lebih banyak gandum dari lumbung penyimpanan mereka untuk dijual di pasar, karena harga yang lebih tinggi akan menutupi biaya produksi mereka dan menghasilkan keuntungan yang lebih tinggi. Namun, konsumen dapat mengurangi jumlah gandum yang mereka beli, mengingat harga yang lebih tinggi di pasar. Ketika ketidakseimbangan ini terjadi, kuantitas yang ditawarkan akan lebih besar daripada kuantitas yang diminta, dan akan ada surplus, yang menyebabkan pasar disekuilibrium. Surplus pada grafik diwakili oleh selisih antara Q2 dan Q1, di mana Q2 adalah kuantitas yang ditawarkan dan Q1 adalah kuantitas yang diminta. Mengingat pasokan komoditas berlebih, pemasok ingin segera menjual gandum sebelum tengik, dan akan terus menurunkan harga jual. Teori ekonomi menyatakan bahwa dalam pasar bebas, harga pasar gandum pada akhirnya akan jatuh ke Pe jika pasar dibiarkan berfungsi tanpa gangguan apa pun. 


Bagaimana jika harga pasar gandum adalah P1. Pada harga ini, konsumen bersedia membeli lebih banyak gandum (Q2) dengan harga lebih rendah. Di sisi lain, karena harga di bawah harga ekuilibrium, pemasok akan menyediakan lebih sedikit gandum (Q1) untuk dijual karena harga mungkin terlalu rendah untuk menutupi biaya produksi marjinal mereka. Dalam hal ini, ketika Pe jatuh ke P1, akan terjadi kekurangan gandum karena jumlah yang diminta melebihi jumlah yang ditawarkan untuk komoditas tersebut. Karena sumber daya tidak dialokasikan secara efisien, pasar dikatakan berada dalam ketidakseimbangan. Dalam pasar bebas, diharapkan harga akan naik ke harga ekuilibrium karena kelangkaan barang memaksa harga naik.

Alasan Disequilibrium

Ada sejumlah alasan ketidakseimbangan pasar. Terkadang, ketidakseimbangan terjadi ketika pemasok menetapkan harga tetap untuk barang atau jasa selama jangka waktu tertentu. Selama periode harga kaku ini , jika kuantitas yang diminta meningkat di pasar untuk barang atau jasa, akan terjadi kekurangan pasokan.

Alasan lain ketidakseimbangan adalah intervensi pemerintah. Jika pemerintah menetapkan lantai atau plafon untuk barang atau jasa, pasar mungkin menjadi tidak efisien jika jumlah yang ditawarkan tidak proporsional dengan jumlah yang diminta. Misalnya, jika pemerintah menetapkan batas atas harga sewa, tuan tanah mungkin enggan menyewakan properti tambahan mereka kepada penyewa, dan akan ada permintaan berlebih untuk perumahan karena kekurangan properti sewa.

Dari sudut pandang ekonomi, disequilibrium dapat terjadi di pasar tenaga kerja. Ketidakseimbangan pasar tenaga kerja dapat terjadi ketika pemerintah menetapkan upah minimum , yaitu harga dasar upah yang dapat dibayarkan oleh pemberi kerja kepada karyawannya. Jika harga dasar yang ditetapkan lebih tinggi dari harga ekuilibrium tenaga kerja, akan terjadi kelebihan pasokan tenaga kerja dalam perekonomian.

Ketika transaksi berjalan suatu negara mengalami defisit atau surplus, maka neraca pembayaran (NPI) dikatakan tidak seimbang. Neraca pembayaran suatu negara adalah catatan dari semua transaksi yang dilakukan dengan negara lain selama periode waktu tertentu. Impor dan ekspor barangnya dicatat di bagian Neraca Berjalan di BOP. Defisit yang signifikan pada transaksi berjalan di mana impor lebih besar daripada ekspor akan mengakibatkan ketidakseimbangan. AS, Inggris, dan Kanada memiliki defisit neraca berjalan yang besar. Demikian pula, ketika ekspor lebih besar dari impor, yang menciptakan surplus neraca berjalan , terjadi ketidakseimbangan. Cina, Jerman, dan Jepang memiliki surplus neraca berjalan yang besar.

Ketidakseimbangan neraca pembayaran dapat terjadi ketika ada ketidakseimbangan antara tabungan domestik dan investasi dalam negeri. Defisit neraca transaksi berjalan akan terjadi jika investasi dalam negeri lebih tinggi daripada tabungan dalam negeri, karena kelebihan investasi akan dibiayai dengan modal dari sumber luar negeri. Selain itu, ketika perjanjian perdagangan kedua negara mempengaruhi tingkat kegiatan impor atau ekspor, akan muncul ketidakseimbangan neraca pembayaran. Selain itu, perubahan nilai tukar ketika mata uang suatu negara dinilai kembali atau didevaluasi dapat menyebabkan ketidakseimbangan. Faktor lain yang dapat menyebabkan disekuilibrium antara lain inflasi atau deflasi , perubahan cadangan devisa , pertumbuhan penduduk, dan ketidakstabilan politik.

Bagaimana Disequilibrium Diatasi?

Disequilibrium adalah akibat dari ketidaksesuaian antara kekuatan pasar penawaran dan permintaan. Ketidakcocokan umumnya diselesaikan melalui kekuatan pasar atau intervensi pemerintah.

Dalam contoh kekurangan pasar tenaga kerja di atas, situasi kelebihan pasokan tenaga kerja dapat diperbaiki baik melalui proposal kebijakan yang menangani pekerja yang menganggur atau melalui proses investasi dalam melatih pekerja agar sesuai dengan pekerjaan baru. Di dalam pasar, inovasi di bidang manufaktur atau rantai pasokan atau teknologi dapat membantu mengatasi ketidakseimbangan antara penawaran dan permintaan.

Misalnya, permintaan produk perusahaan telah surut karena harganya yang mahal. Perusahaan dapat memperoleh kembali pangsa pasarnya dengan menginovasi proses manufaktur atau rantai pasokannya untuk harga produk yang lebih rendah. Ekuilibrium baru, bagaimanapun, mungkin merupakan salah satu di mana perusahaan memiliki pasokan produk yang lebih besar di pasar dengan harga yang lebih rendah.