Captive Real Estate Investment Trust

24 Maret 2021 23:37

Spread the love

Apa Captive Real Estate Investment Trust?

Perwalian investasi real estat tawanan hanyalah perwalian investasi  real estat (REIT)  dengan pengendalian kepemilikan oleh satu perusahaan. Perusahaan yang memiliki real estat yang terkait dengan bisnisnya mungkin merasa menguntungkan untuk menggabungkan properti menjadi DIRE untuk keringanan pajak khusus. Strategi mitigasi pajak ini dapat digunakan oleh pengecer dan bank yang memiliki banyak toko atau cabang.

Poin Penting

  • REIT tawanan adalah REIT apa pun yang memiliki lebih dari 50% kepemilikan saham oleh satu perusahaan.
  • Captive REIT biasanya merupakan anak perusahaan.
  • Sebagai REIT, REIT tawanan menikmati semua keuntungan pajak dari REIT standar.
  • Secara komprehensif, akuntansi REIT tawanan dapat menjadi kompleks bagi perusahaan induk dan anak perusahaan REIT tawanan.
  • Profesional akuntansi dan pajak harus memastikan bahwa mereka sepenuhnya mematuhi semua undang-undang federal dan negara bagian yang mencakup REIT tawanan.

Memahami Dana Investasi Captive Real Estate

Perwalian investasi real estat tawanan dapat dibuat untuk memanfaatkan keringanan pajak yang ditawarkan oleh perwalian investasi real estat (REIT). Perusahaan dapat memilih untuk mengembangkan atau mengambil alih kepemilikan di REIT untuk status tawanan. Status pengontrolan atau tawanan didefinisikan sebagai lebih dari 50% dari kepemilikan hak suara REIT.

Perusahaan yang membangun REIT tawanan untuk mengelola properti real estat mereka sendiri biasanya akan menggolongkannya sebagai REIT sewa atau hipotek. Mortgage REITs (mREITs) memberikan modal hipotek untuk janji pendapatan timbal balik, yang sering kali menjadi dasar pendapatan REIT. Perusahaan juga dapat menggunakan perwalian investasi real estat captive dengan mentransfer real estat menjadi REIT, dan kemudian menyewa properti dari REIT tersebut.

Dana Investasi Real Estat

REIT tawanan adalah REIT dengan mengendalikan kepemilikan dari satu perusahaan. Di luar itu, REIT tawanan hanyalah REIT. Suatu entitas dapat diklasifikasikan sebagai REIT jika memenuhi persyaratan tertentu dari Internal Revenue Service dan Judul 26 dari Internal Revenue Code. REIT dapat berupa trust, asosiasi, atau korporasi — tetapi terlepas dari itu semua harus memilih untuk dikenakan pajak sebagai korporasi.

Kode Pendapatan Internal memungkinkan semua DIRE untuk mendistribusikan semua pendapatan mereka kepada pemegang saham mereka. Hal ini membuat REIT mirip dengan kemitraan di bawah kode pajak karena kemitraan umumnya tidak memiliki pendapatan dan mendistribusikan semua pendapatan mereka melalui K-1 .

REIT harus memenuhi beberapa persyaratan agar memenuhi syarat untuk pengurangan pajak distribusi pendapatan yang menjadi ciri REIT secara umum. Secara khusus, perusahaan harus memenuhi persyaratan berikut untuk memenuhi syarat sebagai REIT:

  • Kena pajak sebagai korporasi
  • Membayar setidaknya 90% dari penghasilan kena pajak dalam bentuk dividen pemegang saham setiap tahun
  • Dapatkan setidaknya 75% pendapatan kotor dari sewa, bunga hipotek yang membiayai real estat, atau penjualan real estat
  • Investasikan setidaknya 75% dari total aset di real estat, uang tunai, atau Departemen Keuangan AS
  • Memiliki setidaknya 100 pemegang saham (perusahaan pengendali dapat menunjuk eksekutif sebagai pemegang saham untuk memenuhi persyaratan ini)

Jika suatu entitas memenuhi persyaratan REIT, ia harus membayar setidaknya 90% dari pendapatannya kepada pemegang saham dan oleh karena itu diizinkan untuk mengambil distribusi pendapatan sebagai pengurang. Saldo yang tersisa setelah distribusi yang diwajibkan akan dikenakan pajak dengan tarif pajak perusahaan yang diperlukan.

Akuntansi Anak Perusahaan

Captive REIT dianggap sebagai anak perusahaan dan oleh karena itu kepemilikannya harus diperhitungkan dalam beberapa cara pada keuangan perusahaan induk. Secara umum, ada tiga cara untuk memperhitungkan kepemilikan anak perusahaan dan anak perusahaan pada laporan keuangan perusahaan induk. Perusahaan dapat melaporkan laporan keuangan konsolidasian, atau mereka dapat mencatat kepemilikan melalui metode ekuitas atau metode biaya.

Berdasarkan Prinsip Akuntansi yang Diterima Secara Umum (GAAP), perusahaan memiliki opsi untuk membuat laporan keuangan konsolidasi yang mengintegrasikan semua aspek keuangan anak perusahaan jika perusahaan induk memiliki lebih dari 50% hak kepemilikan. Biasanya, tidak menguntungkan atau berlaku bagi perusahaan induk untuk memasukkan REIT captive dalam pelaporan laporan keuangan konsolidasian. Itu karena manfaat pajak yang didapat REIT sendiri, yang sering menjadi alasan untuk membuatnya. Oleh karena itu, kepemilikan REIT captive biasanya dicatat pada keuangan perusahaan induk melalui metode ekuitas atau metode biaya.

Manfaat Pajak Captive REIT

Ada beberapa manfaat pajak yang terkait dengan pajak REIT terikat.Perpajakan federal REIT dibahas dalam Judul Kode Pendapatan Internal 26, tetapi negara bagian mungkin juga memiliki aturan pajak mereka sendiri untuk REIT yang dapat menambah atau mengurangi manfaat pajak.

Secara umum, perusahaan induk dari REIT tawanan dapat mengurangi biaya sewa atau pembayaran hipotek yang dibayarkan kepada REIT tawanannya, yang mengurangi pendapatan kena pajaknya. Ini belum tentu merupakan keuntungan besar karena biasanya akan mengurangi biaya-biaya ini. Namun, hal itu dapat menciptakan beberapa keuntungan bermanfaat dalam pemrosesan pembayaran, dll. Salah satu keuntungan terbesar adalah bahwa perusahaan induk menerima bagian dari distribusi dividen dari REIT tawanan, yang berpotensi dapat dikenakan pajak dengan tarif yang lebih rendah.

REIT tawanan menikmati semua manfaat pajak dari status REIT. Ia dapat mengurangi 90% atau lebih jumlah pendapatan yang dibagikannya kepada pemegang saham. Ia juga membayar tarif pajak perusahaan federal atas pendapatan yang tersisa.

Hukum yang Mengatur Captive REITs

Karena anak perusahaan REIT tawanan berpotensi menciptakan beberapa keuntungan, ada beberapa ketentuan federal dan negara bagian yang menargetkan mereka. Secara umum, sebagian besar undang-undang mendefinisikan tawanan sebagai pengontrol kepemilikan 50%. Undang-undang federal mensyaratkan bahwa perlakuan apa pun adil dan sejalan dengan penilaian properti dan negosiasi yang wajar.

Beberapa negara bagian memiliki persyaratan khusus mereka sendiri. Dalam beberapa kasus, terdapat batasan yang dapat menghilangkan taktik penghindaran pajak secara komprehensif. Secara keseluruhan, profesional akuntansi dan pajak harus memastikan bahwa REIT tawanan dan akuntansi REIT tawanan mematuhi semua undang-undang federal dan negara bagian.