Kategori Pembunuh

24 Maret 2021 23:51

Spread the love

Apa Kategori Pembunuh?

Pembunuh kategori adalah toko ritel besar yang sangat kompetitif sehingga mendominasi kategori produknya dan membuat pedagang yang kurang produktif dan sangat terspesialisasi keluar dari bisnis.

Memahami Pembunuh Kategori

Pembunuh kategori terutama mencapai keunggulan kompetitif mereka yang sangat besar, dengan memiliki pilihan barang dagangan yang lebih besar dan lebih dalam dibandingkan dengan toko kecil dan independen. Nomor barang dagangan tersebut memungkinkan pembunuh kategori menjadi hemat biaya dan menjual produk mereka dengan harga yang sangat rendah sehingga toko lain tidak dapat bersaing dengan mereka. Contoh dari toko super pembunuh kategori adalah Home Depot, yang memiliki luas hampir tujuh kali luas dan inventaris toko perangkat keras lokal dan menawarkan lebih banyak pilihan dalam variasi produk.

Charlie Lazarus, pendiri Toys R Us, umumnya dikreditkan dengan penemuan konsep pembunuh kategori. Penjual Buku Barnes & Noble, pengecer elektronik Best Buy dan toko produk dan perabot rumah tangga Bed Bath & Beyond adalah contoh lain dari superstore jenis ini.

Meskipun tampaknya tidak dapat diatasi, pembunuh kategori bukannya tidak terkalahkan. Ini terutama dapat terjadi jika mereka salah kelola atau gagal mengikuti perkembangan zaman. Toys R Us, yang memelopori konsep dan mengajukan pailit pada September 2017, adalah contohnya.

Poin Penting

  • Pembunuh kategori biasanya mendominasi kategori produk dengan menawarkan harga rendah dan pilihan produk yang luas.
  • Mereka berkembang biak selama 1980-an dan 1990-an tetapi jatuh di pinggir jalan karena pengecer online menjadi pusat perhatian pada dekade berikutnya.
  • Toys R Us, pelopor di antara pembunuh kategori, mengajukan pailit pada 2017.
  • Generasi baru pembunuh kategori online, yang berfokus pada kenyamanan dan dukungan purna jual selain harga, telah muncul dalam beberapa tahun terakhir.

Kategori Pembunuh dan Persaingan

Saat Toys R Us didirikan pada tahun 1948, masa kejayaan para pembunuh kategori terjadi selama tahun 1980-an dan 1990-an. Saat itulah pembunuh kategori berkembang biak di seluruh negeri. Borders, toko buku yang sekarang tidak lagi beroperasi, membuka toko dengan tarif satu setiap sembilan hari pada tahun 1997. Barnes & Noble bahkan lebih agresif, membuka satu toko setiap empat atau lima hari. Pengecer produk kantor Staples membuka dua toko seminggu sementara Home Depot, yang melaporkan keuntungan besar di awal tahun, membuka tiga toko dalam seminggu. Penawaran di toko ini melampaui produk dan pengalaman yang digabungkan, lengkap dengan hiburan dan promosi mewah serta demonstrasi teknologi terbaru.

Namun, dalam dekade berikutnya, nasib para pembunuh kategori ini terurai. Beberapa menyatakan bangkrut, yang lain tutup, dan yang lain mulai melaporkan kerugian besar. Kondisi suram mereka disebabkan oleh beberapa faktor.

Salah satunya adalah dominasi Walmart yang terus berlanjut sebagai pengecer diskon nasional yang besar. Raksasa yang berbasis di Arkansas tidak hanya memakan pangsa pasar toko independen tetapi juga pengecer seperti Toys R Us.

Lain adalah kebangkitan perusahaan e-commerce seperti Amazon. Mereka menawarkan harga rendah, one-stop shopping, dan kenyamanan belanja online, menghancurkan ekonomi pengeluaran tinggi dari pengecer besar. Best Buy , meskipun tidak memiliki pesaing fisik, telah berjuang untuk menemukan kembali dirinya sendiri melawan perambahan pasar Amazon. Bahkan Walmart menemukan bahwa sebagian besar toko supernya menjadi tidak menguntungkan.

Namun, beberapa pembunuh kategori kotak besar mungkin belum dapat mempertahankan ekonomi kategori mereka, jika mereka dapat menciptakan pengalaman berbelanja yang menarik. Untuk melakukan itu, mereka perlu menggabungkan kepuasan instan, penjualan yang dipersonalisasi, variasi unik, dan pengalaman ruang pamer sensoris yang berbatasan dengan hiburan. Mereka mungkin juga perlu mengurangi ukuran tokonya untuk mempertahankan fleksibilitas maksimum, serta menggabungkan klik dengan bata mereka, seperti yang dilakukan Walmart sekarang.

Jenis pembunuh kategori baru juga muncul secara online. Situs semacam itu biasanya mengkhususkan diri dalam menawarkan kategori produk tertentu pada titik harga yang berbeda. Misalnya, Warby Parker mengkhususkan diri dalam ritel kacamata resep dan kacamata hitam. Casper, startup online lainnya, mengkhususkan diri dalam menjual berbagai jenis kasur sementara Harry’s dan Dollar Shave Club menawarkan produk cukur.

Startup ini dibangun di atas model bisnis yang berbeda dibandingkan dengan pembunuh kategori sebelumnya, yang terutama berkompetisi pada harga. Generasi baru bisnis online tidak hanya bersaing dalam harga tetapi juga dalam kenyamanan pembelian dan dukungan purna jual.