Perusahaan yang membayar dividen vs perusahaan yang tidak

Dividen adalah pendapatan perusahaan yang diteruskan perusahaan kepada pemegang saham mereka. Bisa dalam bentuk pembayaran tunai, saham, atau properti lainnya. Dividen dapat diterbitkan dalam berbagai jangka waktu dan tingkat pembayaran.

Ada sejumlah alasan mengapa perusahaan dapat memilih untuk membagikan sebagian dari pendapatannya sebagai dividen, dan beberapa alasan lain mengapa perusahaan mungkin lebih memilih untuk menginvestasikan kembali semua pendapatannya kembali ke perusahaan.

Apa Perusahaan yang membayar dividen vs perusahaan yang tidak?

  • Dividen adalah pendapatan perusahaan yang diteruskan perusahaan kepada pemegang saham mereka.
  • Membayar dividen mengirimkan pesan tentang prospek dan kinerja masa depan perusahaan.
  • Kemauan dan kemampuannya untuk membayar dividen yang stabil dari waktu ke waktu memberikan demonstrasi yang kuat tentang kekuatan finansial.
  • Perusahaan yang masih berkembang pesat biasanya tidak akan membagikan dividen karena ingin berinvestasi sebanyak mungkin untuk pertumbuhan lebih lanjut.
  • Perusahaan dewasa yang percaya bahwa mereka dapat meningkatkan nilai dengan menginvestasikan kembali pendapatan mereka akan memilih untuk tidak membayar dividen. 




Mengapa Beberapa Perusahaan Memilih untuk Menerbitkan Dividen

Untuk perusahaan yang matang dengan pendapatan stabil yang tidak perlu menginvestasikan kembali sebanyak mungkin, berikut mengapa menerbitkan dividen bisa menjadi ide yang bagus:

  • Banyak investor menyukai pendapatan tetap yang terkait dengan dividen , sehingga mereka akan lebih cenderung membeli saham perusahaan itu.
  • Investor juga melihat pembayaran dividen sebagai tanda kekuatan perusahaan dan tanda bahwa manajemen memiliki ekspektasi positif terhadap pendapatan masa depan, yang lagi-lagi membuat saham lebih menarik. Permintaan yang lebih besar untuk saham perusahaan akan meningkatkan harganya.

Perusahaan yang membayar dividen antara lain Apple (AAPL ), Microsoft (MSFT ), Exxon Mobil (XOM ), Wells Fargo (WFC ), dan Verizon (VZ ).1234

Referensi cepat

Salah satu cara paling sederhana bagi perusahaan untuk menumbuhkan niat baik di antara pemegang saham mereka, mendorong permintaan saham, dan mengkomunikasikan kesejahteraan finansial dan nilai pemegang saham adalah melalui pembayaran dividen.


Membayar dividen mengirimkan pesan yang jelas dan kuat tentang prospek dan kinerja masa depan perusahaan, dan kemauan serta kemampuannya untuk membayar dividen yang stabil dari waktu ke waktu memberikan demonstrasi yang kuat tentang kekuatan finansial.

Mengapa Beberapa Perusahaan Memilih Tidak Membayar Dividen

Perusahaan yang berkembang dengan cepat biasanya tidak akan melakukan pembayaran dividen karena selama tahap pertumbuhan yang sangat penting, lebih bijaksana secara fiskal untuk menginvestasikan kembali cashback ke dalam operasi. Tetapi bahkan perusahaan mapan sering menginvestasikan kembali pendapatan mereka , untuk mendanai inisiatif baru, mengakuisisi perusahaan lain, atau membayar hutang. Semua aktivitas ini cenderung menaikkan harga saham.

Pilihan untuk tidak membayar dividen mungkin lebih bermanfaat bagi investor dari perspektif pajak:

  • Dividen yang tidak memenuhi syarat dikenakan pajak kepada investor sebagai pendapatan biasa, yang berarti tarif pajak investor atas dividen sama dengan tarif pajak marjinal mereka.
  • Tarif pajak marjinal bisa mencapai 37% —seperti tahun 2020.
  • Untuk dividen yang memenuhi syarat , tarif pajaknya adalah 0%, 15%, atau 20%, tergantung pada kelompok pajak pendapatan marjinal yang termasuk dalam investor.
  • Keuntungan modal dari penjualan saham yang terapresiasi dapat memilikitarif pajak capital gain jangka panjang yang lebihrendah — biasanya hingga 20% pada 2019 — jika investor telah memegang saham tersebut selama lebih dari setahun.

Perusahaan sering menginvestasikan kembali pendapatannya sebagai pengganti pembayaran dividen, untuk menghindari potensi biaya tinggi yang terkait dengan penerbitan saham baru.

Perusahaan teknologi terkenal berikut ini secara historis menolak untuk membagikan dividen:

  • Alfabet (GOOG )
  • Facebook (FB )
  • Amazon (AMZN )
  • Biogen (BIIB )
  • Tesla (TSLA ).

Garis bawah

Ketika perusahaan membayar dividen, ia mengembalikan sebagian keuntungannya langsung kepada pemegang saham, mengirimkan sinyal ke pasar tentang operasi yang stabil dan andal. Perusahaan yang lebih baru, atau mereka yang berada di ruang teknologi, sering memilih untuk mengarahkan kembali keuntungan kembali ke perusahaan untuk pertumbuhan dan ekspansi, jadi mereka tidak membayar dividen. Sebaliknya, investasi kembali laba ditahan ini sering kali tercermin dalam kenaikan harga saham dan keuntungan modal bagi investor.