Peringkat Stok: Yang Baik, Buruk dan Jelek

Investor memiliki hubungan cinta-benci dengan peringkat saham. Di satu sisi, mereka dicintai karena secara ringkas menyampaikan bagaimana perasaan seorang analis tentang suatu saham. Di sisi lain, mereka dibenci karena sering kali bisa menjadi alat penjualan yang manipulatif. Artikel ini akan membahas sisi baik, buruk, dan buruknya peringkat saham.

  • Peringkat saham, seperti beli atau jual, bagus karena menawarkan wawasan singkat tentang prospek saham.
  • Namun, peringkat adalah perspektif satu atau sekelompok orang dan tidak memperhitungkan toleransi risiko individu.
  • Peringkat adalah informasi berharga bagi investor, tetapi harus digunakan dengan hati-hati dan dikombinasikan dengan informasi lain.

Apa Peringkat Stok: Yang Baik, Buruk dan Jelek?

Media saat ini, dan investor, menuntut informasi dalam bentuk yang bagus karena rentang perhatian kolektif kita sangat pendek. Peringkat ” Beli “, ” jual “, dan ” tahan ” efektif karena dengan cepat menyampaikan keuntungannya kepada investor.


Tetapi alasan utama mengapa peringkat itu bagus adalah karena itu adalah hasil dari analisis yang masuk akal dan obyektif dari para profesional berpengalaman. Diperlukan banyak waktu dan upaya untuk menganalisis perusahaan dan untuk mengembangkan serta mempertahankan perkiraan pendapatan. Dan, sementara analis yang berbeda mungkin sampai pada kesimpulan yang berbeda, peringkat mereka efisien dalam meringkas upaya mereka. Namun, peringkat adalah perspektif satu orang, dan tidak akan berlaku untuk semua investor.

Yang Buruk: Satu Ukuran Tidak Cocok untuk Semua

Meskipun setiap peringkat secara ringkas memberikan rekomendasi, peringkat ini sebenarnya adalah satu poin dalam spektrum investasi. Ada banyak faktor lain yang perlu dipertimbangkan, termasuk toleransi risiko investor, jangka waktu, dan tujuan. Saham mungkin membawa risiko tertentu, yang mungkin tidak sesuai dengan toleransi risiko investor. Dengan demikian, saham mungkin dipandang berbeda oleh investor yang berbeda

Spektrum Peringkat Saham

Peringkat dan perspektif juga berubah, dan tidak harus pada saat yang sama atau ke arah yang sama. Sekarang mari kita periksa bagaimana hal-hal berubah dengan memeriksa sejarah saham AT&T Inc. (T).


Pertama, mari kita periksa bagaimana perspektif pada satu titik waktu itu penting. Pada awalnya (katakanlah, pada tahun 1930-an), AT&T dianggap sebagai saham ” janda dan yatim piatu “, yang berarti itu adalah investasi yang sesuai untuk investor yang sangat menghindari risiko — perusahaan dianggap memiliki sedikit risiko bisnis karena memiliki produk yang dibutuhkan semua orang (itu adalah monopoli ), dan itu membayar dividen (pendapatan yang dibutuhkan oleh “para janda untuk memberi makan anak yatim piatu”). Akibatnya, saham AT&T dianggap sebagai investasi yang aman, bahkan jika risiko pasar secara keseluruhan berubah (karena depresi , resesi , atau perang).

Pada saat yang sama, investor yang lebih toleran terhadap risiko akan memandang AT&T sebagai menahan atau menjual karena, dibandingkan dengan investasi lain yang lebih agresif, ia tidak menawarkan potensi pengembalian yang cukup. Investor yang lebih toleran terhadap risiko menginginkan pertumbuhan modal yang cepat , bukan pendapatan dividen — investor yang toleran terhadap risiko merasa bahwa potensi pengembalian tambahan membenarkan risiko tambahan (kehilangan modal).

Seorang investor yang lebih tua mungkin setuju bahwa investasi yang lebih berisiko dapat menghasilkan pengembalian yang lebih baik, tetapi mereka tidak ingin melakukan investasi yang agresif (lebih menghindari risiko) karena, sebagai investor yang lebih tua, mereka tidak mampu menanggung potensi kehilangan modal.

Sekarang mari kita lihat bagaimana waktu mengubah segalanya. Profil risiko perusahaan (” risiko spesifik “) berubah seiring waktu sebagai akibat dari perubahan internal (misalnya, pergantian manajemen, perubahan lini produk, dll.), Perubahan eksternal (misalnya, ” risiko pasar ” yang disebabkan oleh persaingan yang meningkat) atau keduanya.

Risiko spesifik AT&T berubah sementara pembubarannya membatasi lini produknya ke layanan jarak jauh — dan sementara persaingan meningkat dan regulasi berubah. Dan risiko spesifiknya berubah lebih dramatis selama ledakan dot-com  di tahun 1990-an: Ia menjadi saham “teknologi” dan mengakuisisi perusahaan kabel. AT&T bukan lagi perusahaan telepon ayahmu, juga bukan perusahaan janda dan yatim piatu. Faktanya, pada titik ini, tabel berubah. Investor konservatif yang akan membeli AT&T pada tahun 1940-an mungkin menganggapnya sebagai penjualan pada akhir 1990-an. Dan investor yang lebih toleran terhadap risiko yang tidak akan membeli AT&T pada tahun 1940-an kemungkinan besar menilai saham tersebut sebagai pembelian pada tahun 1990-an.

Penting juga untuk memahami bagaimana preferensi risiko individu berubah dari waktu ke waktu dan bagaimana perubahan ini tercermin dalam portofolionya. Seiring bertambahnya usia investor, toleransi risiko mereka berubah. Investor muda (berusia 20-an) dapat berinvestasi di saham berisiko karena mereka memiliki lebih banyak waktu untuk menutupi kerugian dalam portofolio mereka dan masih memiliki banyak pekerjaan di masa depan (dan karena kaum muda cenderung lebih suka berpetualang). Ini disebut teori siklus hidup investasi. Ini juga menjelaskan mengapa investor yang lebih tua, meskipun setuju bahwa investasi yang lebih berisiko mungkin menawarkan pengembalian yang lebih baik, tidak mampu mempertaruhkan tabungan mereka.

Pada tahun 1985, misalnya, orang-orang berusia pertengahan 30-an berinvestasi di perusahaan rintisan seperti AOL karena perusahaan-perusahaan ini adalah hal baru yang “baru”. Dan jika taruhannya gagal, para investor ini masih memiliki banyak (sekitar 30) tahun kerja di depan mereka untuk menghasilkan pendapatan dari gaji dan investasi lainnya. Sekarang, hampir 20 tahun kemudian, para investor yang sama tidak mampu untuk menempatkan “taruhan” yang sama yang mereka pasang ketika mereka masih muda. Mereka mendekati akhir tahun kerja mereka (10 tahun dari pensiun) dan dengan demikian memiliki lebih sedikit waktu untuk menebus investasi yang buruk.

Si Jelek: Pengganti untuk Berpikir

Sementara dilema seputar peringkat Wall Street telah ada sejak perdagangan pertama di bawah pohon kancing, segalanya berubah menjadi buruk dengan pengungkapan bahwa beberapa peringkat tidak mencerminkan perasaan sebenarnya dari para analis. Investor selalu terkejut menemukan kejadian terlarang seperti itu bisa terjadi di Wall Street. Tetapi peringkat, seperti harga saham, dapat dimanipulasi oleh orang-orang yang tidak bermoral, dan telah dilakukan sejak lama. Satu-satunya perbedaan adalah kali ini terjadi pada kami.

Tetapi hanya karena beberapa analis tidak jujur ​​tidak berarti bahwa semua analis juga tidak jujur. Asumsi mereka mungkin salah, tetapi ini tidak berarti bahwa mereka tidak melakukan yang terbaik untuk memberikan analisis yang menyeluruh dan independen kepada investor.

Investor harus mengingat dua hal. Pertama, sebagian besar analis melakukan yang terbaik untuk menemukan investasi yang baik, jadi peringkat sebagian besar berguna. Kedua, peringkat yang sah adalah informasi berharga yang harus dipertimbangkan investor, tetapi peringkat tersebut tidak boleh menjadi satu-satunya alat dalam proses pengambilan keputusan investasi.

Garis bawah

Peringkat adalah pandangan satu orang berdasarkan perspektif, toleransi risiko, dan pandangan pasar saat ini. Perspektif ini mungkin tidak sama dengan Anda. Intinya adalah bahwa peringkat adalah bagian informasi yang berharga bagi investor, tetapi harus digunakan dengan hati-hati dan dikombinasikan dengan informasi dan analisis lain untuk membuat keputusan investasi yang baik.