Apa artinya menggunakan divergensi teknis?

Dalam analisis teknis, sebagian besar indikator dapat memberikan tiga jenis sinyal perdagangan : melintasi garis sinyal utama , melintasi garis tengah, dan divergensi indikator.

Dari ketiga sinyal ini, divergensi  adalah yang paling rumit bagi trader pemula. Divergensi terjadi ketika indikator dan harga suatu aset bergerak berlawanan arah. Divergensi negatif terjadi ketika harga sekuritas berada dalam tren naik dan indikator utama — seperti divergensi konvergensi rata-rata bergerak (MACD) , tingkat perubahan harga (ROC), atau indeks kekuatan relatif (RSI) — mengarah ke bawah. Sebaliknya, divergensi positif terjadi ketika harga berada dalam tren turun tetapi indikator mulai naik. Ini biasanya merupakan tanda-tanda yang dapat diandalkan bahwa harga suatu aset mungkin berbalik.


Saat menggunakan divergensi untuk membantu membuat keputusan perdagangan, ketahuilah bahwa divergensi indikator dapat terjadi dalam periode waktu yang lama, jadi alat seperti garis tren dan level support dan resistance juga harus digunakan untuk membantu mengkonfirmasi pembalikan.

Bagan di bawah ini menunjukkan contoh divergensi:

Keamanan yang ditampilkan sedang mengalami tren naik yang berkepanjangan; seorang trader yang jeli akan menyadari bahwa harga ROC sedang miring turun sementara harga terus menanjak. Jenis divergensi negatif ini dapat menjadi tanda awal bahwa harga sekuritas yang mendasarinya mungkin sedang berbalik arah. Jika harga sekuritas tembus di bawah garis tren naik, ini akan menyelesaikan konfirmasi dan pedagang akan mengambil posisi pendek .

Memahami divergensi, bagaimanapun, dapat menghasilkan perdagangan yang paling menguntungkan, karena membantu pedagang mengenali dan menanggapi perubahan dalam aksi harga. Ini menandakan bahwa ada sesuatu yang berubah dan pedagang harus mempertimbangkan opsinya, apakah itu untuk menjual panggilan tertutup atau mengencangkan berhenti. Masalahnya muncul ketika ego menghalangi membuat perdagangan yang menguntungkan — Anda harus mengambil tindakan yang benar berdasarkan pada apa yang sebenarnya dilakukan divergensi harga, bukan apa yang menurut Anda akan dilakukannya di masa depan. 


Divergensi cenderung bullish atau bearish dan diklasifikasikan berdasarkan kekuatan. Divergensi Kelas A lebih kuat daripada divergensi Kelas B dan divergensi Kelas C adalah yang paling lemah dari semuanya. Pedagang berpengalaman cenderung mengabaikan divergensi Kelas B dan Kelas C hanya sebagai indikator pasar yang berombak dan hanya mengambil tindakan untuk melindungi keuntungan dalam periode divergensi Kelas A.