Biaya per seribu (CPM)

Apa ?

Biaya per seribu (CPM), juga disebut biaya per mil, adalah istilah pemasaran yang digunakan untuk menunjukkan harga 1.000 tayangan iklan di satu halaman web. Jika penerbit situs web mengenakan CPM $ 2.00, itu berarti pengiklan harus membayar $ 2.00 untuk setiap 1.000 tayangan iklannya. “M” dalam CPM mewakili kata “mille”, yang merupakan bahasa Latin untuk “ribuan”.

Poin Penting

  • Biaya per seribu (CPM) adalah istilah pemasaran yang mengacu pada biaya yang dibayar pengiklan per seribu tayangan iklan di halaman web. 
  • Tayangan adalah metrik yang menghitung jumlah tampilan iklan atau interaksi penonton yang diterima iklan.
  • CPM adalah salah satu dari beberapa metode yang digunakan untuk menentukan harga iklan online; metode lain termasuk biaya per klik (BPK) dan biaya per akuisisi (BPA).
  • Kerugian menggunakan CPM termasuk salah menghitung tayangan karena tampilan duplikat, iklan yang gagal dimuat, dan penipuan iklan.

Memahami Cost Per Thousand (CPM)

Biaya per seribu (CPM) adalah metode paling umum untuk menentukan harga iklan web dalam pemasaran digital. Metode ini bergantung pada tayangan, yang merupakan metrik yang menghitung jumlah tampilan digital atau keterlibatan untuk iklan tertentu. Tayangan juga dikenal sebagai “tampilan iklan”. Pengiklan membayar pemilik situs web sejumlah biaya untuk setiap seribu tayangan iklan. Meskipun tayangan mengukur berapa kali iklan ditampilkan di situs, itu tidak mengukur apakah iklan diklik.


Rasio klik-tayang (RKT) mengukur apakah iklan diklik, mewakili persentase orang yang melihat dan mengeklik iklan tersebut. Pengiklan sering mengukur keberhasilan kampanye BPT dengan RKPT-nya, Misalnya, iklan yang menerima dua klik untuk setiap 100 tayangan memiliki RKPT 2%. Anda tidak dapat mengukur keberhasilan iklan dengan CTR saja karena iklan yang dilihat pembaca tetapi tidak diklik mungkin masih berdampak.

CPM vs. CPC dan CPA

CPM merupakan salah satu dari beberapa metode yang digunakan untuk menentukan harga iklan situs web. Model penetapan harga lain adalah biaya per klik (BPK), di mana pengiklan membayar setiap kali pengunjung situs web mengklik iklan. Biaya per klik juga dikenal sebagai bayar per klik (PPC). Biaya per akuisisi (BPA) adalah saat pengiklan hanya membayar setiap kali pengunjung situs web melakukan pembelian setelah mengeklik iklan.

Metode penetapan harga yang berbeda lebih sesuai untuk beberapa kampanye iklan daripada yang lain. CPM paling cocok untuk kampanye yang berfokus pada peningkatan kesadaran merek atau penyampaian pesan tertentu. Dalam kasus ini, RKT kurang penting, karena keterpaparan dari penempatan iklan yang mencolok di situs web lalu lintas tinggi membantu mempromosikan nama merek atau pesan perusahaan, meskipun pengunjung tidak mengeklik iklan.


Penayang situs web menyukai iklan CPM karena mereka dibayar hanya untuk menampilkan iklan.Namun, karena tarif BPS rendah — tarif $ 2,00 yang disebutkan di atas cukup standar — sebuah situs web membutuhkan lalu lintas yang kuat untuk menghasilkan uang yang layak dari iklan BPS.Tarif untukiklan media sosial, bagaimanapun, cenderung lebih tinggi.Untuk kuartal keempat tahun 2019, CPM iklan media sosial rata-rata adalah $ 6,78.

Referensi cepat

Perusahaan kurang fokus pada daya tarik massal dan lebih pada mempromosikan produk ke audiens khusus yang tertarik pada iklan BPK atau CPA karena mereka hanya perlu membayar ketika pengunjung mengklik ke situs mereka atau membeli produk yang diiklankan.

Tayangan vs. Tampilan Halaman

Jumlah tayangan iklan mungkin berbeda dari jumlah pengunjung situs web yang menampilkan iklan. Misalnya, iklan mungkin menerima penempatan di dua lokasi di situs web, seperti spanduk horizontal di bagian atas halaman dan spanduk sisi vertikal di samping teks halaman. Dalam skenario ini, pengiklan membayar dua tayangan per tampilan halaman.

Kritik Biaya Per Seribu (CPM)

Kritik terhadap CPM sering kali berasal dari tantangan dalam menghitung tayangan secara akurat. Beberapa pengiklan mempertanyakan apakah mereka ditagih secara adil. Masalah muncul terkait tampilan duplikat dari pengunjung yang sama atau bot Internet (kependekan dari “robot”) yang mengunjungi situs dan mengganggu jumlah tampilan. Selain itu, jika iklan gagal dimuat atau tidak sepenuhnya dimuat, iklan ini tidak akan dihitung sebagai tayangan. Penipuan iklan dapat terjadi ketika pemilik situs yang tidak bermoral menggunakan skrip otomatis untuk mengirim lalu lintas ke situs web dengan tujuan meningkatkan jumlah tampilan.