Auditor Internal (IA)

Apa ?

Auditor internal (IA) adalah profesional terlatih yang dipekerjakan oleh perusahaan untuk memberikan evaluasi independen dan obyektif atas aktivitas bisnis keuangan dan operasional , termasuk tata kelola perusahaan. Mereka bertugas memastikan bahwa perusahaan mematuhi hukum dan peraturan, mengikuti prosedur yang tepat, dan berfungsi seefisien mungkin.

Poin Penting

  • Auditor internal (IA) adalah seorang profesional terlatih yang bertugas memberikan evaluasi independen dan obyektif atas kegiatan bisnis keuangan dan operasional perusahaan.
  • Mereka dipekerjakan untuk memastikan bahwa perusahaan mengikuti prosedur dan fungsi yang tepat secara efisien.
  • Laporan akhir disajikan kepada manajemen senior dan dapat mencakup rekomendasi.

Memahami Auditor Internal (IA)

Tugas utama auditor internal (IA) adalah mengidentifikasi masalah dan memperbaikinya sebelum ditemukan selama audit eksternal oleh perusahaan luar atau badan pengatur, seperti Komisi  Sekuritas dan Bursa  (SEC). Salah satu peran SEC adalah mengatur bagaimana perusahaan melaporkan laporan keuangan mereka untuk membantu memastikan bahwa investor memiliki akses ke semua informasi yang diperlukan sebelum berinvestasi.

Audit internal umumnya melakukan tiga tugas yang diuraikan di bawah ini.

  • Menilai setiap risiko dan pengendalian internal dalam perusahaan
  • Pastikan bahwa perusahaan dan karyawannya mematuhi undang-undang dan peraturan federal dan negara bagian
  • Memberikan saran tentang apa yang perlu dilakukan untuk memperbaiki audit yang gagal atau masalah yang diidentifikasi sebagai masalah selama audit

Proses Audit Internal

Untuk mencapai tujuan ini, auditor internal biasanya akan melakukan banyak tugas, termasuk memeriksa inventaris , data keuangan, penganggaran dan praktik akuntansi, serta membuat penilaian risiko untuk setiap departemen. Catatan terperinci diambil, wawancara dengan karyawan dilakukan, jadwal kerja diawasi, aset fisik  diverifikasi, dan laporan keuangan diteliti untuk menghilangkan kesalahan atau kepalsuan yang berpotensi merusak dan menemukan cara untuk meningkatkan produktivitas.

Setelah auditor internal menyelesaikan pemeriksaan, temuannya disajikan dalam laporan resmi. Laporan audit menjelaskan bagaimana audit dilakukan, apa yang ditemukan dan, jika perlu, saran untuk perbaikan apa yang dapat dilakukan. Biasanya disajikan kepada eksekutif senior di perusahaan. Jika perubahan direkomendasikan, biasanya auditor internal diminta untuk menyelesaikan audit tindak lanjut untuk menentukan seberapa baik perubahan yang disarankan telah dilaksanakan.

Perusahaan publik yang dikelola dengan baik juga melakukan audit internal untuk memastikan bahwa perusahaan mematuhi peraturan federal dan negara bagian, termasuk yang diamanatkan oleh SEC. Namun, perusahaan juga harus memastikan bahwa praktik akuntansi mereka mengikuti pedoman akuntansi seperti yang ditetapkan oleh  Prinsip Akuntansi yang Diterima Secara Umum (GAAP).

Persyaratan Auditor Internal

The  situs webnya , IIA mendefinisikan audit internal sebagai: “kegiatan jaminan dan konsultasi yang independen dan obyektif yang dirancang untuk menambah nilai dan meningkatkan operasi organisasi. Ini membantu organisasi mencapai tujuannya dengan membawa pendekatan yang sistematis dan disiplin untuk mengevaluasi dan meningkatkan efektivitas manajemen risiko , pengendalian , dan proses tata kelola. “

Auditor Internal vs. Auditor Eksternal

Terkadang peran auditor internal dan eksternal bisa membingungkan. Perbedaan utama antara keduanya adalah auditor internal (IA) bekerja atas nama manajemen perusahaan. Auditor internal dipekerjakan oleh perusahaan, sedangkan auditor eksternal ditunjuk berdasarkan suara pemegang saham .

Auditor internal dipekerjakan untuk mendidik manajemen dan staf tentang bagaimana bisnis dapat berfungsi lebih baik. Auditor eksternal, di sisi lain, tidak memiliki kewajiban seperti itu. Mereka bertanggung jawab untuk meninjau laporan keuangan untuk memastikan bahwa mereka akurat dan sesuai dengan GAAP. Temuan mereka kemudian dilaporkan kembali kepada pemegang saham, bukan ke manajemen.

Menurut Association of Certified Fraud Examiners, peran auditor eksternal adalah untuk: “memeriksa catatan akuntansi klien dan menyatakan pendapat apakah laporan keuangan disajikan secara wajar sesuai dengan standar akuntansi entitas yang berlaku, seperti Umumnya Prinsip Akuntansi yang Diterima (GAAP) atau Standar Pelaporan Keuangan Internasional (IFRS).Mereka harus menegaskan apakah laporan keuangan bebas dari salah saji material, baik karena kesalahan atau penipuan. “ 

Merupakan persyaratan hukum untuk semua laporan keuangan dari perusahaan publik untuk diaudit oleh akuntan pihak ketiga, sesuai dengan Securities Act of 1933 dan Securities Exchange Act of 1934 .34 

Manfaat Auditor Internal (IA)

Banyak perusahaan memilih untuk mempekerjakan auditor internal, meskipun tidak diwajibkan secara hukum untuk melakukannya. Audit internal yang kuat dipandang sebagai cara utama untuk memperbaiki masalah dengan cepat, menjaga reputasi yang baik, dan mencegah pemborosan uang. Laporan yang diajukan oleh auditor internal (IA) dapat membantu perusahaan menjadi makmur dan beroperasi dengan efisiensi maksimum. Karena alasan ini, banyak eksekutif memandangnya sebagai pengeluaran yang diperlukan.

Banyak perusahaan memilih untuk mempekerjakan auditor internal, meskipun tidak diwajibkan secara hukum untuk melakukannya. Audit internal yang kuat dipandang sebagai cara utama untuk memperbaiki masalah dengan cepat, menjaga reputasi yang baik, dan mencegah pemborosan uang. Laporan yang diajukan oleh auditor internal (IA) dapat membantu perusahaan menjadi makmur dan beroperasi dengan efisiensi maksimum. Auditor internal juga mengatur perusahaan untuk sukses ketika audit eksternal tahunan dilakukan. Tugas auditor internal pada dasarnya adalah membantu menangkap dan memperbaiki masalah sebelum auditor eksternal memiliki kesempatan untuk melakukannya. Karena alasan ini, banyak eksekutif memandangnya sebagai pengeluaran yang diperlukan.