Gajah Putih

Apa Gajah Putih?

Seekor gajah putih adalah sesuatu yang biaya pemeliharaannya tidak sesuai dengan kegunaan atau nilainya. Dari perspektif investasi, istilah ini mengacu pada aset , properti, atau bisnis yang sangat mahal untuk dioperasikan dan dipelihara sehingga sangat sulit untuk benar-benar mendapatkan keuntungan darinya.

Gajah putih juga cenderung menjadi aset yang tidak likuid , artinya tidak dapat dengan mudah atau cepat ditukar atau dijual dengan uang tunai tanpa penjual mengalami kerugian yang signifikan.

Poin Penting

  • Seekor gajah putih adalah aset, properti, atau investasi yang memberatkan, yang biaya pemeliharaannya tidak sesuai dengan kegunaan atau nilainya.
  • Istilah ini berasal dari kebiasaan lama Thailand untuk memberikan gajah putih yang langka dan mahal untuk dipelihara kepada raja yang sedang berkuasa.
  • Saat ini sering dikaitkan dengan real estat yang tidak menguntungkan.
  • Aset ini seringkali tidak likuid, yang berarti pemiliknya tidak dapat dengan mudah menjualnya tanpa mengalami kerugian besar.




Memahami Gajah Putih

Seekor gajah putih adalah milik yang memberatkan. Ketika diterapkan pada investasi, ini dapat digunakan untuk menggambarkan apa pun yang mahal untuk dipelihara, tidak menguntungkan, dan tidak mungkin untuk dijual. Dengan kata lain, gajah putih adalah nama yang diberikan untuk investasi yang tidak diinginkan yang lebih merepotkan daripada nilainya.

Perusahaan dapat menginvestasikan uang dalam properti, pabrik, dan peralatan (PP&E) dengan tujuan menggunakan aset tetap ini untuk meningkatkan laba perusahaan di masa depan. Namun, jika kondisi ekonomi berubah, aset tersebut bisa menjadi gajah putih. Misalnya, sebuah perusahaan membangun pabrik untuk memenuhi permintaan yang diantisipasi untuk lini produk barunya. Jika produk gagal dijual, pabrik baru itu menjadi properti mahal yang tidak membantu perusahaan menghasilkan pendapatan yang cukup untuk menutupi biaya pemeliharaannya.

Selama bertahun-tahun, istilah gajah putih juga dikaitkan dengan berbagai proyek konstruksi yang didanai pemerintah. Pemerintah memandang upaya ini untuk menghasilkan pertumbuhan ekonomi yang cepat dengan menyalurkan banyak uang untuk proyek bangunan dan infrastruktur bersubsidi .


Di Amerika Serikat, pendanaan untuk proyek-proyek ini terkadang datang dalam bentuk peruntukan yang kontroversial , yang mengacu pada ketentuan pengeluaran yang dimasukkan ke dalam undang-undang yang mengalokasikan uang untuk proyek yang disukai oleh politisi atau pejabat pemerintah tertentu. Kritik terhadap proyek gajah putih ini menunjukkan bahwa proyek tersebut sering kali salah dipahami, tidak direncanakan dengan baik, dan membuang – buang uang pembayar pajak .

Sejarah Gajah Putih

Istilah gajah putih berasal dari Asia. Gajah putih adalah ikon yang berakar di Siam, sekarang dikenal sebagai Thailand. Hewan langka ini dianggap suci di zaman kuno dan secara otomatis diberikan kepada raja yang sedang berkuasa.

Menurut cerita, raja akan memberikan gajah putih sebagai hadiah nasib baik atau buruk. Jika dia menyukai penerima, dia akan memberikan tanah bersama gajah untuk membantu membayar biaya gajah. Jika dia tidak menyukai Anda, dia tidak akan memasukkan tanah, mengubah hadiah itu menjadi lubang uang.

Contoh Gajah Putih

Gajah putih biasa ditemukan di real estat, seperti yang diilustrasikan oleh contoh berikut:

Gedung Empire State

The Empire State Building adalah contoh properti yang awalnya tampak seperti gajah putih, tetapi akhirnya menjadi sumber arus kas dan pertumbuhan yang positif. Properti itu tidak menghasilkan keuntungan sampai tahun 1950-an, lebih dari 20 tahun setelah diselesaikan. Dibangun dengan latar belakang  Depresi Hebat , bangunan tersebut berjuang untuk menjadi gedung perkantoran, meskipun direncanakan untuk tujuan itu.

Sekarang dimiliki oleh kepercayaan investasi real estat (REIT), bangunan tersebut menyediakan berbagai sumber pendapatan.Pada 2019, dek observasi gedung menghasilkan sekitar $ 128,8 juta, setara dengan sekitar 39% dari total pendapatan gedung.  Bangunan menghasilkan sumber pendapatan tambahan dari sewa kantor dan ruang ritel bersama dengan biaya yang dihasilkan dari televisi pihak ketiga dan penyiar radio untuk penggunaan tiang penyiarannya.

Pusat T-Mobile

Contoh lainnya adalah T-Mobile Center (dahulu dikenal sebagai Sprint Center) yang dimiliki oleh kota Kansas City, MO. Arena multi-tujuan dibuka pada 2007, mengadakan konser oleh Elton John sebagai acara pertamanya.

Dengan biaya sekitar $ 276 juta, T-Mobile Center seharusnya menampung tim pembawa berita olahraga utama.  Kansas City melakukan diskusi dengan tim National Basketball Association dan National Hockey League. Namun, pada 2020, tidak ada liga yang setuju untuk pindah ke arena.

Hotel Ryugyong

Terakhir, ada Ryugyong Hotel. Awalnya dimaksudkan untuk menampung lima restoran berputar dan lebih dari 3.000 kamar hotel, Ryugyong Hotel berdiri setinggi 105 lantai sebagai gedung pencakar langit berbentuk piramida di Pyongyang, Korea Utara.

Pengembang mulai membangun struktur tertinggi di Korea Utara pada tahun 1987, tetapi rencana tersebut kemudian dihentikan pada tahun 1992 karena kekurangan dana. Akhirnya, pada tahun 2008, pengerjaan gedung tersebut dilanjutkan, dengan tujuan untuk meresmikan pembukaannya pada tahun 2012, peringatan seratus tahun kelahiran Kim Il-Sung.

Pada tahun 2020, bangunan tersebut masih belum selesai, membuatnya mendapat julukan “hotel of doom” dan perbedaan yang meragukan sebagai bangunan tertinggi yang belum selesai di dunia.