Bagaimana Apple menjadi sangat besar?

Pada 2 Agustus 2018, Apple membuat sejarah dengan menjadi perusahaan publik AS pertama yang memiliki nilai $ 1 triliun, yang diukur dengan kapitalisasi pasar.  Pada Agustus 2020, perusahaan memecahkan rekor lagi dengan menjadi perusahaan AS pertama yang mencapai kapitalisasi pasar $ 2 triliun.  Apple ( AAPL ) melayang tepat di bawah level tersebut pada awal Oktober 2020.

Sejak 2010, Apple telah menjadi salah satu perusahaan paling berharga di dunia.  Itu tetap di atau dekat puncak selama bertahun-tahun setelah itu.  Alasan Apple sangat dihargai sederhana di permukaan: perusahaan membuat produk populer dengan margin yang besar. Namun, pembaca yang penasaran yang menggali lebih dalam akan menemukan kesalahan, CEO yang digulingkan, dan banyak lagi. Di artikel ini, kita akan melihat kisah di balik kesuksesan Apple.

Apa Apple menjadi sangat besar?

  • Steve Jobs dan Steve Wozniak mendirikan Apple pada tahun 1977, pertama kali memperkenalkan Apple I dan kemudian Apple II.
  • Apple go public pada tahun 1980, tetapi Jobs akhirnya pergi — hanya untuk kembali dengan penuh kemenangan beberapa tahun kemudian.
  • Kesuksesan Apple terletak pada visi strategis yang melampaui komputasi desktop sederhana untuk menyertakan perangkat seluler dan perangkat yang dapat dikenakan.
  • Baik kinerja dan desain adalah pendorong utama merek Apple dan kesuksesannya yang berkelanjutan.




Dari Apple I hingga Steve Jobs 2.0

Memahami mengapa Apple menjadi begitu sukses membutuhkan melihat kembali ke asal dan sejarahnya. Dari komputer Apple pertama (Apple I, yang hanya berupa motherboard tanpa monitor atau keyboard) hingga iWatch terbaru, berikut adalah ikhtisar singkat tentang kronologi produk inovatif Apple.

Apple, didirikan oleh Steve Jobs dan Steve Wozniak, memulai bisnis komputer kit dengan Apple I.  Proses produksi awal ini populer sebagai barang koleksi sekarang.Namun, ini terutama akan diingat karena membantu perusahaan mendapatkan cukup modal untuk membangun Apple II pada tahun 1977 — tahun yang sama dengan Apple resmi didirikan.  Wozniak terutama membuat kedua komputer ini, dan Jobs menangani sisi pemasaran.

Apple II mendorong pendapatan perusahaan hingga pertengahan 1980-an, meskipun perangkat kerasnya sebagian besar tetap sama. Apple mencoba pembaruan seperti Apple III dan Apple Lisa, tetapi gagal secara komersial. Meskipun Apple II masih menjual, Apple sebagai sebuah perusahaan mengalami masalah ketika tahun 1980-an dimulai.

Rilis tahun 1984 dari Macintosh merupakan lompatan maju bagi Apple.Namun, pada tahun-tahun sela antara Apple II dan Macintosh, IBM berhasil menyusul.Pendapatan yang mengecewakan dari Macintosh dan perebutan kendali internal membuat dewan Apple memberhentikan Jobs demi John Sculley (beberapa sumber mengatakan Jobs memutuskan untuk pergi).


Bagaimanapun, Jobs bekerja di NeXT Inc. setelah meninggalkan Apple. Di bawah Sculley, Apple mulai mengembangkan lini produknya.

Sculley menjabat sebagai CEO Apple hingga 1993.  Selama tahun-tahun itu, Apple menikmati pertumbuhan yang kuat. Ini menciptakan produk baru, termasuk printer laser, Macintosh Portable, PowerBooks, Newton, dan banyak lagi. Produk Apple terus terjual dengan harga premium, sehingga marginnya sangat besar bagi Apple dan memberikan hasil keuangan yang kuat. Namun, selama periode yang sama, komputer murah yang menjalankan Windows melayani pasar menengah yang jauh lebih besar, sementara Windows juga mendapat manfaat dari prosesor Intel yang kuat. Sebagai perbandingan, Apple sepertinya mengulur waktu.

Dua CEO, Michael Spindler dan Gil Amelio, gagal membalikkan keadaan melawan penyebaran sistem yang tanpa henti yang menjalankan sistem operasi Microsoft.  Sistem operasi baru Microsoft, Windows, menjadi standar industri, dan Apple Macintosh menunjukkan tanda-tanda usia. Amelio akhirnya mulai menangani beberapa masalah ini dengan membeli NeXT Inc. — perusahaan yang dijalankan oleh pendiri Apple, Steve Jobs .

CEO Second Chance

Sejak Macintosh dan seterusnya, Apple telah menjadi cerminan atau reaksi terhadap Steve Jobs. Di Macintosh, Apple mencoba menciptakan sebuah mesin yang membuat komputasi menjadi sederhana dan menyenangkan. Secara khusus, Jobs berupaya menciptakan pengalaman pengguna yang akan meyakinkan semua orang untuk membeli Mac.

Jobs percaya bahwa produk yang benar-benar revolusioner tidak dapat bergantung pada kebutuhan dan keinginan pelanggan. Dia mengira pelanggan tidak dapat memahami nilai suatu produk sampai mereka benar-benar menggunakannya. Sayangnya, Jobs berada di depan waktunya pada tahun 1985 — tepatnya 12 tahun lebih cepat dari masanya.

Ketika Jobs menggulingkan Amelio dan mengambil kendali Apple sekali lagi pada tahun 1997, perangkat keras tersebut telah mengejar visinya untuk semua hal digital. Dia meluncurkan iMac dengan kampanye pemasaran yang kuat yang menampilkan slogan “Think Different”. Meskipun Jobs sering diberi penghargaan karena menghabiskan uang dan waktu untuk pemasaran, pemasaran dan pencitraan merek yang sangat baik selalu menjadi kunci pertumbuhan Apple. Perbedaan nyata antara iMac dan semua produk sebelumnya adalah keindahan dan desainnya.

Itu bukan pengaturan menara dan monitor seperti setiap PC lain di pasar. IMac hampir tampak seperti helm pembalap yang difoto dengan kecepatan tinggi, keburaman warna-warni menyapu dari layar. Pada tahun 1998, iMac adalah mesin yang paling estetis di pasaran. Itu adalah komputer yang tidak diketahui siapa pun sampai mereka melihatnya. Itu elegan dan, berkat peningkatan OS, itu mudah digunakan.

IEcosystem

IMac baru saja dimulai saat Apple merilis serangkaian produk populer yang mencerminkan fokus baru pada keanggunan dan pengalaman pengguna. Ini termasuk iBook, iPod, iPhone, MacBook Air, dan iPad. IPod menjadi pembunuh kategori dalam pemutar MP3, dan iPhone pada dasarnya diluncurkan dan kemudian mendominasi pasar telepon pintar. IPad kemudian entah bagaimana meyakinkan jutaan orang bahwa mereka membutuhkan layar lain untuk mengonsumsi konten.

Semua perangkat ini dianggap lebih baik dalam kualitas — dan tentunya dalam desain — daripada produk pesaing. Jobs tidak kenal lelah pada desain dan mengindoktrinasi seluruh budaya Apple ke dalam seni desain.

Hal lain yang dia bawa kembali ke Apple dalam masa jabatan keduanya adalah kemudahan penggunaan. Setelah beberapa menit menggunakan roda di iPod atau mengetuk ikon di iPad, bentuk kontrol baru ini menjadi bagian dari kesederhanaan yang membuat Apple menarik. Kini setiap update produk dari Apple dinantikan oleh media dan masyarakat umum, selain para penggemar yang dimiliki perusahaan sejak awal.

Lebih penting lagi, semua produk ini memindahkan Apple ke model bisnis baru dalam menciptakan ekosistem perangkat keras, perangkat lunak, dan konten yang ketat. Apple tidak membuat iTunes menjadi program sederhana bagi pengguna untuk mentransfer MP3 ke iPod, seperti yang terjadi pada banyak penawaran produsen lain. Alih-alih, perusahaan menyerang konsep album dengan memecahnya menjadi lagu-lagu yang akan dijual secara individual dengan sebagian kecil dari harga keseluruhan album.

Proses yang sama terjadi dengan perangkat lunak. Banyak fungsi komputer yang populer dapat dilakukan di perangkat seluler Apple menggunakan aplikasi yang sudah dilucuti — tersedia, tentu saja, di App Store Apple.

Menjadi penggerak besar pertama di banyak pasar ini, Apple membangun stadion dan menetapkan aturan untuk permainan tersebut. Saat Anda membayar buku, film, app, atau musik di perangkat Apple, Apple mendapat potongan. Tentu saja, bisnis ini tidak menghasilkan pendapatan sebanyak menjual iPhone atau iPad, di mana markupnya jauh lebih murah hati.

Konon, konten yang Anda beli melalui Apple-lah yang mengunci banyak orang untuk membeli Apple lagi ketika i-device mereka menjadi tua. Jadi, bagian konten dari ekosistem bermanfaat bagi Apple dalam jangka pendek dan jangka panjang. Setelah Anda bermigrasi ke Apple karena desain atau kesederhanaannya, integrasi dengan kontenlah yang membuat Anda tetap di sana.

Era Pasca-Pekerjaan

Steve Jobs meninggal pada tahun 2011 karena kanker pankreas.  Menjabat sebagai CEO hingga sesaat sebelum kematiannya, Steve Jobs menyerahkan kendali perusahaan kepada Tim Cook.  Namun, era pasca-Pekerjaan di Apple telah sukses dalam banyak hal. Apple terus menjadi perusahaan teknologi yang dominan dalam pangsa pasar dan harga saham.

Beberapa analis merasa bahwa tanpa Jobs sebagai kekuatan kreatif, Apple hanya menjadi iteratif dalam rilis teknologinya daripada transformatif. Rilis utama dari era pasca-Pekerjaan adalah Apple Watch. Perusahaan juga menciptakan perangkat Apple TV dan meluncurkan layanan streaming video-on-demand Apple TV + untuk menyertainya.

Dengan tidak adanya produk baru yang inovatif, Apple sangat bergantung pada siklus produksi iPhone untuk mendukung kesuksesan finansialnya. Kritikus mengatakan bahwa tanpa Steve Jobs sebagai pemimpin, Apple telah kehilangan keunggulan inovatifnya dalam beberapa tahun terakhir dan menggunakan mereknya untuk mendorong penjualan .

Perusahaan masih menghasilkan beberapa produk terbaik dengan ekosistem paling terintegrasi. Namun, kesenjangan antara Apple dan pesaing seperti Samsung dan Google tidak lagi terlihat seperti dulu. Memang, perusahaan seperti Samsung semakin siap untuk memimpin dalam hal inovasi produk di beberapa kategori.

Apple di tahun 20-an

Kapitalisasi pasar Apple mencapai level tertinggi baru pada tahun 2020, karena perusahaan menikmati beberapa kesuksesan dan menetapkan tujuan baru untuk masa depan.Pendapatan perusahaan dari teknologi yang dapat dikenakan, seperti Apple Watch, mencetak rekor baru.  Pendapatan Apple dari layanan juga naik ke rekor tertinggi selama pandemi virus korona, karena opsi pembayaran nirsentuh seperti Apple Pay menjadi lebih populer.

Apple juga mengumumkan dua perubahan besar pada Mac pada tahun 2020.  Pertama, Apple mengalihkan Mac dari prosesor Intel ke chip yang dirancang khusus. Prosesor baru Apple didasarkan pada yang digunakan di iPhone dan iPad, menjadikannya lebih hemat energi. Chip baru ini berpotensi memberi laptop Apple masa pakai baterai yang lebih lama dan daya pemrosesan yang lebih besar daripada PC.

Kedua, Apple mengubah macOS sehingga pengembang dapat menjalankan aplikasi iOS dan iPadOS di Mac tanpa modifikasi. Itu akan secara dramatis memperluas jumlah aplikasi yang tersedia di Mac dan membuatnya lebih kompetitif dengan PC.

Garis bawah

Ada kemungkinan yang cukup bagus bahwa Anda membaca artikel ini baik di perangkat Apple atau dengan perangkat di dekat Anda. Mungkin Anda melakukannya di MacBook Air sambil mendengarkan iPod touch dan sesekali melirik Apple Watch terbaru untuk mendapatkan peringatan dari iPhone Anda. Alasan di balik itu — dan di balik kesuksesan Apple — adalah karena perangkatnya indah untuk dilihat dan menyenangkan untuk digunakan. Itulah mengapa perusahaan memiliki merek yang kuat dan valuasi saham yang tinggi .

Pemasaran membantu, dan kegilaan media serta penggemar tidak pernah merugikan. Namun, kualitas produklah yang mendorong kesuksesan Apple. Tambahkan pada iEcosystem ini yang membuat lebih mudah untuk tetap bersama Apple daripada mencoba sesuatu yang baru, dan Anda memiliki perusahaan dengan apa yang disebut Warren Buffett sebagai parit ekonomi. Tidak mengherankan jika Buffett berinvestasi besar-besaran di Apple .