Haruskah Anda mendapatkan CFA, MBA atau keduanya?

24 Maret 2021 23:58

Spread the love

Pendidikan lanjutan setelah kuliah menjadi prasyarat untuk kemajuan karir di berbagai bidang investasi. Bagi mereka mempertimbangkan karir di bidang investasi, perdebatan besar telah apakah akan memperoleh Master of Business Administration (MBA) atau The CFA Institute ‘s Chartered Financial Analyst (CFA) penunjukan. Keduanya memiliki kelebihan, tetapi mempertimbangkan biaya yang pertama dan kesulitan untuk mencapai yang terakhir, memilih di antara keduanya membuat keputusan yang agak sulit.

Apa Haruskah Anda mendapatkan CFA, MBA atau keduanya?

  • Secara tradisional, seseorang yang mengejar karir di bidang investasi harus memilih antara mendaftar di program MBA atau program CFA.
  • Beberapa institusi pascasarjana mulai memasukkan jalur CFA untuk mahasiswa bisnis mereka.
  • MBA memberikan keterampilan bisnis sementara program CFA mengajarkan tanggung jawab manajemen aset khusus tingkat tinggi.

Untuk menarik siswa, lembaga pascasarjana telah mulai mengajarkan sebagian besarprogram CFA dalam kurikulum bisnis pascasarjana.Beberapa sekolah telah melangkah lebih jauh dengan membuat jalur CFA dalam program studi MBA mereka, yang memungkinkan siswa memperoleh gelar MBA dan CFA pada saat yang bersamaan.Bagi mereka yang mempertimbangkan untuk memperoleh gelar sarjana dan sertifikasi CFA, menyelesaikan salah satu program ini adalah cara paling efisien untuk mendapatkan yang terbaik dari kedua dunia.

Referensi cepat

MBA memberikan pandangan holistik tentang keuangan dan investasi, sedangkan program CFA menyelam lebih dalam ke spesifik investasi seperti manajemen aset.

Memahami Kredensial MBA dan CFA

Sebelum kredensial CFA muncul, banyak perusahaan investasi akan membayar untuk mengirimkan beberapa yang terbaik dan tercerdas ke sekolah bisnis. Siswa-siswa ini akan kembali dengan keterampilan bisnis umum yang ditingkatkan tetapi belum tentu keterampilan yang diperlukan untuk tanggung jawab manajemen aset khusus tingkat tinggi seperti manajemen portofolio. Keterampilan khusus seperti itu diperoleh dari pekerjaan saat para profesional bekerja dengan baik melalui pangkat.

Secara umum, keterampilan yang diperoleh di sekolah bisnis lebih cocok untuk karyawan dalam disiplin ilmu yang lebih umum, seperti pemasaran atau manajemen umum. Program CFA dirancang untuk memberi pemegang piagam keterampilan khusus, seperti analisis investasi, strategi portofolio, dan alokasi aset. Salah satu cara untuk menjelaskan perbedaan dalam program adalah dengan mengatakan bahwa program MBA adalah satu mil lebar dan satu kaki dalam, sedangkan program CFA adalah satu kaki lebar dan satu mil dalam.

MBA vs CFA

Keuntungan dari MBA adalah bahwa pengetahuan yang diperoleh dalam program ini berharga di industri lain di luar dunia investasi. Kerugian terbesar adalah biaya – baik biaya langsung program maupun hilangnya pendapatan yang diakibatkan oleh jeda dua tahun bagi mereka yang mempertimbangkan untuk kembali ke sekolah penuh waktu.

Keuntungan dari program CFA adalah kemampuan untuk memperoleh keterampilan terkait investasi tertentu dengan biaya yang relatif rendah.Namun, meskipun program CFA didasarkan pada studi mandiri, itu sulit, membutuhkan komitmen empat tahun dan 1.000 jam studi (rata-rata) untuk menyelesaikannya.  Karena komitmen dalam hal waktu dan uang, hanya sedikit yang melanjutkan untuk memperoleh gelar sarjana dan sertifikasi. 

Pertimbangan Khusus untuk Track CFA

Bagi banyak orang yang bersedia membuat komitmen dan memenuhi prasyarat lain yang diperlukan untuk memperoleh gelar sarjana bisnis dan CFA, sebagian besar akan memulai program CFA segera setelah mereka lulus. Lulusan ini berharap untuk menggunakan beberapa pengetahuan yang diperoleh dalam kursus keuangan mereka untuk memberi mereka keuntungan dibandingkan kandidat CFA lainnya. Namun, hingga saat ini, sebagian besar program bisnis pascasarjana tidak mengatur kurikulum keuangannya untuk tujuan tersebut karena keuntungan bagi lulusannya sangat minim. Ini berubah ketika sekolah bisnis mulai memasukkan tugas kursus CFA ke dalam penawaran kelas mereka.

Menurut CFA Institute, pada bulan April 2006, CFA Institute memulai program kemitraan dengan 41 institusi pascasarjana di seluruh dunia untuk menyediakan beberapa level (setidaknya 70%) dari kursus CFA sebagai bagian dari kurikulum MBA. CFA Institute mengaudit kursus penawaran lembaga mitra ini untuk memastikan mereka memenuhi janji mereka. Untuk menarik mahasiswa, institusi pascasarjana telah mulai mengajarkan sebagian besar program CFA dalam kurikulum bisnis pascasarjana mereka. 

Kurikulum yang ditawarkan oleh sekolah mitra program ini berkisar dari kursus keuangan khusus yang memfasilitasi ujian CFA hingga jalur CFA tertentu, yang mencakup kursus yang mengajarkan materi ujian. Jalur CFA sering kali dirancang agar siswa akan mengambil Level I dari ujian CFA langsung setelah lulus.

Master of Science dalamprogram Manajemen Investasi Universitas Bostonadalah Mitra Program CFA pertama di Amerika Serikat, tetapi kelas terakhir dari program tersebut lulus pada tahun 2013. Sebagai perbandingan, Sekolah Johnson di Universitas Cornell tampaknya diatur dengan CFA sebagai salah satu tujuan akhir dari gelar pascasarjana.Johnson School menyediakan bahan pelajaran CFA Institute, beasiswa untuk membebaskan bagian pendaftaran dari biaya pendaftaran ujian CFA, dan acara pengembangan profesional yang diadakan sehubungan dengan perkumpulan anggota CFA Institute.

Fakta Cepat

Banyak sekolah bisnis memasukkan tugas kursus CFA ke dalam penawaran kelas mereka sehingga siswa dapat memenuhi sebagian besar komitmen CFA dalam pekerjaan kursus sekolah pascasarjana mereka.

Garis bawah

Karena kemitraan program antara sekolah bisnis dan CFA Institute, sekarang ada cara yang efisien bagi para profesional investasi untuk memperoleh gelar sarjana bisnis dan CFA. Meskipun dulunya memadai untuk memperoleh satu atau yang lain, tren ini dan jumlah profesional investasi baru yang memperoleh gelar sarjana dan CFA pada akhirnya mungkin memerlukan profesional untuk memperoleh keduanya. Jika dulu komitmennya adalah dua tahun sekolah pascasarjana dan empat tahun belajar mandiri, kini calon yang memilih lembaga mitra dapat melaksanakan sebagian besar komitmen CFA dalam pekerjaan kursus sekolah pascasarjana mereka. Meskipun masih membutuhkan komitmen dan disiplin yang sangat besar, semakin banyak lembaga yang memungkinkan para profesional investasi memperoleh pengetahuan yang luas dan mendalam untuk semua disiplin ilmu manajemen investasi.