Siapa George Soros?

Apa Siapa George Soros?

George Soros adalah manajer hedge fund legendaris yang secara luas dianggap sebagai salah satu investor paling sukses sepanjang masa. Soros mengelola Quantum Fund, dana yang mencapai pengembalian tahunan rata-rata 30% dari tahun 1970 hingga 2000. Dia tetap menjadi ketua Soros Fund Management LLC.

Poin Penting

  • George Soros menyaingi Warren Buffett dalam perebutan gelar investor tersukses sepanjang masa.
  • Dia telah mengumpulkan sebagian besar kekayaannya untuk kegiatan filantropis.
  • Dukungannya untuk tujuan progresif telah menjadikannya target teori konspirasi sayap kanan.

Soros kelahiran Hongaria juga dikenal karena aktivitas filantropisnya yang luas. Dia telah menyumbangkan miliaran dolar untuk berbagai tujuan melalui Yayasan Masyarakat Terbuka. Dia adalah pendukung lama penyebab liberal dan progresif, menjadikannya target berbagai teori konspirasi konservatif.

Soros diyakini bernilai lebih dari $ 8 miliar pada tahun 2020 tetapi telah menyumbangkan lebih dari $ 30 miliar untuk kegiatan amal. Sebagian besar uang itu digunakan untuk mendanai program pendidikan dan kesehatan, hak asasi manusia, dan kemajuan demokrasi. Dalam beberapa tahun terakhir, dia telah menyumbang secara boros ke Partai Demokrat di AS


George Soros Secara Mendalam

Soros, yang merupakan keturunan Yahudi, lahir di Budapest pada tahun 1930 dan selamat dari pendudukan Nazi di Hongaria, beremigrasi ke Inggris pada tahun 1947. Ia memperoleh gelar doktor dari London School of Economics sebelum memulai karir di bidang perbankan. Ia mendirikan hedge fund, yang kemudian disebut Double Eagle, pada tahun 1969.

‘The Man Who Broke the Bank of England’

George Soros paling terkenal dengan keuntungan satu hari sebesar $ 1 miliar pada 16 September 1992, yang ia hasilkan dengan melakukan short-selling terhadap pound Inggris. Pada saat itu, Inggris adalah bagian dari Mekanisme Nilai Tukar Eropa, suatu perjanjian nilai tukar tetap di antara sejumlah negara Eropa. Negara-negara lain menekan Inggris untuk mendevaluasi mata uangnya atau meninggalkan sistem. Setelah menahan devaluasi selama beberapa waktu, Inggris mengambangkan mata uangnya dan nilai pound turun.

Dengan menggunakan leverage, Soros mampu mengambil posisi short $ 10 miliar pada pound, menghasilkan $ 1 miliar. Perdagangan tersebut dianggap salah satu yang terbesar sepanjang masa, dan Soros dinyatakan sebagai “orang yang merusak Bank of England”.


Soros dan Brexit

Baru-baru ini, Soros telah vokal tentang masa depan Uni Eropa yang genting setelah pemungutan suara Inggris 2016 untuk meninggalkan serikat pekerja dan krisis pengungsi yang terus berlanjut yang telah membawa jutaan pengungsi Timur Tengah ke Eropa.

Soros memperingatkan krisis eksistensial yang dihadapi Eropa. Dia telah menetapkan rencana untuk menyelamatkan Eropa dari krisis yang tertunda dengan menangani tiga masalah utama: krisis pengungsi, perpecahan teritorial seperti Brexit, dan krisis penghematan yang telah melanda negara-negara seperti Italia dan Spanyol. 

Secara khusus, ia menganjurkan agar Uni Eropa menerbitkan obligasi abadi, metode pembiayaan yang digunakan Inggris untuk membiayai Perang Napoleon.

Referensi cepat

Soros adalah ‘orang yang merusak Bank of England’ sebelum dia menjadi ‘orang yang merusak Bank of Thailand.’

Gaya Investasi Soros

George Soros adalah salah satu investor yang sangat sukses dalam mengakui bahwa naluri memainkan peran besar dalam keputusan investasinya. Meskipun demikian, dia terkenal sangat mengetahui tentang tren ekonomi di tingkat regional dan global dan diketahui menggunakan pengetahuan ini untuk mengeksploitasi inefisiensi pasar dengan taruhan besar yang sangat leverage.

Soros memiliki modal dan toleransi risiko untuk menanggung taruhan ini lebih lama daripada kebanyakan manajer dana lindung nilai. Faktanya, Soros telah membuat takut sejumlah pemerintah nasional pada masalah mata uang dengan ketekunan dan kantongnya yang dalam. Selama krisis keuangan Asia, Soros menambah daftar julukannya dan menjadi “orang yang merusak Bank Thailand.” 

Terlepas dari pengetahuan Soros yang mendalam tentang pasar global dan sumber informasi yang sangat baik, keputusan untuk menutup taruhan dilaporkan lebih merupakan panggilan nyali daripada respons terhadap sinyal pasar. Salah satu teori populer adalah bahwa Soros telah menginternalisasi begitu banyak pasar dan cara kerjanya sehingga dia secara naluriah tahu kapan saatnya untuk menutup keuntungan jauh sebelum dia dapat merasionalisasi keputusannya.

Apakah itu benar atau tidak, apa pun yang dilakukan Soros telah membuatnya menjadi kekayaan yang hanya dapat ditandingi oleh beberapa investor di dunia kecuali Warren Buffett.