Asuransi pemilik rumah


Apa Asuransi pemilik rumah?

Asuransi pemilik rumah adalah bentuk asuransi properti yang mencakup kerugian dan kerusakan tempat tinggal seseorang, bersama dengan perabotan dan aset lain di rumah. Asuransi pemilik rumah juga memberikan perlindungan pertanggungjawaban terhadap kecelakaan di rumah atau di properti.


Poin Penting

  • Asuransi pemilik rumah adalah bentuk asuransi properti yang mencakup kerugian dan kerusakan rumah dan aset individu di rumah. 
  • Polis tersebut biasanya mencakup kerusakan interior, kerusakan eksterior, kehilangan atau kerusakan aset pribadi, dan cedera yang timbul saat berada di properti.
  • Setiap polis asuransi pemilik rumah memiliki batas kewajiban, yang menentukan jumlah pertanggungan yang diasuransikan jika terjadi insiden yang tidak menguntungkan.
  • Asuransi pemilik rumah tidak boleh disamakan dengan jaminan rumah atau asuransi hipotek. 

Memahami Asuransi Pemilik Rumah

Polis asuransi pemilik rumah biasanya mencakup empat jenis insiden pada properti yang diasuransikan: kerusakan interior, kerusakan eksterior, kehilangan atau kerusakan aset / barang pribadi, dan cedera yang terjadi saat berada di properti. Ketika klaim dibuat atas salah satu insiden ini, pemilik rumah akan diminta untuk membayar biaya yang dapat dikurangkan, yang pada dasarnya adalah biaya yang dikeluarkan sendiri untuk tertanggung.

Misalnya, klaim diajukan kepada perusahaan asuransi untuk kerusakan air interior yang terjadi di sebuah rumah. Biaya untuk mengembalikan properti ke kondisi layak huni diperkirakan oleh pengatur klaim sebesar $ 10.000. Jika klaim disetujui, pemilik rumah diberi tahu tentang jumlah pengurangan mereka, katakanlah $ 4.000, sesuai dengan perjanjian polis yang dibuat. Perusahaan asuransi akan mengeluarkan pembayaran biaya berlebih, dalam hal ini, $ 6.000. Semakin tinggi deductible pada kontrak asuransi, semakin rendah premi bulanan atau tahunan pada polis asuransi pemilik rumah.

Setiap polis asuransi pemilik rumah memiliki batas kewajiban , yang menentukan jumlah pertanggungan yang diasuransikan jika terjadi insiden yang tidak menguntungkan. Batas standar biasanya ditetapkan sebesar $ 100.000, tetapi pemegang polis dapat memilih batas yang lebih tinggi. Dalam hal klaim dibuat, batas tanggung jawab menetapkan persentase jumlah pertanggungan yang akan digunakan untuk mengganti atau memperbaiki kerusakan pada struktur properti, barang-barang pribadi, dan biaya untuk tinggal di tempat lain selama properti itu dikerjakan.

Tindakan perang atau tindakan Tuhan seperti gempa bumi atau banjir biasanya dikecualikan dari polis asuransi pemilik rumah standar. Pemilik rumah yang tinggal di daerah yang rawan bencana alam ini mungkin perlu mendapatkan perlindungan khusus untuk mengasuransikan properti mereka dari banjir atau gempa bumi. Namun, sebagian besar polis asuransi pemilik rumah mencakup peristiwa seperti badai dan tornado.

Asuransi dan Hipotek Pemilik Rumah

Saat mengajukan hipotek , pemilik rumah biasanya diharuskan memberikan bukti asuransi pada properti sebelum lembaga keuangan akan meminjamkan dana. Asuransi properti dapat diperoleh secara terpisah atau oleh bank pemberi pinjaman. Pemilik rumah yang lebih memilih untuk mendapatkan polis asuransi sendiri dapat membandingkan beberapa penawaran dan memilih paket yang paling sesuai dengan kebutuhan mereka. Jika pemilik rumah tidak memiliki properti yang dilindungi dari kehilangan atau kerusakan, bank dapat memperolehnya untuk mereka dengan biaya tambahan.

Pembayaran yang dilakukan terhadap polis asuransi pemilik rumah biasanya disertakan dalam pembayaran bulanan hipotek pemilik rumah. Bank pemberi pinjaman yang menerima pembayaran mengalokasikan porsi pertanggungan asuransi ke rekening penampungan. Setelah tagihan asuransi jatuh tempo, jumlah yang terhutang diselesaikan dari rekening escrow ini.

Asuransi Pemilik Rumah vs. Garansi Rumah

Sementara istilahnya terdengar serupa, asuransi pemilik rumah berbeda dari jaminan rumah. Jaminan rumah adalah kontrak yang dikeluarkan untuk perbaikan atau penggantian sistem dan peralatan rumah seperti oven, pemanas air, mesin cuci / pengering, dan kolam. Kontrak ini biasanya berakhir setelah jangka waktu tertentu, biasanya 12 bulan, dan tidak wajib dibeli oleh pemilik rumah agar memenuhi syarat untuk mendapatkan hipotek. Jaminan rumah mencakup masalah dan masalah yang diakibatkan oleh perawatan yang buruk atau kerusakan yang tak terhindarkan pada barang — situasi di mana asuransi pemilik rumah tidak berlaku.

Asuransi Pemilik Rumah vs. Asuransi Hipotek

Polis asuransi pemilik rumah juga berbeda dari asuransi hipotek .Asuransi hipotek biasanya diwajibkan oleh bank atau perusahaan hipotek bagi pembeli rumah yang membayar uang muka kurang dari 20% dari biaya properti.Administrasi Dalam Negeri Federal juga mewajibkan mereka yang mengambil pinjaman FHA.  Ini adalah biaya tambahan yang dapat dimasukkan ke dalam pembayaran hipotek biasa, atau menjadi biaya sekaligus saat hipotek diterbitkan.

Asuransi hipotek melindungi pemberi pinjaman untuk mengambil risiko ekstra dari pembeli rumah yang tidak memenuhi persyaratan hipotek biasa. Jika pembeli gagal membayar, asuransi hipotek akan memberi kompensasi. Pada dasarnya, meskipun keduanya berhubungan dengan tempat tinggal, asuransi pemilik rumah melindungi pemilik rumah dan asuransi hipotek melindungi pemberi pinjaman hipotek.