• Tak Berkategori

Gergaji tangan

Apa Gergaji tangan?

Whipsaw menggambarkan pergerakan sekuritas ketika, pada waktu tertentu, harga sekuritas bergerak ke satu arah tetapi kemudian dengan cepat berputar untuk bergerak ke arah yang berlawanan. Ada dua jenis pola gergaji tangan. Yang pertama melibatkan pergerakan harga saham ke atas, yang kemudian diikuti oleh pergerakan turun drastis yang menyebabkan harga saham turun relatif terhadap posisi aslinya. Jenis kedua terjadi ketika harga saham turun nilainya untuk waktu yang singkat dan kemudian tiba-tiba melonjak ke atas menuju keuntungan positif relatif terhadap posisi awal saham.

Poin Penting

  • Whipsaw menggambarkan pergerakan saham di pasar yang bergejolak ketika harga saham tiba-tiba berubah arah.
  • Tidak ada aturan pasti tentang bagaimana mengelola pergerakan gergaji tangan di pasar yang bergejolak karena ini adalah pergerakan yang tidak terduga.
  • Gergaji tangan dalam sekuritas perdagangan sering mengakibatkan kerugian perdagangan.
  • Pedagang harian mengharapkan pergerakan gergaji tangan dan sering mengambil posisi jangka panjang, beli dan tahan untuk mengatasi fluktuasi harga untuk menghindari kerugian.




Memahami Whipsaw

Asal mula istilah gergaji kayu berasal dari aksi dorong dan tarik penebang saat memotong kayu dengan gergaji dengan nama yang sama. Seorang trader dianggap “whipsawed” ketika harga sekuritas yang baru saja mereka investasikan tiba-tiba bergerak ke arah yang berlawanan dan tidak terduga.

Pola gergaji tangan terutama terjadi di pasar yang bergejolak di mana fluktuasi harga tidak dapat diprediksi. Pedagang harian atau investor jangka pendek lainnya terbiasa digergaji. Mereka yang memiliki pendekatan jangka panjang, beli dan tahan untuk berinvestasi seringkali dapat mengatasi volatilitas pasar dan muncul dengan keuntungan positif.

Sebagai contoh, ketika seorang investor pergi lama pada saham, harapan adalah bahwa harga akan meningkatkan nilai dari waktu ke waktu. Namun, ada banyak kesempatan ketika seorang investor membeli saham perusahaan di puncak reli pasar. Investor membeli saham pada saat puncaknya dengan asumsi bahwa ia akan terus membukukan keuntungan yang signifikan. Hampir segera setelah membeli saham, perusahaan merilis laporan triwulanan yang mengguncang kepercayaan investor dan menyebabkan nilai saham turun lebih dari 10%, tidak pernah pulih. Investor memegang saham dalam keadaan merugi, tanpa opsi untuk menjual saham, secara efektif dibuat-buat.


Sebaliknya, beberapa investor, khususnya mereka yang melakukan short-sell, dapat menghadapi whipsaw di dasar pasar. Misalnya, investor mungkin mengantisipasi penurunan ekonomi dan membeli opsi jual pada S&P 500. Investor mendapat untung jika pasar terus menurun. Namun, segera setelah membeli opsi jual, pasar tiba-tiba menguat , dan opsi investor dengan cepat menjadi “kehabisan uang,” atau tidak berharga. Dalam kasus ini, gergaji tangan terjadi selama fase pemulihan, dan investor kehilangan investasinya.

Pasar keuangan berubah dengan tiba-tiba.Banyak analis mencari model yang menjelaskan pola di pasar sehingga investor dapat memilih kelas aset yang tepat.Studi Sonam Srivastava dan Ritabrata Bhattacharyya yang berjudulEvaluating the Building Blocks of a Dynamically Adaptive Systematic Trading Strategy menjelaskan bahwapolasahambervariasi karena adanya perubahan fundamental pada variabel makroekonomi, kebijakan, atau regulasi.

Penulis menyatakan bahwa seorang pedagang perlu menyesuaikan gaya perdagangan mereka untuk memanfaatkan fase yang berbeda di pasar saham.Mereka juga menyarankan agar investor memilih kelas aset dalam rezim pasar yang berbeda untuk memastikan profil pengembalian yang disesuaikan dengan risiko yang stabil.Namun, ahli yang berbeda akan memberikan saran yang berbeda.

Sebuah whipsaw mereferensikan setiap pergerakan harga yang berlawanan dengan arah taruhan yang diinginkan trader, seringkali mengakibatkan kerugian, atau jika mereka mampu, untuk mengatasi fluktuasi harga untuk mempertahankan investasi dan bahkan merealisasikan keuntungan.

Contoh Dunia Nyata

Pada 6 Desember 2018, CNBC melaporkan bahwa saham digerogoti sebagai berita memburuknya hubungan perdagangan antara Amerika Serikat dan China, dan kemungkinan perlambatan ekonomi mencapai investor.Nasihat para ahli beragam.

Untuk mengatasi volatilitas, seorang ahli merekomendasikan bahwa investor harus memilih strategi jangka panjang yang sesuai dengan kekuatan mereka dan mengikuti strategi tersebut terlepas dari pergerakan gergaji tangan.Dalam hal investasi, pakar lain merekomendasikan berinvestasi di sektor yang lebih stabil seperti perawatan kesehatan dan menghindari sektor yang lebih bergejolak seperti real estat.Kebanyakan ahli mengharapkan volatilitas yang signifikan dalam jangka pendek, dan satu merekomendasikan untuk mengambil posisi defensif.Namun, dia juga menyatakan bahwa portofolio jangka panjang berdasarkan saham akan menang.