• Tak Berkategori

Saham janda-dan-anak yatphan

Apa Saham janda-dan-anak yatphan?

Saham janda dan yatim piatu mengacu pada investasi ekuitas yang sering memberikan dividen tinggi dan umumnya dianggap berisiko rendah. Saham janda dan yatim piatu biasanya ditemukan di sektor non-siklus seperti utilitas dan kebutuhan pokok konsumen, yang cenderung bertahan lebih baik selama penurunan ekonomi.

Misalnya, banyak investor yang menganggap AT&T sebelum pemerintahannya bubar pada tahun 1984 sebagai saham janda dan yatim piatu, yang berarti mereka menganggapnya berisiko lebih rendah dan cocok bahkan untuk beberapa anggota masyarakat yang paling rentan.

Poin Penting

  • Saham janda dan yatim piatu adalah saham dengan volatilitas rendah namun dengan dividen tinggi.
  • Saham-saham ini secara tradisional dipegang sebagai perusahaan blue chip di industri non-siklus seperti kebutuhan pokok konsumen.
  • Meskipun istilah ini tidak lagi digunakan secara umum saat ini, investor saham berkapitalisasi besar cenderung memilih saham yang dapat diklasifikasikan sebagai janda dan yatim piatu.




Memahami Saham Janda-Dan-Yatim Piatu

Saham janda dan yatim piatu umumnya memberikan hasil yang rendah, tetapi tetap stabil sebagian karena dividen atau posisi seperti monopoli. Sebagai perbandingan, saham pertumbuhan dengan kelipatan harga-pendapatan tinggi yang tidak membayar dividen adalah kebalikan dari saham janda dan yatim piatu.

Referensi cepat

Secara historis, dividen dianggap terbaik bagi para janda dan yatim piatu — yaitu mereka yang tidak memiliki pengetahuan atau nyali untuk mengambil risiko besar dan memainkan momentum.

Sebagian besar investor menganggap utilitas yang diatur sebagai saham janda dan yatim piatu karena banyak dari investasi ini cenderung diperdagangkan dalam rentang rata-rata yang cukup sempit dan juga memiliki volatilitas puncak-ke-palung yang lebih rendah selama siklus pasar penuh, dibandingkan dengan rata-rata saham. Terlebih lagi, mayoritas dari mereka sering membayar dividen tetap didukung oleh arus kas yang berarti. Akibatnya, beberapa memiliki rasio cakupan yang relatif tinggi. Ini sebagian karena pendapatan mereka yang cukup stabil, didorong oleh permintaan pelanggan yang sedikit berubah, bahkan ketika ekonomi sedang lemah.


Sisi negatifnya adalah bahwa perusahaan utilitas yang diatur tidak dapat membebankan biaya premium kepada pelanggan selama periode permintaan puncak, karena pemerintah mengontrol harga yang mereka kenakan. Semua kenaikan tarif harus disetujui. Akibatnya, pendapatan cenderung naik perlahan dari waktu ke waktu, tetapi tidak secepat perusahaan yang sangat sukses di industri siklus yang tidak diatur. Untuk alasan ini, investor yang lebih muda dan mereka yang mencari keuntungan lebih tinggi cenderung menghindari saham janda dan yatim piatu, meskipun mereka menarik bagi investor yang mencari keuntungan yang stabil.

Pro dan Kontra Saham Janda-dan-Yatim Piatu

Beberapa investor menggunakan istilah saham janda dan yatim piatu hari ini, dan cenderung menyebut banyak ekuitas dalam kategori ini investasi dengan volatilitas rendah. Untuk memenuhi syarat, saham ini biasanya perlu memiliki beta yang berarti di bawah 1. Beberapa manajer investasi mengkhususkan diri pada jenis saham ini dan membangun rekam jejak mengalahkan indeks pasar volatilitas rendah dengan memilih ekuitas dengan potensi tingkat pertumbuhan dividen yang lebih tinggi, serta apresiasi harga.

Kadang-kadang ada kerangka waktu yang cukup singkat di mana saham yang cukup aman di sektor yang tampaknya aman menambah volatilitas pasar, daripada menghasilkan keuntungan malam. Jika ini terjadi, saham janda dan yatim piatu dapat berkinerja buruk pada saham siklikal.

Yang juga perlu diperhatikan, saham janda dan yatim piatu tidak dapat menghindari risiko tertentu , seperti perusahaan konsumen yang menghadapi tuntutan hukum yang signifikan, atau perusahaan utilitas yang menghadapi kebakaran pabrik daripada mematikan kapasitasnya untuk jangka waktu yang lama.

Selain itu, sulit untuk mengetahui kapan eksekutif perusahaan menggunakan akuntansi kreatif untuk membuat pembukuan , teknik yang terkadang digunakan tim manajemen untuk secara curang mencapai tujuan laba. Perusahaan menjadi berita utama untuk memasak buku jauh lebih sering pada akhir 1990-an, tetapi intinya adalah, penipuan cenderung hanya terungkap dari waktu ke waktu, dan tidak ada sektor yang kebal.