Struktur Chaebol.

25 Maret 2021 0:00

Spread the love

Apa Struktur Chaebol?

Struktur chaebol mengacu pada struktur konglomerat bisnis yang berasal dari Korea Selatan pada 1960-an, menciptakan perusahaan multinasional global dengan operasi internasional yang besar. Kata Korea chaebol berarti keluarga bisnis atau monopoli. Struktur chaebol dapat mencakup satu perusahaan besar atau beberapa grup perusahaan.

Poin Penting

  • Struktur chaebol adalah struktur konglomerat bisnis Korea Selatan yang menciptakan perusahaan multinasional global dengan operasi internasional yang besar.
  • Struktur ini dimiliki, dikendalikan, dan / atau dikelola oleh dinasti keluarga yang sama, umumnya pendiri grup.
  • Samsung, Hyundai, SK Group, dan LG Group adalah di antara chaebol terbesar dan paling menonjol.
  • Kritikus mengatakan chaebol menghambat pengembangan usaha kecil dan menengah, dan mungkin berdampak besar pada ekonomi negara jika gagal.

Memahami Struktur Chaebol

Chaebol Korea Selatan mewakili sekelompok entitas bisnis besar yang sangat penting bagi struktur ekonomi negara. Investasi dalam penelitian dan pengembangan (R&D) Korea Selatan sebagian besar didorong oleh chaebol. Chaebol mewakili kira-kira setengah dari nilai pasar saham negara itu. Mereka umumnya adalah konglomerat industri yang terdiri dari afiliasi yang berbeda .

Struktur ini dimiliki, dikendalikan, dan / atau dikelola oleh dinasti keluarga yang sama, umumnya pendiri grup. Anggota keluarga biasanya ditempatkan di posisi manajemen yang memberi mereka kendali lebih besar atas cara bisnis beroperasi. Meskipun beberapa keluarga asal belum tentu menjadi pemangku kepentingan mayoritas di chaebol sekarang, mereka mungkin masih memiliki hubungan dengan mereka.

Ada sekitar dua lusin chaebol milik keluarga terkenal yang beroperasi dalam perekonomian Korea Selatan. Samsung, Hyundai, SK Group, dan LG Group adalah di antara chaebol terbesar dan paling menonjol. Perusahaan-perusahaan ini menyumbang lebih dari setengah ekspor negara. Dan bersama-sama, mereka membantu mendatangkan sebagian besar ibu kota Korea Selatan dari sumber asing.

Referensi cepat

Chaebol menyumbang lebih dari setengah ekspor Korea Selatan dan membantu membawa sebagian besar modal asing.

Chaebol umumnya memiliki hubungan yang baik dengan pemerintah Korea Selatan. Dukungan dari pemerintah federal untuk chaebol dimulai setelah Perang Korea sebagai cara untuk membantu membangun kembali ekonomi. Sejak 1960-an, pemerintah federal telah memberikan dan menjamin pinjaman khusus, subsidi, dan insentif pajak kepada chaebol, terutama bagi mereka yang terlibat dalam industri konstruksi, baja, minyak, dan kimia.

Chaebols vs. Keiretsus

Meskipun struktur chaebol sering dibandingkan dengan  kelompok bisnis keiretsu Jepang  , terdapat beberapa perbedaan mendasar di antara keduanya. Chaebol umumnya dikendalikan oleh keluarga pendiri mereka, sementara bisnis keiretsu dijalankan oleh manajer profesional. Kepemilikan chaebol juga terpusat, sementara bisnis keiretsu didesentralisasi.

Kritik terhadap Struktur Chaebol

Tuduhan yang sering dilontarkan terhadap chaebol adalah bahwa mereka telah menghambat perkembangan usaha kecil dan menengah di Korea Selatan, menciptakan ketidakseimbangan besar-besaran dalam perekonomian. Sementara pemerintah Korea Selatan sesekali berusaha untuk mengekang kekuasaan dan pengaruh chaebol selama bertahun-tahun, upaya ini menemui keberhasilan yang beragam.

Kekhawatiran lain tentang chaebol adalah bahwa dengan mengkonsolidasikan sumber daya pasar yang signifikan ke dalam konglomerat ini menempatkan stabilitas ekonomi Korea Selatan dalam risiko jika gagal. Samsung, misalnya, dengan sendirinya telah tumbuh mewakili sekitar 20% dari produk domestik bruto (PDB) di Korea Selatan. Chaebol sering dituduh menimbun keuntungan dan memperluas operasi dan pabrik mereka di luar negeri daripada berinvestasi kembali dalam ekonomi domestik. Hal ini kontras dengan sekitar 90% pekerja di negara yang bekerja untuk usaha kecil dan menengah, yang berarti sebagian kecil dari keseluruhan populasi dipekerjakan oleh konglomerat yang memiliki pengaruh besar atas perekonomian negara.

Konsentrasi kekuatan pasar dan ketergantungan pada chaebol telah membuat Korea Selatan bergantung pada konglomerat ini hingga pemerintah memberikan dukungan kepada entitas ini selama krisis keuangan. Ini juga bermasalah karena bisnis yang lebih kecil dan lebih gesit dari negara lain menawarkan lebih banyak persaingan. Meskipun chaebol sering kali terdiri dari banyak unit bisnis dengan kemampuan manufaktur yang luas, ukuran keseluruhan organisasi dapat merugikan ketika kecepatan diperlukan. Lebih jauh lagi, kemampuan mereka untuk berinovasi dan berkembang mungkin tidak dapat mengimbangi kecepatan dan ketangkasan perusahaan kecil dari negara lain. Ketika chaebol mengalami pertumbuhan yang lambat atau stagnan, pengaruhnya dapat dirasakan secara signifikan di seluruh segmen besar ekonomi Korea Selatan.