5 hal yang tidak boleh Anda lakukan selama resesi

Dalam ekonomi yang lesu atau resesi langsung, yang terbaik adalah mengawasi pengeluaran Anda dan tidak mengambil risiko yang tidak semestinya yang dapat membahayakan tujuan keuangan Anda. Apa yang terjadi pada perekonomian selama resesi dapat berdampak negatif pada keuangan dan kekayaan pribadi Anda. Namun, dengan bersiap dan mengambil beberapa langkah sederhana untuk mengurangi risiko Anda, Anda dapat meningkatkan peluang Anda untuk menghadapi kemerosotan finansial. Di bawah ini adalah beberapa risiko keuangan yang harus dihindari setiap orang selama resesi. 

Apa 5 hal yang tidak boleh Anda lakukan selama resesi?

  • Ketika perekonomian mengalami resesi, risiko keuangan meningkat, termasuk risiko gagal bayar, kegagalan bisnis, dan kebangkrutan.
  • Hindari meningkatkan, dan jika mungkin mengurangi, eksposur Anda terhadap risiko keuangan ini.
  • Misalnya, Anda ingin menghindari menjadi penandatangan pinjaman, mengambil hipotek dengan suku bunga yang dapat disesuaikan, dan mengambil utang baru — yang semuanya dapat meningkatkan risiko keuangan Anda selama resesi.
  • Jika Anda seorang karyawan, Anda pasti ingin melakukan semua yang Anda bisa untuk melindungi pekerjaan Anda, seperti melakukan pekerjaan terbaik dan meningkatkan produktivitas Anda.
  • Jika Anda seorang pemilik bisnis, Anda mungkin perlu menunda pengeluaran untuk perbaikan modal dan mengambil hutang baru sampai pemulihan dimulai.

Menjadi Cosigner

Mengajukan pinjaman bisa menjadi hal yang sangat berisiko bahkan di masa ekonomi yang sulit. Jika individu yang mengambil pinjaman tidak melakukan pembayaran yang dijadwalkan, cosigner dapat bertanggung jawab untuk melakukannya. Selama kemerosotan ekonomi, risiko yang terkait dengan penandatanganan surat bahkan lebih besar, karena orang yang mengambil pinjaman memiliki peluang lebih tinggi untuk kehilangan pekerjaan — belum lagi risiko tinggi dari pemiliknya sendiri yang akhirnya menganggur.


Referensi cepat

Cosigning berpotensi membuat Anda terancam seumur hidup. Pertimbangkan cara lain untuk membantu peminjam jika Anda bisa.

Meskipun demikian, Anda mungkin merasa perlu untuk menandatangani untuk anggota keluarga atau teman dekat terlepas dari apa yang terjadi dalam perekonomian. Dalam kasus seperti itu, membayar sejumlah uang yang disisihkan sebagai bantalan. Atau, alih-alih menandatangani, bahkan mungkin lebih baik membantu dengan uang muka atau jenis bantuan lain daripada membiarkan diri Anda terikat untuk pinjaman yang ditandatangani secara berkelanjutan. 

Mengambil Hipotek Suku Bunga yang Dapat Disesuaikan

Saat membeli rumah, Anda dapat memilih untuk mengambil hipotek dengan suku bunga yang dapat disesuaikan (ARM). Dalam beberapa kasus, langkah ini masuk akal (selama suku bunga rendah, pembayaran bulanan juga akan tetap rendah). Suku bunga biasanya turun di awal resesi , kemudian naik saat ekonomi pulih. Ini berarti bahwa suku bunga yang dapat disesuaikan untuk pinjaman yang diambil selama resesi hampir pasti akan naik. 


Referensi cepat

Meskipun suku bunga biasanya turun di awal resesi, persyaratan kredit seringkali ketat, sehingga menyulitkan beberapa peminjam untuk memenuhi syarat suku bunga dan pinjaman terbaik.

Tetapi pertimbangkan skenario terburuk: Anda kehilangan pekerjaan dan suku bunga naik saat resesi mulai mereda. Pembayaran bulanan Anda bisa naik, sehingga sangat sulit untuk mengikuti pembayaran. Pembayaran yang terlambat dan tidak dibayar dapat, pada gilirannya, berdampak buruk pada peringkat kredit Anda , sehingga lebih sulit untuk mendapatkan pinjaman di masa depan.

Sebaliknya, dengan asumsi Anda memiliki kredit yang layak, resesi mungkin saat yang tepat untuk mengunci suku bunga tetap yang lebih rendah pada pembiayaan kembali hipotek , jika Anda memenuhi syarat. Namun, berhati-hatilah dalam mengambil utang baru sampai Anda melihat tanda-tanda ekonomi mulai pulih.

Mengambil Hutang Baru

Mengambil hutang baru — seperti pinjaman mobil, pinjaman rumah, atau hutang pelajar — tidak perlu menjadi masalah di saat-saat baik ketika Anda dapat menghasilkan cukup uang untuk menutupi pembayaran bulanan dan masih menabung untuk masa pensiun. Tetapi ketika ekonomi memburuk, risiko meningkat, termasuk risiko bahwa Anda akan di-PHK. Jika itu terjadi, Anda mungkin harus mengambil pekerjaan — atau pekerjaan — yang bayarannya lebih rendah dari gaji Anda sebelumnya, yang dapat menggerogoti kemampuan Anda untuk membayar hutang .

Singkatnya, jika Anda mempertimbangkan untuk menambahkan hutang ke dalam persamaan keuangan Anda, pahamilah bahwa hal ini dapat memperumit situasi keuangan Anda jika Anda di-PHK atau penghasilan Anda dipotong karena suatu alasan. Mengambil utang baru dalam lingkungan resesi berisiko dan harus didekati dengan hati-hati. Dalam skenario terburuk, hal itu bahkan dapat menyebabkan kebangkrutan. Bayar tunai jika Anda bisa, atau tunggu pembelian baru yang besar.

Mengambil Pekerjaan Anda untuk Diberikan

Selama perlambatan ekonomi, penting untuk dipahami bahwa bahkan perusahaan besar pun dapat mengalami tekanan finansial, yang membuat mereka mengurangi biaya sebisa mungkin. Itu bisa berarti mengurangi biaya operasional, memotong dividen , atau mengurangi pekerjaan.

Karena pekerjaan menjadi sangat rentan selama resesi , karyawan harus melakukan semua yang mereka bisa untuk memastikan pemberi kerja mereka memiliki pendapat yang baik tentang mereka. Datang kerja lebih awal, lembur, dan melakukan pekerjaan terbaik setiap saat bukanlah jaminan bahwa pekerjaan Anda akan aman, tetapi melakukan hal-hal itu memang meningkatkan peluang Anda untuk tetap menerima gaji. Dari perspektif pemberi kerja, lebih masuk akal untuk memangkas pekerja marjinal daripada mengurangi jam kerja atau upah untuk karyawan mereka yang lebih produktif. Pastikan Anda bukan pekerja marjinal.

Mengambil Risiko Dengan Investasi

Tip ini berlaku untuk pemilik bisnis. Meskipun Anda harus selalu memikirkan masa depan dan berinvestasi dalam mengembangkan bisnis Anda, perlambatan ekonomi mungkin bukan waktu terbaik untuk membuat taruhan berisiko. Di awal resesi bukanlah waktu yang tepat. Nanti, segera setelah ekonomi mulai menunjukkan tanda-tanda pemulihan yang berkelanjutan, inilah saatnya untuk mulai berpikir besar ketika harga pembelian modal dan biaya tenaga kerja untuk perekrutan baru rendah. 

Referensi cepat

Terutama hindari proyek investasi yang mengharuskan Anda mengambil hutang baru untuk membiayai.

Misalnya, mengambil pinjaman baru untuk menambah ruang lantai fisik atau untuk menambah persediaan mungkin terdengar menarik — terutama karena suku bunga cenderung rendah selama resesi. Tetapi jika bisnis melambat — efek samping lain dari resesi — Anda mungkin tidak memiliki cukup sisa di akhir bulan untuk membayar bunga dan pokok pinjaman tepat waktu. Tunggu sampai suku bunga mulai naik dan indikator ekonomi utama untuk pasar atau industri Anda muncul

Garis bawah

Tidak perlu menjalani keberadaan biksu selama perlambatan ekonomi, tetapi Anda harus memberi perhatian ekstra pada pengeluaran dan berhati-hati dalam mengambil risiko yang tidak perlu. Bahkan di tengah kemerosotan ekonomi yang signifikan, ada banyak langkah positif yang dapat Anda ambil untuk memperbaiki situasi Anda dan membuktikan kehidupan Anda dari resesi. Ini termasuk menerapkan anggaran yang realistis , membentuk dana darurat, dan menghasilkan sumber pendapatan tambahan.