Hutang akuisisi

Apa Hutang akuisisi?

Akuisisi hutang adalah kewajiban keuangan yang diambil selama pembangunan, perbaikan, atau pembelian tempat tinggal primer atau sekunder. Jadi, pinjaman hipotek rumah adalah contoh hutang akuisisi.

The  Internal Revenue Service (IRS) menyediakan keuntungan pajak tertentu untuk utang akuisisi rumah. Ini tidak boleh disamakan dengan pembiayaan akuisisi, yang mengacu pada pinjaman yang digunakan oleh bisnis untuk membeli bisnis lain.

Poin Penting

  • Akuisisi hutang adalah pembiayaan yang diperoleh untuk pembelian memperoleh rumah atau properti residensial.
  • Hipotek adalah bentuk umum dari hutang akuisisi, dan mungkin menerima perlakuan pajak yang menguntungkan atas bunga yang jatuh tempo.
  • Korporasi juga dapat mengambil hutang akuisisi untuk membiayai kembali persyaratan modal hutang mereka atau untuk membeli kembali saham dilutif.




Akuisisi Hutang Dijelaskan

Wajib pajak mungkin dapat memotong bunga yang dibayarkan selama tahun pajak untuk hipotek yang memenuhi syarat sebagai hutang akuisisi rumah.IRS menganggap utang akuisisi rumah sebagai hipotek apa pun yang diperoleh setelah 13 Oktober 1987 yang digunakan untuk membeli, membangun, atau secara substansial meningkatkan rumah utama atau sekunder.Hipotek juga harus dijamin dengan rumah itu sebagai jaminan .Jika jumlah hipotek lebih dari biaya rumah, ditambah biaya yang terkait dengan perbaikan substansial, hanya utang yang tidak lebih besar dari biaya rumah ditambah perbaikan yang akan memenuhi syarat sebagai utang akuisisi rumah.

IRS membatasi jumlah total hutang hipotek yang dapat diperlakukan sebagai hutang akuisisi rumah.Jumlah total tidak dapat melebihi $ 1 juta, atau $ 500.000 jika pasangan menikah mengajukan sebagai pembayar pajak terpisah.Di bawah manfaat rumah, atau menyesuaikan rumah dengan penggunaan baru.2

Pertimbangan Khusus

Hutang akuisisi dapat menimbulkan risiko jika peminjam tidak menghasilkan dana yang cukup untuk menutupi pembayaran hutang yang diperlukan dan mendapati diri mereka berada di bawah air dalam hipotek.Hal ini terbukti terjadi selama krisis keuangan yang dimulai pada tahun 2007. Sebagai tanggapan, Kongres meloloskan Undang-Undang Penghapusan Hutang Pengampunan Hipotek untuk mengizinkan pemilik rumah yang pemberi pinjamannya telah memaafkan sebagian dari semua pinjaman hipotek mereka untuk menghindari keharusan memasukkan jumlah yang diampuni dalam pinjaman mereka. pendapatan untuk tujuan perpajakan.Menurut ketentuan, “wajib pajak dapat mengecualikan dari pendapatan hutang tertentu yang diampuni atau dibatalkan di tempat tinggal utama mereka.”Sebagaimana diuraikan dalam Undang-undang, pengecualian diterapkan pada “hutang tempat tinggal utama yang memenuhi syarat”.1


Akuisisi Hutang dan Korporasi

Bisnis sering menggunakan hutang akuisisi sebagai cara untuk menghindari menerbitkan terlalu banyak saham tambahan, yang akan melemahkan pemegang saham dan merusak harga saham mereka, dan untuk mendapatkan keuntungan dari perlakuan pajak yang menguntungkan untuk hutang. Hutang akuisisi dapat mencakup pinjaman jembatan (jangka pendek), pinjaman yang tersedia berdasarkan jalur kredit bergulir yang ada , dan obligasi.

Seringkali perusahaan berencana untuk mengurangi hutang akuisisi melalui jangka waktu keluar , atau menggantinya dengan pinjaman dan obligasi jangka panjang, dan menggunakan arus kas untuk membayar pinjaman. Ini meminimalkan eksposur perusahaan terhadap suku bunga mengambang dengan mengunci suku bunga. Memperpanjang jangka waktu kewajiban hutang juga menjaga fleksibilitas keuangan dengan memungkinkan perusahaan untuk menyebarkan pembayaran utangnya selama beberapa tahun.