Apakah Captive Insurance adalah Penampungan Pajak yang Sah?

24 Maret 2021 23:37

Spread the love

Asuransi adalah sesuatu yang dibutuhkan oleh semua bisnis untuk melindungi dari risiko kerugian. Dengan asuransi captive, sebuah bisnis dapat membuat pertanggungannya sendiri untuk mencapai dua tujuan: perlindungan untuk bisnis dan keuntungan finansial bagi pemiliknya. Asuransi tawanan juga kadang-kadang dipromosikan terutama sebagai perlindungan pajak , tetapi menggunakannya dengan cara ini ada bahayanya.

Apakah Captive Insurance adalah Penampungan Pajak yang Sah?

Asuransi captive adalah perusahaan asuransi milik orang yang diasuransinya. Berbeda dengan perusahaan asuransi mutual yang juga dimiliki oleh pemegang polis, perusahaan asuransi captive dimiliki dan dikendalikan oleh pemegang polis. Singkatnya, captive insurance adalah salah satu bentuk asuransi diri. Namun, perusahaan asuransi captive tunduk pada peraturan negara tentang asuransi seperti halnya perusahaan asuransi lainnya.

Sementara pemegang polis memiliki penanggung asuransi, kepemilikan pemegang polis bukanlah investasi dalam arti sebenarnya. Tidak ada modal atau properti yang dikontribusikan kepada perusahaan, selain pembayaran premi. Dan kepemilikan berhenti ketika asuransi kedaluwarsa, seperti ketika pemilik tidak lagi membutuhkan pertanggungan dan berhenti membayarnya. Pemegang polis tidak dapat menjual, menghadiahkan, atau mewariskan apa pun.

Perusahaan asuransi captive dapat didirikan dengan berbagai cara. “Tawanan murni” hanya mengasuransikan pemiliknya. “Orang tua tunggal tawanan” memiliki satu pemilik (seperti perusahaan Fortune 500 ); “Tawanan kelompok” memiliki banyak pemilik. Misalnya, perusahaan dalam satu industri dapat membentuk perusahaan asuransi captive (kelompok captive) untuk memenuhi kebutuhan risiko khusus mereka.

Penanggung asuransi dapat dibentuk di AS atau di berbagai yurisdiksi di seluruh dunia. Setiap negara memiliki batasan kapitalisasi sendiri dan berapa banyak surplus yang harus dipertahankan. Menurut  Asosiasi Nasional Komisaris Asuransi (NAIC), ada lebih dari 7.000 perusahaan asuransi tawanan di seluruh dunia. 

Perlindungan untuk Bisnis

Produk asuransi tradisional mungkin tidak memenuhi kebutuhan bisnis, setidaknya tidak dengan harga yang terjangkau. Asuransi captive dapat memberikan perlindungan yang lebih luas daripada yang tersedia melalui produk yang sudah ada. Perlindungan ini dapat disesuaikan untuk melindungi dari risiko yang sulit. Bisnis jasa profesional dan perusahaan konstruksi, misalnya, mungkin menganggap asuransi tawanan menarik. Asosiasi perdagangan juga dapat menawarkan asuransi tawanan untuk anggotanya. Asosiasi Binatu Koin, misalnya, menggunakan asuransi tawanan selama bertahun-tahun karena anggotanya tidak dapat memperoleh perlindungan tradisional untuk bisnis 24 jam mereka.

Tetapi cakupan jenis pertanggungan khusus ini sangat terbatas. Menurut Institut Manajemen Risiko Internasional (IRMI) , batas asuransi tawanan tipikal adalah $ 250.000 per kejadian. Kerugian yang melebihi batas ini tidak dilindungi oleh asuransi captive. Mereka yang memiliki asuransi captive menggunakan reasuransi untuk kerugian yang melebihi batas.

Bisnis juga memiliki kendali yang lebih baik atas biaya perlindungan mereka. Karena cakupan asuransi captive terbatas, ia dapat mengelola risiko dengan lebih baik dan menghindari kenaikan harga yang melekat di pasar asuransi komersial.

Keuntungan Finansial bagi Pemilik

Meskipun alasan utama asuransi captive adalah manajemen risiko , manfaat tambahan bagi bisnis yang menggunakan asuransi captive adalah mereka memperoleh keuntungan jika penjaminan emisi  perusahaan baik. Penanggung asuransi umumnya membagikan dividen kepada pemilik.

Salah satu cara untuk meningkatkan keuntungan ini adalah dengan mengurangi klaim. Hal ini dapat dilakukan dengan praktik bisnis yang lebih baik yang ditujukan untuk keselamatan sehingga klaim dapat diminimalkan atau dihindari. Cara lain adalah memiliki tinjauan klaim yang lebih baik melalui pemahaman yang lebih baik tentang kejadian daripada yang dimiliki oleh perusahaan asuransi tradisional.

Namun cara lain yang dilakukan perusahaan asuransi captive untuk menghasilkan keuntungan adalah dengan mengendalikan biaya, yang lebih tinggi di pasar komersial daripada untuk asuransi captive.

Penampungan Pajak?

Asuransi tawanan adalah struktur pajak yang sah untuk pemilik usaha kecil. Premi yang dibayarkan kepada penanggung asuransi dapat dikurangkan dari pajak jika pengaturan tersebut memenuhi standar distribusi risiko tertentu. Dengan demikian, bisnis mendapatkan penghapusan tahun berjalan meskipun kerugian mungkin tidak pernah terjadi. The Internal Revenue Service (IRS) dalam Wahyu rul. 2002-89 dan Rev. Rul. 2002-90, telah menetapkan aturan di mana asuransi captive merupakan asuransi untuk keperluan pajak pendapatan federal sehingga premi dapat dikurangkan. Ada dua safe harbour dimana asuransi penangkaran dipandang sebagai asuransi nyata (yaitu, premi dapat dikurangkan):

  • Lima puluh persen perlindungan asuransi pihak ketiga. Jika perusahaan asuransi captive mendapat setidaknya 50% dari premi dari pihak ketiga yang tidak terkait, ada distribusi risiko yang memadai.
  • Dua belas safe harbour yang diasuransikan. Jika perusahaan asuransi captive memiliki paling sedikit 12 orang yang diasuransikan, masing-masing memiliki antara 5% sampai 15% dari total risiko, maka ada distribusi risiko yang memadai juga.

Namun, IRS mungkin masih menentang pemotongan premi jika diyakini ada celah yang menghalangi distribusi risiko, seperti reasuransi atau pengaturan seperti perlindungan pajak. Faktanya, asuransi tawanan adalah salah satu dari “penampungan pajak yang kejam” pada daftar penipuan pajak IRS tahun 2018 (terbaru yang tersedia).

Masalah muncul, menurut IRS, ketika promotor perusahaan asuransi tawanan kecil “membantu membuat dan ‘menjual’ kepada [pemilik bisnis] seringkali pengikat dan kebijakan ‘asuransi’ yang disusun dengan buruk untuk menutupi risiko bisnis biasa atau risiko esoteris, tidak masuk akal untuk selangit ‘premi’, sambil mempertahankan perlindungan komersial ekonomis mereka dengan perusahaan asuransi tradisional. ”

Jumlah total premi tahunan dalam apa yang disebut tawanan mikro ini “seringkali sama dengan jumlah pengurangan yang dibutuhkan badan usaha untuk mengurangi pendapatan untuk tahun tersebut; atau, untuk entitas kaya, total premi berjumlah $ 1,2 juta per tahun untuk memanfaatkan sepenuhnya ketentuan Kode Pajak. ” Para tawanan ini menjadi sasaran IRS untuk diaudit.

Garis bawah

Asuransi tawanan dapat memenuhi kebutuhan manajemen risiko untuk perusahaan kecil sambil memberikan imbalan finansial untuk itu, tetapi jenis asuransi ini tidak untuk semua orang. Biasanya, premi awal bisa mencapai ratusan ribu dolar atau jutaan. Dan ada biaya yang sangat besar, lebih dari seperempat juta dolar, untuk membuat perusahaan asuransi tawanan dan menanggung biaya untuk aktuaris , pengacara, dan ahli asuransi (konsultan atau broker).