• Tak Berkategori

Apa yang Hitam Rabu?

Apa yang Hitam Rabu?

Black Wednesday mengacu pada 16 September 1992, ketika keruntuhan pound sterling memaksa Inggris menarik diri dari Mekanisme Nilai Tukar Eropa ( ERM ). Inggris dipaksa keluar dari ERM karena tidak dapat mencegah nilai pound jatuh di bawah batas bawah yang ditentukan oleh ERM. ERM Eropa diperkenalkan pada akhir 1970-an untuk menstabilkan mata uang Eropa dalam persiapan untuk Economic and Monetary Union ( EMU ) dan pengenalan euro. Negara-negara yang ingin mengganti mata uang mereka dengan euro diharuskan untuk menjaga nilai mata uang mereka dalam kisaran tertentu selama beberapa tahun.

Poin Penting

  • Black Wednesday mengacu pada 16 September 1992, ketika keruntuhan pound sterling memaksa Inggris menarik diri dari Mekanisme Nilai Tukar Eropa (ERM).
  • Karena perannya dalam Black Wednesday, George Soros dikenal karena “melanggar Bank Inggris”.
  • Black Wednesday secara luas dikutuk sebagai pemborosan uang besar-besaran pada saat itu.
  • Di sisi lain, Black Wednesday menjauhkan Inggris dari zona euro dan menyelamatkannya dari masalah ekonomi yang lebih serius di kemudian hari.




Memahami Black Wednesday

Sebelum Black Wednesday, Inggris telah berada di ERM Eropa selama dua tahun. Namun, pound mengalami depresiasi dan jatuh mendekati batas bawah yang ditetapkan oleh ERM. Pemerintah Inggris mengambil langkah-langkah untuk mendukung pound, termasuk menaikkan suku bunga dan mengizinkan penggunaan cadangan mata uang asing untuk membeli pound.

Namun, George Soros berpikir bahwa Inggris pada akhirnya akan gagal dalam upayanya untuk menopang pound. Soros diam-diam mengakumulasi posisi pendek yang besar terhadap mata uang Inggris. Dia kemudian mulai berbicara di depan umum tentang keyakinannya bahwa pound tidak dapat dipertahankan. Spekulan lain juga mulai bertaruh melawan pound, sementara investor mencari perlindungan terhadap jatuhnya nilai tukar.

Tumpukan yang diilhami Soros pada pound memiliki banyak karakteristik ramalan yang terwujud dengan sendirinya. Karena semakin banyak orang yang percaya bahwa pound Inggris akan jatuh dari ERM Eropa, krisis menjadi lebih mungkin terjadi. Karena kemungkinannya lebih besar, bisnis dan investor harus bersiap untuk itu. Persiapan mereka kemudian memberikan tekanan lebih lanjut pada pound.


Referensi cepat

Harapan memainkan peran penting dalam menentukan nilai tukar.

Sehari sebelum Black Wednesday, Soros ‘Quantum Fund mulai menjual pound dalam jumlah besar di pasar, menyebabkan harga semakin anjlok. Meskipun Bank of England mengambil langkah-langkah untuk menghentikan aksi jual, itu tidak berhasil. Pada Black Wednesday, Bank of England menyatakan bahwa Inggris akan meninggalkan ERM Eropa. Karena Black Wednesday, George Soros dikenal karena “melanggar Bank Inggris “. Telah dilaporkan bahwa dia mendapat untung $ 1 miliar hari itu, yang memperkuat reputasinya sebagai pedagang valas yang hebat .

Kritik Black Wednesday

Black Wednesday secara luas dikutuk sebagai pemborosan uang besar-besaran pada saat itu. Ini juga merusak reputasi Perdana Menteri Inggris John Major dan Partai Konservatif untuk manajemen ekonomi yang efektif. Pemerintah Inggris menghabiskan miliaran pound cadangan devisa dalam upaya yang pada akhirnya sia-sia untuk mencegah Black Wednesday. Publik sepertinya tidak mendapat keuntungan sama sekali, sementara Soros dan spekulan kaya lainnya menghasilkan miliaran.

Kerusakan politik dari Black Wednesday jauh lebih buruk karena Partai Konservatif baru-baru ini memenangkan pemilihan kembali dengan platform pro-euro. Pusat kebijakan ekonomi John Major adalah partisipasi Inggris dalam ERM Eropa dan akhirnya mengadopsi euro. Kebijakan ini gagal total. Berikutnya kemakmuran dari Inggris selama pertengahan 1990-an dilihat sebagai terjadi terlepas dari kebijakan pemerintah. Partai Konservatif kalah telak dalam pemilihan umum Inggris 1997, sebagian besar karena Black Wednesday.

Manfaat Black Wednesday

Meskipun Black Wednesday digambarkan sebagai bencana oleh banyak orang, yang lain berpikir bahwa itu membantu mempersiapkan jalan untuk kebangkitan ekonomi. Mereka percaya bahwa kebijakan ekonomi yang diberlakukan di Inggris setelah hari itu berkontribusi pada perbaikan pertumbuhan ekonomi, pengangguran yang lebih rendah, dan inflasi yang lebih rendah.

Black Wednesday menjaga Inggris keluar dari zona euro dan menyelamatkannya dari masalah ekonomi yang lebih serius di kemudian hari. Secara khusus, ekonomi Inggris berkinerja jauh lebih baik selama krisis utang negara Eropa. Inggris dapat menggunakan kebijakan moneter lebih efektif karena mempertahankan pound. Black Wednesday pada akhirnya jauh lebih murah daripada dana talangan yang diperlukan untuk mempertahankan beberapa negara di zona euro.