Latihan Tunai Didefinisikan

24 Maret 2021 23:49

Spread the love

Apa Latihan Tunai Didefinisikan?

Latihan tanpa uang tunai, juga dikenal sebagai “penjualan di hari yang sama”, adalah transaksi di mana karyawan menggunakan opsi saham mereka dengan menggunakan pinjaman jangka pendek yang disediakan oleh perusahaan pialang. Hasil dari pelaksanaan opsi saham kemudian digunakan untuk membayar kembali pinjaman.

Dalam hal ini, latihan tanpa uang tunai mirip dengan membeli saham dengan margin .

Poin Penting

  • Transaksi latihan tanpa uang tunai melibatkan penggunaan broker untuk memfasilitasi penjualan opsi saham oleh karyawan.
  • Ini dirancang untuk memungkinkan karyawan menggunakan opsi mereka bahkan jika mereka tidak memiliki sumber daya untuk melakukan pembelian saham di muka.
  • Latihan tanpa uang tunai sangat populer di kalangan karyawan perusahaan publik, dan dapat menerima perlakuan pajak yang menguntungkan dalam beberapa kondisi.

Memahami Latihan Tanpa Uang

Transaksi latihan tanpa uang tunai dimungkinkan oleh pialang, yang akan meminjamkan uang kepada karyawan untuk menggunakan opsi mereka. Hasil dari pelaksanaan opsi kemudian digunakan untuk membayar kembali broker.

Praktik ini telah menjadi metode populer untuk menerapkan opsi di antara karyawan yang memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam rencana opsi saham karyawan (ESOP). Ini paling umum di antara perusahaan publik, karena likuiditas mereka yang lebih besar .

Sebagian besar perusahaan swasta tidak dapat mengakomodasi pelaksanaan non tunai, karena mereka memiliki likuiditas yang tidak mencukupi. Namun, mereka mungkin dapat mencapai hasil yang sama dengan menggunakan mekanisme lain, seperti dengan menerbitkan surat promes , yang mirip dengan pinjaman yang diberikan broker dalam latihan non-tunai reguler.

Contoh Dunia Nyata dari Latihan Tanpa Uang

Emma bekerja untuk XYZ Corporation, dan selama bertahun-tahun dia telah mengumpulkan sejumlah besar opsi saham. Jika dia menggunakan semua opsinya, dia dapat membeli 5.000 saham XYZ dengan harga $ 20 per saham. Mengingat harga pasar saat ini $ 25 per saham, Emma secara teoritis dapat memperoleh keuntungan sebesar $ 25.000 dengan membeli saham tersebut seharga $ 100.000 dan segera menjualnya pada harga pasar saat ini sebesar $ 125.000.

Namun, dia dicegah melakukan ini karena dia saat ini tidak memiliki $ 100.000 untuk membeli 5.000 saham awal. Selain itu, ada juga pajak dan biaya perantara yang akan menambah biaya awal pelaksanaan opsi, meskipun pada akhirnya akan menghasilkan keuntungan.

Untuk mengatasi masalah ini, majikannya menawarkan rencana latihan tanpa uang tunai. Di bawah rencana ini, Emma diberi pinjaman jangka pendek oleh perusahaan pialang, sebesar $ 100.000. Dengan menggunakan pinjaman ini, dia menggunakan opsinya dan membeli saham senilai 5.000. Dia kemudian segera menjual saham tersebut pada harga pasar mereka, menerima $ 125.000. Dengan uang tunai di tangan, Emma membayar kembali pinjaman $ 100.000 dari broker, serta biaya transaksi dan pajak apa pun yang terkait dengan transaksi tersebut.

Hasil dari pelaksanaan tersebut akan menerima perlakuan pajak yang menguntungkan asalkan beberapa persyaratan terpenuhi, seperti apakah karyawan tersebut telah memegang saham tersebut setidaknya selama satu tahun sejak tanggal pelaksanaan dan dua tahun sejak tanggal pemberian. Jika persyaratan tersebut tidak dipenuhi, hasil tersebut akan diperlakukan sebagai pendapatan biasa .

Di dunia nyata, transaksi ini akan ditangani oleh broker atas nama Emma. Dari perspektif Emma, ​​uang dari penjualan opsi hanya akan masuk ke akunnya setelah pinjaman dari broker dan biaya terkait telah dilunasi.