Add-on Factor

Apa Add-on Factor?

Faktor tambahan adalah persentase ruang kotor yang dapat digunakan sebuah bangunan yang ditambahkan ke setiap ruang yang disewa penyewa untuk menentukan total sewa mereka.

Poin Penting

  • Faktor tambahan adalah persentase ruang kotor yang dapat digunakan sebuah bangunan yang ditambahkan ke setiap ruang yang disewa penyewa untuk menentukan total sewa mereka.
  • Faktor tambahan memainkan peran penting dalam menetapkan tarif sewa, terutama di real estat komersial.
  • Penyewa perlu memahami apa yang diklasifikasikan oleh tuan tanah sebagai ukuran luas yang dapat digunakan (faktor tambahan) versus yang tidak dapat digunakan (faktor kerugian).

Memahami Faktor Pengaya

Faktor tambahan adalah jumlah kaki persegi yang dapat digunakan di properti komersial dibagi dengan jumlah kaki persegi yang dapat disewa. Hasil perhitungan ini akan menjadi satu jika kedua angka tersebut identik, tetapi selalu lebih rendah dari satu karena beberapa luas persegi dalam sebuah bangunan tidak dapat disewakan. Ukuran luas yang tidak dapat disewa ini mencakup ruang, yang ditetapkan sebagai area umum, yang dibagi dengan penyewa lain. Di gedung yang sengaja dirancang dengan sejumlah besar ruang yang didedikasikan untuk area bersama, menghitung faktor tambahan membantu tuan tanah komersial dan penyewa menegosiasikan perjanjian sewa yang adil .


Faktor tambahan memainkan peran penting dalam menetapkan tarif sewa. Dalam real estat komersial, biaya sewa dihitung berdasarkan area yang dapat disewa dengan faktor tambahan yang diterapkan untuk penggunaan ruang bersama. Misalnya, bangunan seluas 20.000 kaki persegi mungkin memiliki ruang bersama seluas 2.000 kaki persegi, termasuk foyer dan sebagainya, yang dapat digunakan bersama oleh penyewa. Untuk memberi harga yang benar pada ruang bersama ini ke dalam sewa, tuan tanah akan menghitung faktor tambahan yang akan digunakan pada sewa penyewa.

Dalam hal ini, faktor tambahan adalah ruang penggunaan umum seluas 2.000 kaki persegi dibagi dengan ruang sewaan bruto sebesar 18.000 (20.000 dikurangi 2.000 kaki persegi di ruang bersama)

Add-on Factor=2,000 SqFt÷18,000 SqFt=11.11%\ text {Faktor Pengaya} = 2.000 \ teks {SqFt} \ div18.000 \ teks {SqFt} = 11,11 \%Faktor Pengaya=2,000 SqFt÷18,000 SqFt=11.11%

Jadi, jika penyewa menyewa 1.000 kaki persegi, pemilik akan menggunakan 11,11% sebagai faktor tambahan dan menagih penyewa sebesar 1.111,11 kaki persegi untuk menutupi bagian penyewa dari penggunaan ruang bersama dan pemeliharaannya.


Faktor Pengaya dan Faktor Rugi

Faktor add-on seringkali digabungkan dengan faktor kerugian. Faktor kerugian adalah luas luas yang tidak dapat digunakan dibagi dengan luas luas yang dapat disewa. Ukuran luas persegi yang terlibat dalam faktor kerugian meliputi komponen struktural seperti dinding interior, tiang penyangga, dan ruang perawatan yang tidak dapat digunakan oleh penyewa. Terkadang, faktor kerugian diklasifikasikan sebagai faktor tambahan, itulah sebabnya penyewa harus memahami apa yang diklasifikasikan oleh pemilik sebagai ukuran luas yang dapat digunakan versus yang tidak dapat digunakan. Jika luas luas yang tidak dapat digunakan dihitung ke dalam faktor tambahan, maka ini berarti bahwa untuk jumlah ruang yang dapat digunakan yang sama, bangunan dengan faktor tambahan yang lebih rendah akan menelan biaya penyewa kurang dari bangunan dengan tambahan yang lebih tinggi. faktor. Namun, jika sebuah bangunan telah dirancang dengan fokus pada area bersama, maka faktor tambahan yang lebih tinggi bukanlah hal yang negatif, asalkan itu adalah sesuatu yang dihargai oleh penyewa.

Penyewa potensial sering kali menggunakan faktor tambahan untuk membantu mereka membandingkan sewa dan menentukan sewa mana yang menawarkan nilai terbaik. Meskipun faktor tambahan penting dan berguna dalam pengertian ini, penting juga untuk memperjelas apa yang digunakan untuk menghitung angka untuk memastikan bahwa Anda membandingkan apel dengan apel.