Persyaratan Modal

24 Maret 2021 23:36

Spread the love

Apa Persyaratan Modal?

Persyaratan modal adalah peraturan standar yang diberlakukan untuk bank dan lembaga penyimpanan lainnya yang menentukan berapa banyak modal likuid (yaitu, sekuritas yang mudah dijual) yang harus dimiliki viv-a-vis tingkat tertentu dari aset mereka.

Juga dikenal sebagai modal pengatur, standar ini ditetapkan oleh badan pengatur, seperti Bank for International Settlements (BIS), Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC), atau Federal Reserve Board (The Fed).

Publik yang marah dan iklim investasi yang tidak nyaman biasanya terbukti menjadi katalisator reformasi legislatif dalam persyaratan modal, terutama ketika perilaku keuangan yang tidak bertanggung jawab oleh lembaga-lembaga besar dipandang sebagai penyebab di balik krisis keuangan, kehancuran pasar, atau resesi.

Poin Penting

  • Persyaratan modal adalah standar peraturan untuk bank yang menentukan berapa banyak modal likuid (aset yang mudah dijual) yang harus mereka miliki, terkait kepemilikan mereka secara keseluruhan.
  • Nyatakan sebagai rasio, persyaratan modal didasarkan pada risiko tertimbang dari berbagai aset bank.
  • Di AS, bank yang memiliki kapitalisasi memadai memiliki rasio modal terhadap aset tertimbang menurut risiko tingkat 1 minimal 4%.
  • Persyaratan modal sering kali diperketat setelah resesi ekonomi, jatuhnya pasar saham, atau jenis krisis keuangan lainnya.

Dasar-dasar Persyaratan Modal

Persyaratan modal ditetapkan untuk memastikan bahwa kepemilikan bank dan lembaga penyimpanan tidak didominasi oleh investasi yang meningkatkan risiko gagal bayar. Mereka juga memastikan bahwa bank dan lembaga penyimpanan memiliki cukup modal untuk menopang kerugian operasional (OL) sambil tetap menghormati penarikan.

Di Amerika Serikat, persyaratan modal untuk bank didasarkan pada beberapa faktor tetapi terutama difokuskan pada risiko tertimbang yang terkait dengan setiap jenis aset yang dimiliki oleh bank. Ini persyaratan modal berbasis risiko- pedoman yang digunakan untuk membuat rasio modal, yang kemudian dapat digunakan untuk mengevaluasi lembaga pemberi pinjaman berdasarkan kekuatan relatif mereka dan keselamatan. Lembaga yang dikapitalisasi secara memadai, berdasarkan Undang-Undang Asuransi Deposit Federal, harus memiliki rasio modal tingkat 1 terhadap aset tertimbang menurut risiko minimal 4%. Biasanya, modal Tier 1 mencakup saham biasa, cadangan yang diungkapkan, laba ditahan, dan jenis saham preferen tertentu. Lembaga dengan rasio di bawah 4% dianggap kekurangan modal, dan lembaga di bawah 3% mengalami kekurangan modal secara signifikan.

Persyaratan Modal: Manfaat dan Kerugian

Persyaratan modal bertujuan tidak hanya untuk menjaga bank tetap solvent tetapi, lebih jauh lagi, untuk menjaga seluruh sistem keuangan pada pijakan yang aman. Di era keuangan nasional dan internasional, tidak ada bank yang merupakan pulau seperti yang dicatat oleh para pendukung regulasi — kejutan bagi seseorang dapat memengaruhi banyak orang. Jadi, semakin banyak alasan untuk ketatnya standar yang dapat diterapkan secara konsisten dan digunakan untuk membandingkan tingkat kesehatan lembaga yang berbeda.

Namun, persyaratan modal mendapat kritik. Mereka menuduh bahwa persyaratan modal yang lebih tinggi berpotensi mengurangi pengambilan risiko bank dan persaingan di sektor keuangan (atas dasar bahwa peraturan selalu terbukti lebih mahal bagi lembaga yang lebih kecil daripada lembaga yang lebih besar). Dengan mewajibkan bank untuk menjaga persentase tertentu dari aset tetap likuid, persyaratan tersebut dapat menghambat kemampuan lembaga untuk berinvestasi dan menghasilkan uang — dan dengan demikian memberikan kredit kepada pelanggan. Mempertahankan tingkat modal tertentu dapat meningkatkan biaya mereka, yang pada gilirannya meningkatkan biaya pinjaman atau layanan lain bagi konsumen.

Pro

  • Pastikan bank tetap solvent, hindari default

  • Pastikan deposan memiliki akses ke dana

  • Tetapkan standar industri

  • Memberikan cara untuk membandingkan, mengevaluasi institusi

Kontra

  • Naikkan biaya bagi bank dan akhirnya konsumen

  • Menghambat kemampuan bank untuk berinvestasi

  • Kurangi ketersediaan kredit, pinjaman

Contoh Kebutuhan Modal Dunia Nyata

Persyaratan modal global telah berayun lebih tinggi dan lebih rendah selama bertahun-tahun. Mereka cenderung meningkat setelah krisis keuangan atau resesi ekonomi.

Sebelum 1980-an, tidak ada persyaratan kecukupan modal umum di bank. Modal hanyalah salah satu dari banyak faktor yang digunakan dalam evaluasi bank, dan jumlah minimum disesuaikan dengan lembaga tertentu.

Ketika Meksiko menyatakan pada tahun 1982 bahwa ia tidak akan dapat membayar pembayaran bunga atas hutang nasionalnya, itu memicu inisiatif global yang mengarah pada undang-undang seperti Undang-Undang Pengawasan Pinjaman Internasional tahun 1983. Melalui undang-undang ini dan dukungan dari AS, Eropa dan Bank Jepang, 1988 Basel Committee on Banking Regulation and Supervisory Practices mengumumkan bahwa, untuk bank komersial yang aktif secara internasional, persyaratan modal yang memadai akan dinaikkan dari 5,5% menjadi 8% dari total aset. Disusul Basel II pada tahun 2004 yang memasukkan jenis-jenis risiko kredit dalam perhitungan rasio.

Namun, karena 21 st abad maju, sistem menerapkan bobot risiko untuk berbagai jenis aset memungkinkan bank untuk menahan modal kurang dengan total aset. Pinjaman komersial tradisional diberi bobot 1. Bobot satu berarti bahwa untuk setiap $ 1 pinjaman komersial yang disimpan di neraca bank, mereka diharuskan untuk memelihara delapan sen modal. Namun, hipotek perumahan standar diberi bobot 0,5, sekuritas berbasis mortgage (MBS) yang diterbitkan oleh Fannie Mae atau Freddie Mac diberi bobot 0,2, dan sekuritas pemerintah jangka pendek diberi bobot 0. Dengan mengelola aset sesuai itu , bank-bank besar dapat mempertahankan rasio modal yang lebih rendah dari sebelumnya.

Krisis keuangan global tahun 2008 memberikan dorongan untuk disahkannya Dodd-Frank Wall Street Reform dan UndangUndang Perlindungan Konsumen tahun 2010. Dibuat untuk memastikan bahwa bank-bank terbesar AS mempertahankan modal yang cukup untuk menahan guncangan sistematis pada sistem perbankan, Dodd-Frank —Khususnya, bagian yang dikenal sebagai Amandemen Collins — menetapkan rasio modal berbasis risiko tingkat 1 sebesar 4% yang disebutkan di atas. Secara global, Komite Basel untuk Pengawasan Perbankan merilis Basel III, peraturan yang semakin memperketat persyaratan permodalan pada lembaga keuangan di seluruh dunia.