Biaya prabayar


Apa Biaya prabayar?

Biaya prabayar adalah jenis aset di neraca yang dihasilkan dari bisnis yang melakukan pembayaran di muka untuk barang atau jasa yang akan diterima di masa depan. Biaya dibayar dimuka pada awalnya dicatat sebagai aset, tetapi nilainya dibebankan seiring waktu ke dalam laporan laba rugi. Tidak seperti biaya konvensional, bisnis akan menerima sesuatu yang berharga dari biaya dibayar dimuka selama beberapa periode akuntansi .


Memahami Biaya Dibayar di Muka

Perusahaan melakukan pembayaran di muka untuk barang atau jasa seperti peralatan kantor yang disewa atau perlindungan asuransi yang memberikan manfaat berkelanjutan dari waktu ke waktu. Barang atau jasa seperti ini tidak dapat segera dibebankan karena biaya tersebut tidak akan sejalan dengan manfaat yang timbul dari waktu ke waktu dari penggunaan aset.

Menurut prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP), biaya harus dicatat dalam periode akuntansi yang sama dengan manfaat yang dihasilkan dari aset terkait.  Misalnya, jika mesin fotokopi besar disewa oleh sebuah perusahaan untuk jangka waktu 12 bulan, perusahaan tersebut mendapatkan keuntungan dari penggunaannya selama jangka waktu penuh. Pencatatan pembayaran di muka yang dilakukan untuk sewa sebagai biaya di bulan pertama tidak akan mencocokkan biaya dengan pendapatan yang dihasilkan dari penggunaannya secara memadai. Oleh karena itu, ini harus dicatat sebagai biaya dibayar dimuka dan dialokasikan untuk biaya selama dua belas bulan penuh.

Entri jurnal yang mengakui biaya yang terkait dengan prabayar yang tercatat sebelumnya disebut jurnal penyesuaian. Mereka tidak mencatat transaksi bisnis baru tetapi hanya menyesuaikan transaksi yang tercatat sebelumnya. Ayat jurnal penyesuaian untuk biaya dibayar di muka diperlukan untuk memastikan bahwa biaya diakui pada periode terjadinya.

Karena sifat barang dan jasa tertentu, biaya prabayar akan selalu ada. Misalnya, asuransi adalah biaya prabayar karena tujuan pembelian asuransi adalah untuk membeli perlindungan proaktif jika terjadi sesuatu yang tidak menguntungkan di masa depan. Jelas, tidak ada perusahaan asuransi yang akan menjual asuransi yang mencakup peristiwa yang tidak menguntungkan setelah kejadian tersebut, sehingga biaya asuransi harus dibayar di muka oleh bisnis.

Contoh Biaya Dibayar di Muka

Misalnya, anggap Perusahaan ABC membeli asuransi untuk periode 12 bulan mendatang. Ini membayar $ 120.000 di muka untuk polis asuransi. Perusahaan ABC pada awalnya akan membukukan $ 120.000 penuh sebagai debit ke asuransi prabayar , aset di neraca, dan kredit ke uang tunai. Setiap bulan, jurnal penyesuaian akan dibuat untuk biaya $ 10.000 (1/12 dari jumlah prabayar) ke laporan laba rugi melalui kredit ke asuransi prabayar dan debit ke biaya asuransi. Pada bulan ke-12, $ 10.000 terakhir akan dibebankan sepenuhnya dan akun prabayar akan menjadi nol.