Sarang telur

Apa Sarang telur?

Telur sarang adalah sejumlah besar uang atau aset lain yang telah disimpan atau diinvestasikan untuk tujuan tertentu. Aset semacam itu umumnya ditujukan untuk tujuan jangka panjang, yang paling umum adalah pensiun, membeli rumah, dan pendidikan.

Istilah ini juga dapat merujuk pada uang yang disisihkan sebagai cadangan untuk menangani keadaan darurat yang tidak terduga seperti masalah medis atau perbaikan rumah yang mendesak. “Telur sarang” telah digunakan untuk merujuk pada tabungan sejak akhir abad ke-17. Istilah ini diyakini berasal dari taktik peternak unggas yang menempatkan telur — baik asli maupun palsu — di sarang ayam untuk mendorong mereka bertelur lebih banyak, yang berarti lebih banyak pendapatan bagi para peternak tersebut.

Nest Eggs Dijelaskan

Tujuan utama investasi sarang telur umumnya adalah untuk melestarikan modal, karena ini merupakan dana yang telah terkumpul dalam waktu yang cukup lama. Namun, portofolio juga harus memiliki komponen pertumbuhan untuk mengimbangi pengaruh inflasi dari waktu ke waktu. Telur sarang biasanya harus diinvestasikan dalam instrumen yang relatif konservatif seperti sertifikat deposito, obligasi, dan chip biru pembayaran dividen. Alokasi yang tepat dari sekuritas ini dalam sarang telur harus didasarkan pada prinsip alokasi aset serta toleransi risiko investor, jangka waktu, dan tujuan investasi.


Poin Penting

  • Telur sarang adalah sejumlah besar uang atau aset lain yang telah disimpan atau diinvestasikan untuk tujuan tertentu.
  • Aset semacam itu umumnya ditujukan untuk tujuan jangka panjang, yang paling umum adalah pensiun, membeli rumah, dan pendidikan.
  • Sarang telur biasanya harus diinvestasikan dalam instrumen yang relatif konservatif seperti sertifikat deposito, obligasi, dan chip biru pembayaran dividen.

Merupakan kebodohan untuk menginvestasikan hasil telur sarang dalam investasi volatil tertentu dengan harapan mencapai tingkat pengembalian yang tinggi. Investasi ini termasuk komoditas, saham kecil, dan mata uang karena volatilitas yang melekat membuatnya kurang cocok untuk investasi konservatif .

Pentingnya Telur Sarang

Selama bertahun-tahun, tujuan umum bagi individu adalah untuk menghemat setidaknya $ 1 juta agar dapat hidup nyaman di masa pensiun. Mencapai jumlah itu, secara teori, memungkinkan individu untuk menopang diri mereka sendiri dari pendapatan investasi pensiun yang dihasilkan setiap tahun. Namun, berdasarkan inflasi tahunan, ukuran ideal telur sarang terus meningkat seiring dengan berkurangnya daya beli dolar.


Referensi cepat

Sarang telur biasanya harus diinvestasikan dalam instrumen yang relatif konservatif seperti sertifikat deposito, obligasi, dan chip biru pembayaran dividen.

Selain uang tunai dan sekuritas, aset lain yang diharapkan tumbuh nilainya dan menghasilkan laba atas investasi yang positif dari waktu ke waktu mungkin menjadi bagian dari sarang telur. Karya seni berharga dan barang koleksi langka lainnya dapat disimpan sebagai aset untuk dihargai dan kemudian mungkin dijual untuk memberikan uang tunai bagi masa pensiun.

Real estate di lokasi utama yang juga dimiliki dengan harapan nilai properti meningkat juga bisa menjadi bagian dari sarang telur. Bahkan jika mereka tidak mengembangkan properti itu sendiri, pemilik tanah mungkin tetap memegang real estat dengan mengantisipasi nilainya akan meningkat dan bahwa pembeli akan menawarkan pengembalian yang mereka cari. Hasil penjualan kemudian bisa digunakan untuk masa pensiun mereka.