Monopoli


Apa Monopoli?

Monopoli mengacu pada saat perusahaan dan penawaran produknya mendominasi suatu sektor atau industri. Monopoli dapat dianggap sebagai akibat ekstrim dari kapitalisme pasar bebas  dimana tidak ada batasan atau batasan, satu perusahaan atau kelompok menjadi cukup besar untuk memiliki semua atau hampir semua pasar (barang, persediaan, komoditas, infrastruktur, dan aset) untuk jenis produk atau layanan tertentu. Istilah monopoli sering digunakan untuk menggambarkan entitas yang memiliki kendali total atau hampir total atas pasar.


Memahami Monopoli

Monopoli biasanya memiliki keuntungan yang tidak adil atas persaingan mereka karena mereka adalah satu-satunya penyedia produk atau mengontrol sebagian besar pangsa pasar atau pelanggan untuk produk mereka. Meskipun monopoli mungkin berbeda dari satu industri ke industri lainnya, mereka cenderung memiliki karakteristik serupa yang meliputi:

  • Hambatan masuk yang tinggi : Pesaing tidak dapat memasuki pasar, dan monopoli dapat dengan mudah mencegah persaingan mengembangkan pijakan mereka dalam suatu industri dengan memperoleh persaingan.
  • Penjual Tunggal : Hanya ada satu penjual di pasar, artinya perusahaan menjadi sama dengan industri yang dilayaninya. 
  • Pembuat harga : Perusahaan yang menjalankan monopoli memutuskan harga produk yang akan dijualnya tanpa ada persaingan yang menjaga harga mereka tetap terkendali. Akibatnya, monopoli bisa menaikkan harga sesuka hati.
  • Skala ekonomi: Monopoli sering kali dapat menghasilkan dengan biaya lebih rendah daripada perusahaan yang lebih kecil. Monopoli dapat membeli persediaan dalam jumlah besar, misalnya, biasanya diskon volume. Akibatnya, monopoli dapat menurunkan harga sedemikian rupa sehingga pesaing yang lebih kecil tidak dapat bertahan. Pada dasarnya, monopoli dapat terlibat dalam perang harga karena skala produksi dan jaringan distribusinya seperti pergudangan dan pengiriman, yang dapat dilakukan dengan biaya lebih rendah daripada pesaing mana pun dalam industri ini.

Poin Penting

  • Monopoli mengacu pada kapan perusahaan dan penawaran produknya mendominasi satu sektor atau industri.
  • Monopoli dapat dianggap sebagai hasil ekstrem dari kapitalisme pasar bebas dan sering digunakan untuk menggambarkan entitas yang memiliki kendali total atau hampir total atas pasar.
  • Monopoli alami dapat terjadi jika terdapat hambatan masuk yang tinggi; sebuah perusahaan memiliki paten atas produknya, atau diizinkan oleh pemerintah untuk memberikan layanan penting.

Monopoli Murni

Perusahaan dengan monopoli murni berarti bahwa perusahaan adalah satu-satunya penjual di pasar tanpa pengganti dekat lainnya. Selama bertahun-tahun, Microsoft Corporation memonopoli perangkat lunak dan sistem operasi yang digunakan di komputer. Selain itu, dengan monopoli murni, terdapat hambatan masuk yang tinggi, seperti biaya awal yang signifikan yang mencegah pesaing memasuki pasar. ( Apa Perbedaan Antara Monopoli dan Oligopoli ? Pelajari lebih lanjut.)

Persaingan Monopoli

Ketika ada banyak penjual dalam suatu industri dengan banyak substitusi serupa untuk barang yang diproduksi dan perusahaan mempertahankan beberapa kekuatan di pasar, ini disebut sebagai persaingan monopolistik. Dalam skenario ini, suatu industri memiliki banyak bisnis yang menawarkan produk atau layanan serupa, tetapi penawaran mereka bukanlah pengganti yang sempurna. Dalam beberapa kasus, hal ini dapat menyebabkan duopoli .

Dalam industri persaingan monopolistik, hambatan masuk dan keluar biasanya rendah, dan perusahaan mencoba membedakan diri melalui pemotongan harga dan upaya pemasaran. Namun, karena produk yang ditawarkan sangat mirip antara pesaing yang berbeda, sulit bagi konsumen untuk membedakan produk mana yang lebih baik. Beberapa contoh persaingan monopoli antara lain toko eceran, restoran, dan salon rambut. 

Monopoli Alami

Sebuah monopoli alamiah dapat berkembang ketika sebuah perusahaan menjadi monopoli karena biaya tetap atau start-up tinggi dalam industri. Selain itu, monopoli alami dapat muncul dalam industri yang membutuhkan bahan baku unik, teknologi, atau industri khusus di mana hanya satu perusahaan yang dapat memenuhi kebutuhan tersebut.

Perusahaan yang memiliki  hak paten atas produknya, yang mencegah persaingan mengembangkan produk yang sama di bidang tertentu dapat memiliki monopoli alami. Paten memungkinkan perusahaan untuk mendapatkan keuntungan selama beberapa tahun tanpa takut persaingan untuk membantu menutup kembali investasi, permulaan yang tinggi, dan biaya penelitian dan pengembangan (R&D) yang dikeluarkan perusahaan. Perusahaan farmasi atau obat sering kali diizinkan paten dan monopoli alami untuk mempromosikan inovasi dan penelitian.

Ada juga monopoli publik yang dibentuk oleh pemerintah untuk menyediakan layanan dan barang penting, seperti Layanan Pos AS (meskipun tentu saja, USPS kurang memonopoli pengiriman surat sejak munculnya operator swasta seperti United Parcel Service dan FedEx) . 

Industri utilitas adalah tempat berkembangnya monopoli alami atau yang diizinkan oleh pemerintah. Biasanya, hanya ada satu perusahaan besar (swasta) yang memasok energi atau air di suatu wilayah atau kotamadya. Monopoli diperbolehkan karena para pemasok ini mengeluarkan biaya besar dalam memproduksi listrik atau air dan menyediakan kebutuhan pokok ini untuk setiap rumah tangga dan bisnis lokal, dan dianggap lebih efisien jika ada satu-satunya penyedia layanan ini.

Bayangkan seperti apa lingkungan sekitar jika ada lebih dari satu perusahaan listrik yang melayani suatu daerah. Jalan-jalan akan dibanjiri tiang listrik dan kabel listrik karena berbagai perusahaan bersaing untuk mendapatkan pelanggan, menghubungkan saluran listrik mereka ke rumah. Meskipun monopoli alami diperbolehkan dalam industri utilitas, akibatnya pemerintah sangat mengatur dan memantau perusahaan-perusahaan ini. Peraturan dapat mengontrol tarif yang dibebankan utilitas kepada pelanggannya, dan waktu kenaikan tarif apa pun. (Untuk bacaan terkait, lihat ” Apa Karakteristik Pasar Monopolistik? “)

Mengapa Monopoli Ilegal?

Monopoli ditandai dengan tidak adanya persaingan, yang dapat mengakibatkan biaya tinggi bagi konsumen, produk dan jasa yang lebih rendah, dan perilaku korup. Perusahaan yang mendominasi sektor bisnis atau industri dapat menggunakan dominasi itu untuk keuntungannya, dan dengan mengorbankan orang lain. Ini dapat menciptakan kelangkaan buatan, menetapkan harga, dan menghindari hukum alam penawaran dan permintaan. Hal ini dapat menghalangi pendatang baru ke lapangan, mendiskriminasi dan menghambat eksperimen atau pengembangan produk baru, sementara publik — yang dirampok dari penggunaan pesaing — bergantung pada kekuasaannya. Pasar yang dimonopoli sering kali menjadi pasar yang tidak adil, tidak setara, dan tidak efisien.

Merger dan akuisisi di antara perusahaan dalam bisnis yang sama sangat diatur dan diteliti untuk alasan ini. Perusahaan biasanya dipaksa untuk melepaskan aset jika otoritas federal yakin bahwa merger atau pengambilalihan yang diusulkan akan melanggar undang-undang anti-monopoli. Dengan mendivestasikan aset, memungkinkan pesaing memasuki pasar dengan aset tersebut, yang dapat mencakup pabrik dan peralatan serta pelanggan.

Hukum Antitrust

Undang-undang dan peraturan antitrust diberlakukan untuk mencegah operasi monopoli — melindungi konsumen, melarang praktik yang membatasi perdagangan, dan memastikan pasar tetap terbuka dan kompetitif.

Pada tahun 1890, Sherman Antitrust Act menjadi undang-undang pertama yang disahkan oleh Kongres AS untuk membatasi monopoli.Undang-Undang Antitrust Sherman mendapat dukungan kuat dari Kongres, melewati Senat dengan suara 51 banding 1 dan melewati Dewan Perwakilan dengan suara bulat 242 banding 0.

Pada tahun 1914, dua undang-undang antitrust tambahan disahkan untuk membantu melindungi konsumen dan mencegah monopoli.The Clayton Antitrust Act dibuat aturan baru untuk merger dan direktur perusahaan, dan contoh-contoh spesifik juga tercantum praktek yang akan melanggar UU Sherman.Federal Trade Commission Act menciptakan Federal Trade Commission (FTC), yang menetapkan standar untuk praktik bisnis dan memberlakukan dua tindakan antitrust, bersama dengan Divisi Antitrust dari Departemen Kehakiman Amerika Serikat.

Undang-undang tersebut dimaksudkan untuk menjaga persaingan dan memungkinkan perusahaan yang lebih kecil untuk memasuki pasar, dan tidak hanya untuk menekan perusahaan yang kuat.

Memecah Monopoli

Sherman Antitrust Act telah digunakan untuk memecah perusahaan besar selama bertahun-tahun, termasuk Standard Oil Company dan American Tobacco Company.

Pada tahun 1994, pemerintah AS menuduh Microsoft menggunakan pangsa pasarnya yang signifikandalam bisnis sistem operasi PC untuk mencegah persaingan dan mempertahankan monopoli.Pengaduan, yang diajukan pada tanggal 15 Juli 1994, menyatakan bahwa“Amerika Serikat, yang bertindak di bawah arahan Jaksa Agung Amerika Serikat, mengajukan tindakan perdata ini untuk mencegah dan menahan tergugat Microsoft Corporation dari menggunakan kontrak yang eksklusif dan anti persaingan untuk memasarkan perangkat lunak sistem operasi komputer pribadinya. Dengan kontrak ini, Microsoft telah secara tidak sah mempertahankan monopoli sistem operasi komputer pribadi dan memiliki perdagangan yang terkendali secara tidak wajar. “

Seorang hakim distrik federal memutuskan pada tahun 1998 bahwa Microsoft akan dipecah menjadi dua perusahaan teknologi, tetapi keputusan itu kemudian dibatalkan melalui banding oleh pengadilan yang lebih tinggi.Hasil kontroversialnya adalah, meskipun ada beberapa perubahan, Microsoft bebas untuk mempertahankan sistem operasi, pengembangan aplikasi, dan metode pemasarannya.

Perpecahan monopoli paling menonjol dalam sejarah AS adalah AT&T.Setelah diizinkan untuk mengontrol layanan telepon negara selama beberapa dekade, sebagai monopoli yang didukung pemerintah, perusahaan telekomunikasi raksasa itu menghadapi tantangan di bawah undang-undang antitrust.Pada tahun 1982, setelah pertarungan pengadilan selama delapan tahun, AT&T harus melepaskan diri dari 22 perusahaan jasa pertukaran lokal, dan telah dipaksa untuk menjual aset atau membagi unit beberapa kali sejak itu.