Buku Kas

24 Maret 2021 23:44

Spread the love

Apa Buku Kas?

Buku kas adalah jurnal keuangan yang berisi semua penerimaan dan pengeluaran kas, termasuk setoran dan penarikan bank. Entri dalam buku kas kemudian diposting ke buku besar .

Poin Penting

  • Buku kas adalah anak perusahaan dari buku besar di mana semua transaksi tunai selama suatu periode dicatat.
  • Buku kas dicatat dalam urutan kronologis, dan saldonya diperbarui dan diverifikasi secara berkelanjutan.
  • Organisasi yang lebih besar biasanya membagi buku kas menjadi dua bagian: jurnal pengeluaran kas dan jurnal penerimaan kas.
  • Buku kas berbeda dari akun kas karena merupakan buku besar terpisah di mana transaksi kas dicatat, sedangkan akun kas adalah akun dalam buku besar.
  • Ada tiga jenis buku kas yang umum: kolom tunggal, kolom ganda, dan kolom rangkap tiga.

Bagaimana Buku Kas Bekerja

Buku kas didirikan sebagai anak perusahaan dari buku besar di mana semua transaksi tunai yang dilakukan selama periode akuntansi dicatat dalam urutan kronologis. Organisasi yang lebih besar biasanya membagi buku kas menjadi dua bagian: jurnal pengeluaran kas, yang mencatat semua pembayaran tunai, dan jurnal penerimaan kas, yang mencatat semua kas yang diterima ke dalam bisnis.

Jurnal pengeluaran kas akan mencakup item seperti pembayaran yang dilakukan kepada vendor untuk mengurangi hutang dagang , dan jurnal penerimaan kas akan mencakup item seperti pembayaran yang dilakukan oleh pelanggan atas piutang dagang atau penjualan tunai.

Tujuan utama buku kas adalah untuk mengelola kas secara efisien, di mana mudah untuk menentukan saldo kas kapan saja, memungkinkan manajer dan akuntan perusahaan untuk menganggarkan kas mereka secara efektif saat diperlukan. Juga jauh lebih cepat untuk mengakses informasi kas di buku kas daripada dengan mengikuti kas melalui buku besar.

Buku Kas vs. Rekening Tunai

Buku kas dan rekening kas berbeda dalam beberapa hal. Buku kas adalah buku besar terpisah tempat transaksi kas dicatat, sedangkan akun kas adalah akun dalam buku besar. Buku kas berfungsi baik sebagai jurnal dan buku besar, sedangkan akun kas disusun seperti buku besar. Rincian atau narasi tentang sumber atau penggunaan dana diperlukan di buku kas tetapi tidak di rekening kas.

Ada banyak alasan mengapa bisnis mungkin mencatat transaksi menggunakan buku kas alih-alih akun kas. Saldo kas harian mudah diakses dan ditentukan. Kesalahan dapat dideteksi dengan mudah melalui verifikasi, dan entri selalu diperbarui karena saldo diverifikasi setiap hari. Dengan rekening kas, saldo biasanya direkonsiliasi pada akhir bulan setelah penerbitan laporan bank bulanan.

Pencatatan dalam Buku Kas

Semua transaksi dalam buku kas memiliki dua sisi: debit dan kredit. Semua penerimaan kas dicatat di sisi kiri sebagai debit, dan semua pembayaran tunai dicatat menurut tanggal di sisi kanan sebagai kredit. Perbedaan antara sisi kiri dan kanan menunjukkan saldo kas di tangan, yang seharusnya menjadi saldo debit bersih jika arus kas positif.

Buku kas diatur dalam kolom. Ada tiga versi umum dari buku kas: kolom tunggal, kolom ganda, dan kolom tiga. Buku kas satu kolom hanya menunjukkan penerimaan dan pembayaran tunai. Buku kas kolom ganda menunjukkan penerimaan dan pembayaran kas serta rincian tentang transaksi bank. Buku kas tiga kolom menunjukkan semua di atas ditambah informasi tentang diskon pembelian atau penjualan.

Buku kas satu kolom biasanya memiliki judul kolom: tanggal, deskripsi, referensi (atau nomor folio ), dan jumlah. Header ini ada di sisi kiri yang menunjukkan tanda terima dan sisi kanan yang menunjukkan pembayaran. Kolom tanggal adalah tanggal transaksi.

Karena buku kas diperbarui terus menerus, maka akan diurutkan secara kronologis per transaksi. Pada kolom uraian, akuntan menuliskan uraian singkat atau narasi dari transaksi tersebut. Di kolom referensi atau buku besar folio, akuntan memasukkan nomor rekening untuk akun buku besar terkait. Jumlah transaksi dicatat di kolom terakhir.