Cash-and-carry-arbitrage

24 Maret 2021 23:44

Spread the love

Apa Cash-and-carry-arbitrage?

Arbitrase tunai-dan-bawa adalah  strategi netral pasar yang menggabungkan pembelian posisi long dalam aset seperti saham atau komoditas, dan penjualan (short) posisi dalam kontrak berjangka pada aset dasar yang sama. Ini berusaha untuk mengeksploitasi inefisiensi harga untuk aset di pasar tunai (atau spot) dan pasar berjangka, untuk menghasilkan keuntungan tanpa risiko. Kontrak berjangka harus secara teoritis mahal relatif terhadap aset yang mendasarinya atau arbitrase tidak akan menguntungkan.

Dasar-dasar Arbitrase Tunai-dan-Bawa

The arbitrase biasanya akan berusaha untuk “membawa” aset sampai tanggal berakhirnya kontrak berjangka, di mana titik itu akan disampaikan terhadap kontrak berjangka. Oleh karena itu, strategi ini hanya dapat dijalankan jika arus kas masuk dari posisi berjangka pendek melebihi biaya perolehan dan biaya tercatat pada posisi aset panjang.

Posisi arbitrase Cash-and-Carry bukan 100% tanpa risiko karena masih ada risiko yang dapat meningkatkan biaya tercatat, seperti pialang yang menaikkan tingkat marginnya. Namun, risiko pergerakan pasar, yang merupakan komponen utama dalam perdagangan panjang atau pendek reguler , dimitigasi oleh fakta bahwa begitu perdagangan mulai berjalan, satu-satunya peristiwa adalah penyerahan aset terhadap kontrak berjangka. Tidak perlu mengakses salah satunya di pasar terbuka saat kedaluwarsa.

Aset fisik seperti barel minyak atau ton biji-bijian memerlukan penyimpanan dan asuransi, tetapi indeks saham , seperti S&P 500, kemungkinan hanya memerlukan biaya pembiayaan, seperti margin. Oleh karena itu, arbitrase mungkin lebih menguntungkan, semuanya tetap konstan, di pasar non-fisik ini. Namun, karena hambatan untuk berpartisipasi dalam arbitrase jauh lebih rendah, mereka mengizinkan lebih banyak pemain untuk mencoba perdagangan semacam itu. Hasilnya adalah harga yang lebih efisien antara pasar spot dan futures dan spread yang lebih rendah di antara keduanya. Spread yang lebih rendah berarti peluang yang lebih rendah untuk mendapatkan keuntungan.

Pasar yang kurang aktif mungkin masih memiliki kemungkinan arbitrase, selama ada likuiditas yang memadai di kedua sisi permainan — spot dan futures.

Poin Penting

  • Arbitrase cash-and-carry berusaha untuk mengeksploitasi inefisiensi harga antara pasar spot dan futures dengan membeli aset di pasar sebelumnya dan membuka kontrak berjangka untuk aset yang sama. Idenya adalah untuk “membawa” aset untuk pengiriman fisik hingga tanggal kedaluwarsa untuk kontrak berjangka.
  • Arbitrase tunai-dan-bawa tidak sepenuhnya tanpa risiko karena mungkin ada biaya yang terkait dengan “membawa” aset secara fisik hingga habis masa berlakunya.

Contoh Arbitrase Cash-and-Carry

Pertimbangkan contoh arbitrase tunai-dan-bawa berikut. Asumsikan aset saat ini diperdagangkan pada $ 100, sedangkan kontrak berjangka satu bulan dihargai $ 104. Selain itu, biaya tercatat bulanan seperti penyimpanan, asuransi, dan biaya pembiayaan untuk aset ini berjumlah $ 3. Dalam kasus ini, pedagang atau arbitrase akan membeli aset (atau membuka posisi panjang di dalamnya) pada $ 100, dan secara bersamaan menjual kontrak berjangka satu bulan (yaitu memulai posisi pendek di dalamnya) pada $ 104. Pedagang kemudian akan memegang atau membawa aset sampai tanggal kedaluwarsa kontrak berjangka dan menyerahkan aset tersebut sesuai kontrak, sehingga memastikan arbitrase atau keuntungan tanpa risiko sebesar $ 1.