• Tak Berkategori

Jika Anda Membeli Apple $ 100 pada tahun 2002

Stok Apple yang luar biasa telah didokumentasikan dengan baik bersama dengan sebagian besar sejarah perusahaan dan produk terobosannya. Betapa pun menakutkannya sekarang, bayangkan betapa berharganya investasi kecil di perusahaan seperti Apple beberapa tahun lalu saat ini. Hanya investasi $ 100 di saham perusahaan pada awal tahun 2002 akan tumbuh menjadi lebih dari 130 kali investasi awal pada pertengahan Oktober 2019.

Semua kutipan harga saham Apple di artikel ini adalah harga outright, bukan harga yang disesuaikan dengan dividen dan split. Pengaruh stock split dicatat dan dihitung menjadi hasil total. Tetapi pengaruh dividen, yang akan sedikit meningkatkan nilai investasi, tidak tercermin.

Apa Jika Anda Membeli Apple $ 100 pada tahun 2002?

Apple meluncurkan penawaran umum perdana (IPO) pada 12 Desember 1980, menjual 46 juta saham seharga $ 22. Saham perusahaan segera terjual habis dan menghasilkan lebih banyak modal dengan penawaran umum daripada perusahaan lain sejak Ford go public pada tahun 1956. Karena banyaknya pemegang saham, perusahaan harus mengadakan rapat pemegang saham pertama sebagai perusahaan publik di De Anza Pusat Flint Perguruan Tinggi di Cupertino. Teater ini menampung sekitar 2.300 orang.


Pendakian Bertahap menuju Keunggulan dan Keuntungan

Sangat mudah untuk melihat Apple sebagai kisah sukses yang monumental sekarang, tetapi kenyataannya adalah bahwa awal dari petualangan investasi ini tidak akan dimulai dengan terlalu baik.

Harga penutupan saham Apple untuk 2 Januari 2002, hari perdagangan pertama tahun ini, adalah $ 23,30. Membulatkan ke seluruh saham terdekat, investasi $ 100 akan mengamankan empat saham Apple.

Tetapi pada akhir tahun 2002, harga saham turun menjadi $ 14,33 per saham, yang mewakili sekitar 40% kerugian dalam hipotesis pembelian saham senilai $ 100 yang dilakukan pada awal tahun. Namun, beberapa tahun berikutnya sangat menguntungkan bagi investor Apple karena perusahaan terus maju di pasar dengan versi yang lebih maju dari iPod populernya, dan pembukaan toko iTunes pada tahun 2003. Pada akhir tahun 2004, harga saham Apple naik menjadi $ 64,40 per saham, membuat investasi empat saham asli senilai $ 257,60.

Stock Split dan Pendakian Berkelanjutan

Pada bulan Februari 2005, Apple memulai pemecahan saham dua-untuk-satu, yang akan mengubah investasi awal empat saham menjadi total delapan saham. Pada tahun 2006, Apple meluncurkan MacBook Pro, produk komputer desktop Apple kedua dengan prosesor duo inti Intel. Pada tahun 2007, itu ditindaklanjuti dengan peluncuran iPhone yang sekarang terkenal, yang merevolusi industri telepon seluler. IPhone 3G mengikuti pada tahun 2008 dan pada tahun 2010 iPhone 4 diperkenalkan, bersama dengan produk lain yang akan segera menjadi sukses, iPad.


Harga penutupan saham pada akhir tahun 2005 adalah $ 71,89, memberikan nilai total delapan saham sebesar $ 575,12. Dua tahun kemudian, harga penutupan tahun 2007 adalah $ 198.08, membuat investasi hipotetis bernilai $ 1.584,64. Saham menderita sekitar retracement downside sekitar 50% pada tahun 2008, menutup tahun pada $ 85,35 per saham. Namun, pada tahun 2009 saham Apple melanjutkan tren naik jangka panjangnya, dan ditutup pada 2010 pada $ 46,08 per saham, yang dikalikan dengan delapan saham, sama dengan $ 368,64. Investor mungkin tergoda untuk menjual pada saat itu, karena telah melipatgandakan investasi awal mereka lebih dari tiga kali lipat. Tapi itu akan menjadi kesalahan jangka pendek, karena ada lebih banyak keberuntungan bagi pemegang saham Apple.

Split lainnya dan Uptrend Curam

Status Apple sebagai perusahaan terkemuka di sektor teknologi hanya meningkat dan kokoh dalam dekade terakhir karena perusahaan secara teratur memperkenalkan versi baru dan lebih baik dari iPhone dan iPad dan meluncurkan Apple Watch.

Saham Apple memulai tren naik tajam antara pertengahan 2010 dan 2015. Selama periode ini, saham hanya mengalami satu koreksi turun besar yang diperpanjang dari akhir 2012 hingga pertengahan 2013 ketika harga saham menelusuri kembali dari $ 100,01 pada 17 September 2012, turun ke $ 56,65 saham pada 24 Juni 2013. Setelah retracement korektif, saham melanjutkan tren naik yang lebih tajam, yang bertahan hingga paruh pertama 2015.

Pada bulan Juni 2014, Apple melakukan pemecahan tujuh untuk satu saham, sehingga pada saat itu, delapan saham akan menjadi 56, yang dijual dengan harga $ 93,70 per saham segera setelah pemisahan. Itu akan membuat investasi hipotetis bernilai $ 5.247,20. Ketika harga saham mencapai harga penutupan tertinggi 2015 sebesar $ 133,00 per saham, 56 saham bernilai $ 7.448. Pergerakan harga selanjutnya melihat saham Apple dalam koreksi sisi bawah lainnya.

Pada 16 Oktober 2019, Apple ditutup pada $ 235,67. Dikalikan dengan 56 saham, nilai totalnya adalah $ 13.197,52. Itu bukan pengembalian yang buruk atas investasi $ 100.

Bagaimana Tampilan Saham Apple Sekarang?

Ke depannya, Apple masih menjadi perusahaan harga / pendapatan  (P / E) 19,31. Angka laba atas aset (ROA) dan laba atas ekuitas (ROE) Apple juga jauh di atas rata-rata.

Cara Mengambil Gigitan dari Apple

Karena saham Apple memiliki harga premium, mungkin tidak layak bagi sebagian besar investor ritel untuk membeli saham perusahaan secara langsung. Tetapi itu tidak berarti Anda tidak dapat mengambil bagian dalam aksi tersebut. Bagaimanapun, ini adalah salah satu merek paling terkenal di dunia.

Pertimbangkan untuk berinvestasi dalam reksa dana atau ETF yang memiliki posisi di Apple. Tidak seperti reksa dana, ETF tidak memerlukan investasi minimum dan banyak yang bebas komisi dan / atau biaya. Tetapi jika Anda benar-benar ingin membeli saham aktual di perusahaan, pertimbangkan untuk menyisihkan minimum di akun pialang Anda dan beli saham pecahan. Anda dapat membeli sedikit demi sedikit sampai Anda mendapatkan seluruh saham.

Garis bawah

Meskipun tentunya akan luar biasa untuk memperoleh saham Apple hanya dengan sedikit di atas $ 20 per saham, itu tidak berarti saham tersebut sekarang juga tidak layak dibeli dengan harga hanya di bawah $ 200 per saham. Keuangan Apple terlihat kuat secara keseluruhan, dan perusahaan memiliki lebih dari sekadar kemampuannya untuk memperkenalkan produk berkualitas dan menang di pasar. Oleh karena itu, investor sebaiknya mempertimbangkan untuk membeli Apple untuk pengembalian investasi di masa mendatang.