Kebijakan Moneter yang Akomodatif

Apa Kebijakan Moneter yang Akomodatif?

Kebijakan moneter akomodatif, juga dikenal sebagai kredit longgar atau kebijakan moneter mudah, terjadi ketika bank sentral (seperti Federal Reserve) mencoba untuk memperluas pasokan uang secara keseluruhan untuk mendorong perekonomian ketika pertumbuhan melambat (diukur dengan PDB). Kebijakan tersebut dilaksanakan agar jumlah uang beredar meningkat sejalan dengan pendapatan nasional dan permintaan uang.

Poin Penting

  • Kebijakan moneter yang akomodatif adalah ketika bank sentral memperluas jumlah uang beredar untuk mendorong perekonomian.
  • Kebijakan moneter yang dianggap akomodatif antara lain menurunkan suku bunga dana federal. 
  • Langkah-langkah ini dimaksudkan untuk membuat uang lebih murah untuk dipinjam dan mendorong lebih banyak pengeluaran. 

Bagaimana Kebijakan Moneter yang Akomodatif Bekerja

Ketika ekonomi melambat, Federal Reserve dapat menerapkan kebijakan moneter yang akomodatif untuk merangsang perekonomian. Ini dilakukan dengan menjalankan serangkaian penurunan suku bunga dana Federal, membuat biaya pinjaman lebih murah. The Fed juga dapat mengizinkan jumlah uang beredar untuk menambah atau meningkatkan jumlah uang beredar melalui pelonggaran kuantitatif (QE). Kebijakan moneter yang akomodatif dipicu untuk mendorong lebih banyak pengeluaran dari konsumen dan bisnis dengan membuat uang lebih murah untuk dipinjam melalui penurunan suku bunga jangka pendek .


Ketika uang mudah diakses melalui bank, jumlah uang beredar dalam perekonomian meningkat. Hal ini menyebabkan peningkatan pengeluaran. Ketika bisnis dapat dengan mudah meminjam uang, mereka memiliki lebih banyak dana untuk memperluas operasi dan mempekerjakan lebih banyak pekerja, yang berarti tingkat pengangguran akan menurun. Di sisi lain, masyarakat dan dunia usaha cenderung lebih sedikit menabung ketika perekonomian terangsang karena rendahnya suku bunga tabungan yang ditawarkan oleh bank. Sebaliknya, setiap dana tambahan diinvestasikan di pasar saham, mendorong harga saham naik.

Kritik terhadap Kebijakan Moneter Akomodatif 

Sementara kebijakan moneter yang akomodatif memperluas pertumbuhan ekonomi jangka menengah, mungkin ada dampak negatif dalam jangka panjang. Jika jumlah uang beredar dilonggarkan terlalu lama, akan ada terlalu banyak uang yang mengejar terlalu sedikit barang dan jasa, yang menyebabkan inflasi. Hal ini menyebabkan peningkatan biaya untuk beberapa barang, seperti perumahan. 


Untuk menghindari inflasi, sebagian besar bank sentral bergantian antara kebijakan moneter akomodatif dan kebijakan moneter ketat dalam berbagai tingkat untuk mendorong pertumbuhan sambil menjaga inflasi tetap terkendali. 

Kebijakan moneter ketat diterapkan untuk mengontrak pertumbuhan ekonomi. Berkebalikan dengan kebijakan moneter yang akomodatif, kebijakan moneter yang ketat melibatkan peningkatan suku bunga untuk membatasi pinjaman dan untuk merangsang tabungan. Selain itu, peningkatan jumlah uang beredar dapat mendepresiasi mata uang (nilai tukar). 

Contoh Kebijakan Moneter Akomodatif

Federal Reserve mengadopsi kebijakan moneter akomodatif selama tahap akhir pasar beruang yang dimulai pada akhir tahun 2000. Ketika ekonomi akhirnya menunjukkan tanda-tanda rebound, Fed mengurangi langkah-langkah akomodatif, akhirnya beralih ke kebijakan moneter ketat pada tahun 2003 Selain itu, untuk mengatasi resesi pasca krisis kredit 2008 , kebijakan moneter yang akomodatif diterapkan dan suku bunga diturunkan menjadi 0,5%. Untuk meningkatkan suplai uang dalam perekonomian, Federal Reserve juga dapat membeli Treasury di pasar terbuka untuk memasukkan modal ke dalam ekonomi yang melemah.