Keamanan Backed Asset – ABS vs. Kewajiban Utang Yang Tertanggung – CDO

Apa Keamanan Backed Asset – ABS vs. Kewajiban Utang Yang Tertanggung – CDO?

Sebuah efek beragun aset (ABS) adalah jenis investasi yang didukung oleh kolam utang, seperti kredit mobil atau pinjaman ekuitas rumah. Sebuah dijamin kewajiban utang (CDO) adalah versi dari ABS yang mungkin termasuk hipotik sebagai serta jenis aset lainnya.

Dalam kedua kasus tersebut, pemilik produk semacam itu menghasilkan uang, secara langsung atau tidak langsung, dari pembayaran kembali pokok dan bunga oleh kelompok konsumen yang pinjamannya telah dikemas untuk menciptakan jaminan tersebut.

Poin Penting

  • ABS adalah jenis investasi yang menawarkan pengembalian berdasarkan pembayaran kembali hutang yang dimiliki oleh sekelompok konsumen.
  • CDO versi ABS yang mungkin termasuk hutang hipotek serta jenis hutang lainnya.
  • Jenis investasi ini dipasarkan terutama ke institusi, bukan ke investor individu.

Keamanan yang Didukung Aset – ABS

ABS berevolusi darisekuritas berbasis mortgage (MBS), yang pertama kali diperkenalkan pada 1980-an.  MBS terdiri dari hipotek yang dijual oleh lembaga perbankan yang menerbitkannya. Bank investasi atau lembaga keuangan lain akan membeli hutang ini dan mengemasnya kembali, setelah memilahnya ke dalam kategori seperti perumahan atau komersial. Setiap paket menjadi MBS yang dapat dibeli oleh investor.


ABS, serupa, adalah kumpulan aset, tetapi kumpulan tersebut terdiri dari utang apa pun selain hipotek. Ini mungkin terdiri dari hutang kartu kredit, pinjaman mobil terutang, pinjaman mahasiswa, atau hutang lainnya.

Dalam kedua kasus tersebut, investor di MBS atau ABS mendapatkan uang, secara langsung atau tidak langsung, karena peminjam membayar bunga dan pokok pinjaman.

Kewajiban Hutang yang Dijaminkan – CDO

CDO adalah ABS yang dikeluarkan oleh kendaraan tujuan khusus (SPV) .SPV adalah badan usaha atau trust yang dibentuk khusus untuk menerbitkan kewajiban hutang yang dijaminkan.Hutang yang mendasarinya terkadang akan mengklasifikasikan CDO lebih jauh.

  • Kewajiban pinjaman yang dijaminkan (CLO) adalah CDO yang terdiri dari pinjaman bank.
  • Kewajiban obligasi yang dijaminkan (CBO) terdiri dari obligasi atau CDO lainnya.
  • CDO yang didukung keuangan terstruktur memiliki aset dasar ABS, MBS residensial atau komersial, atau hutang perwalian investasi real estat (REIT). 
  • CDO tunai didukung oleh instrumen hutang pasar tunai, sementara derivatif kredit lainnya mendukung CDO sintetis.

Selanjutnya, kewajiban hipotek yang dijaminkan (CMO) adalah jenis MBS yang kompleks.Tidak seperti CDO, CMO hanya didasarkan pada MBS.Itu berarti dapat terpukul sangat keras oleh perubahan suku bunga, pembayaran utang di muka, dan risiko kredit hipotek.


Referensi cepat

CDO dan CMO sama-sama ditargetkan pada investor institusional, bukan individu.

Dalam CMO, tingkat bunga dan pembayaran pokok dapat dipecah menjadi berbagai kelas sekuritas, tergantung pada risiko hipotek.

Namun, dalam CDO, instrumen dengan berbagai tingkat kualitas kredit dan tingkat pengembalian dikelompokkan menjadi setidaknya tiga kelompok, yang disebut tranches, masing-masing dengan tingkat jatuh tempo yang sama.Bagian ekuitas membayar hasil tertinggi tetapi membawa peringkat kredit terendah.Tingkat senior memberikan kualitas kredit terbaik tetapi hasil terendah.Bagian mezanin berada di antara bagian ekuitas dan bagian senior dalam hal kualitas kredit dan hasil.

Pertimbangan Khusus

Subjek sekuritas berbasis mortgage dan kewajiban hutang yang dijaminkan tidak dapat muncul tanpa mengacu pada krisis keuangan tahun 2008 , yang sebagian besar disebabkan oleh jatuhnya nilai sekuritas berbasis mortgage yang didukung oleh subprime mortgages.

Gelembung harga rumah dipicu oleh pinjaman subprime .Hipotek subprime tersebut dikemas dan dijual, untuk dikemas ulang dan dijual kembali ke institusi.Ketika gelembung mulai mengempis, pemilik rumah terpaksa gagal bayar, dan sekuritas yang memperoleh pendapatan dari pembayaran kembali pinjaman tersebut anjlok nilainya.

Krisis keuangan akhirnya mereda, dan pada tahun 2011 pasar sekuritas berbasis mortgage telah kembali seperti keadaan normal.