Kontrak Tunai

24 Maret 2021 23:44

Spread the love

Apa Kontrak Tunai?

Kontrak tunai adalah perjanjian keuangan di mana satu pihak setuju untuk membeli sejumlah tertentu komoditas pada tanggal yang telah ditentukan. Tidak seperti kontrak berjangka di mana pembeli sering menutup kontraknya untuk mendapatkan uang tunai sebelum tanggal pengiriman, pembeli dalam kontrak tunai selalu bermaksud untuk melakukan pengiriman fisik atas komoditas tersebut.

Kontrak tunai adalah hal biasa di antara pelanggan industri yang mengandalkan komoditas untuk proses produksinya. Sebaliknya, kontrak berjangka sering digunakan oleh lindung nilai risiko atau berspekulasi tentang pergerakan harga.

Poin Penting

  • Kontrak tunai dilakukan oleh pembeli yang ingin membeli dan menerima pengiriman fisik komoditas.
  • Pelanggan industri menggunakan kontrak tunai, terutama untuk memenuhi kebutuhan pasokan jangka pendek mereka.
  • Mereka terkadang digunakan dalam kombinasi dengan kontrak berjangka dan transaksi over-the-counter (OTC).

Bagaimana Kontrak Uang Bekerja

Kontrak tunai secara teratur dilakukan melalui pasar spot berbagai komoditas. Pabrikan besar secara teratur mengandalkan pasar ini untuk membeli komoditas penting, seperti bahan mentah untuk pabrik mereka, bahan bakar untuk kendaraan mereka, dan listrik untuk menyalakan fasilitas dan mesin mereka. Produsen ini tidak berspekulasi mengenai harga komoditas yang mereka butuhkan, yang bisa dilakukan di pasar berjangka. Sebaliknya, mereka secara fisik membeli bahan mentah yang mereka butuhkan untuk operasi sehari-hari.

Selain membeli komoditas ini secara langsung melalui pasar spot, cara lain bagi perusahaan untuk masuk ke dalam kontrak tunai adalah melalui pasar over-the-counter (OTC). Dalam transaksi OTC, pembeli akan menandatangani kontrak tunai langsung dengan rekanan tertentu, bukan mengandalkan clearinghouse pihak ketiga. Keuntungan dari transaksi OTC adalah bahwa mereka dapat sangat disesuaikan, sedangkan transaksi berbasis bursa bergantung pada kontrak standar. Namun, kelemahan utama mereka adalah bahwa mereka dapat menimbulkan risiko rekanan yang lebih besar .

Dalam praktiknya, pembeli mungkin mengandalkan campuran metode ini saat membeli komoditas. Misalnya, perusahaan mungkin menggunakan kontrak tunai di pasar spot untuk memenuhi sebagian besar kebutuhan pasokan jangka pendek mereka, terutama bila komoditas yang terlibat tidak memerlukan penyesuaian. Ketika waktu pengiriman non-standar, jenis komoditas, atau jenis kuantitas diperlukan, pembeli dapat mengandalkan pasar OTC. Dan terakhir, ketika terlibat dalam lindung nilai risiko, spekulasi, atau sekadar merencanakan lebih jauh sebelumnya, pembeli dapat mengandalkan komoditas berjangka.

Contoh Kontrak Tunai di Dunia Nyata

Untuk mengilustrasikan, pertimbangkan kasus produsen produk kopi hipotetis yang disebut Kopi ABC. Untuk menghasilkan lini produknya, ABC harus memastikan bahwa ia memiliki pasokan biji kopi yang stabil. Untuk mencapai tujuan ini, ABC membeli komoditasnya menggunakan tiga metode dasar: kontrak tunai, kontrak berjangka, dan pembelian OTC.

ABC bergantung pada kontrak tunai untuk memasok sebagian besar biji kopinya, membayar tunai untuk jumlah biji kopi tertentu dan menerima pengirimannya dalam beberapa hari setelah pembelian. Saat melakukan pembelian ini, ABC menerima harga spot biji kopi terbaru.

Pada saat ABC ingin merencanakan lebih jauh ke masa depan, ABC dapat menggunakan kontrak berjangka biji kopi untuk mengunci pasokan jangka panjang. Metode penggunaan kontrak berjangka ini sangat menarik ketika ABC khawatir bahwa harga biji kopi akan naik selama periode yang diperkirakan, karena kontrak berjangka memungkinkan ABC untuk mengunci harga yang diketahui saat ini untuk pasokan biji kopi beberapa bulan.

Terakhir, ABC dapat menggunakan kontrak OTC jika diperlukan untuk mendapatkan biji kopi atau komoditas lain yang berada di luar jumlah standar, waktu pengiriman, atau jenis komoditas yang ditawarkan oleh pasar spot dan futures.