3 Hotel Mewah Paling Menguntungkan

Menginap di hotel mewah adalah lamunan bagi kebanyakan orang. Beberapa orang yang secara teratur tinggal, atau bahkan tinggal, di hotel kelas atas tahu bahwa tidak ada pengganti untuk kehidupan di mana apa pun yang Anda inginkan hanya dengan satu panggilan telepon. Hotel-hotel mewah memperlakukan tamunya seperti bangsawan, dengan banyak merek yang menerapkan aturan yang melarang karyawan mengucapkan kata “tidak”. Dari sistem identifikasi foto yang memungkinkan karyawan untuk mengenali tamu yang berulang secara instan hingga pesta gourmet di tempat tidur, hotel mewah adalah sedekat banyak orang sampai ke surga di bumi.

Seperti yang  diketahui pemegang saham, semua kemewahan ini harus dibayar mahal. Tarif kamar di hotel mewah tidak terbatas dan, pada akhir pekan Agustus, harga rata-rata kamar hotel bintang lima di New York adalah $ 351 per malam, dengan banyak yang mendekati $ 1.000.


Apa 3 Hotel Mewah Paling Menguntungkan?

Marriott International Inc. (MAR) (Ritz-Carlton, Marriott, Delta) berkembang pesat dan telah mencapai tujuannya untuk membuka satu juta kamar hotel atau sedang dalam proses enam bulan lebih cepat dari jadwal. Sejuta kamar hotel ini terdiri dari 20.000 kamar baru yang mencengangkan di Q2 2015, sebagian berkat akuisisi perusahaan atas jaringan hotel Kanada, Delta. Secara keseluruhan, Marriott memiliki 250.000 kamar di 101 properti di seluruh dunia yang dijadwalkan akan dibuka dalam waktu dekat. 

Pada kuartal terakhir, Marriott membukukan EBITDA $ 457 juta dan laba per saham  $ 0,87, naik 36% luar biasa dibandingkan angka Q2 2014, sebagian berkat peningkatan RevPAR sebesar 5,4%. Setelah membeli kembali $ 714 juta saham kuartal ini dan membangun, memperoleh dan menandatangani properti baru, Marriott menunjukkan kepada investor bahwa meningkatkan EPS adalah prioritas.


Starwood Hotels & Resorts

Starwood Hotels & Resorts Worldwide Inc. ( EPS dengan membeli kembali saham. Meskipun perusahaan tidak membelanjakan uang sebanyak Marriott, perusahaan masih membeli kembali 1,2 juta saham pada Q2 2015 dengan biaya $ 105 juta. Hal ini membuat total pembelian kembali sahamnya pada tahun 2015 menjadi $ 228 juta.

Selain pembelian kembali saham, Starwood membagikan dividen $ 0,375 dan memiliki EPS hingga $ 0,84. Dengan EBITDA $ 311 juta dan pendapatan bersih $ 143 juta, Starwood terus memperluas kepemilikannya, menambahkan 14.400 kamar tambahan ke pipa pada kuartal ini. 

RevPAR naik pada kuartal ini, pendapatan secara keseluruhan turun dibandingkan dengan Q2 2014 karena fluktuasi mata uang dan spinoff dari Starwood Vacation Ownership.

Hotel Hyatt

Hyatt Hotels Corp ( $ 0,11 per saham – kurang dari $ 0,07 dari prediksi analis. Tapi kuartal ini, perusahaan diharapkan memiliki EPS $ 0,45. Ada kekhawatiran tentang pengaruh nilai tukar mata uang yang selalu berubah terhadap pendapatan Q2 2015. Meskipun demikian, 9 dari 11 firma pemeringkat menyatakannya sebagai “beli” dan memberikan target harga sekitar 21% lebih tinggi dari level saat ini.

Hyatt, seperti jaringan hotel mewah lainnya, terlibat dalam rencana Q1 2015. Perusahaan hotel saat ini memiliki sekitar 600 properti di seluruh dunia.

Intinya

jika Anda tidak mampu membayar harga penuh untuk menginap di hotel mewah, Anda mungkin ingin mencoba salah satu dari banyak situs web yang menjual kamar hotel dengan diskon , situs web kupon yang menawarkan penjualan api, atau mencari teman di industri perhotelan dan dapatkan tingkat teman & keluarga. Pemegang saham tidak suka Anda membayar harga diskon, tetapi Anda harus sesekali memanjakan diri Anda.