Metode Ladder Rantai – CLM

25 Maret 2021 0:00

Spread the love

Apa Metode Ladder Rantai – CLM?

Chain Ladder Method (CLM) adalah metode untuk menghitung persyaratan cadangan klaim dalam laporan keuangan perusahaan asuransi. Metode tangga rantai digunakan oleh perusahaan asuransi untuk memperkirakan jumlah cadangan yang harus ditetapkan untuk menutupi proyeksi klaim masa depan dengan memproyeksikan pengalaman klaim masa lalu ke masa depan. Oleh karena itu CLM hanya berfungsi ketika pola kerugian sebelumnya diasumsikan tetap ada di masa depan. Ketika klaim perusahaan asuransi saat ini mengalami perubahan karena beberapa alasan, metode tangga rantai tidak akan menghasilkan perkiraan yang akurat tanpa penyesuaian yang tepat.

Metode aktuaria ini merupakan salah satu metode cadangan yang paling populer digunakan oleh perusahaan asuransi. Metode chain ladder dapat dibandingkan dengan metode Bornhuetter-Ferguson Technique dan Expected Loss Ratio (ELR) untuk menghitung cadangan perusahaan asuransi.

Poin Penting

  • Metode tangga rantai (CLM) adalah cara yang populer di mana perusahaan asuransi memperkirakan cadangan klaim yang mereka butuhkan.
  • CLM menghitung kerugian yang terjadi tetapi tidak dilaporkan (IBNR) melalui segitiga limpasan, pohon binomial probabilistik yang berisi kerugian untuk tahun berjalan serta premi dan penaksir kerugian sebelumnya. 
  • Asumsi yang mendasari metode tangga rantai adalah bahwa pengalaman klaim di masa lalu adalah prediktor yang baik untuk hasil di masa mendatang.

Metode Tangga Rantai

Metode tangga rantai menghitung estimasi kerugian yang terjadi tetapi tidak dilaporkan (IBNR), menggunakan segitiga run-off dari kerugian yang dibayarkan dan kerugian yang terjadi, mewakili jumlah kerugian yang dibayarkan dan cadangan kasus. Perusahaan asuransi diharuskan menyisihkan sebagian dari premi yang mereka terima dari kegiatan penjaminan emisi mereka untuk membayar klaim yang mungkin diajukan di masa depan. Jumlah klaim yang diperkirakan, bersama dengan jumlah klaim yang sebenarnya dibayarkan, menentukan berapa banyak keuntungan yang akan diterbitkan perusahaan asuransi dalam dokumen keuangannya.

Segitiga limpasan (atau segitiga tunda) adalah matriks dua dimensi yang dihasilkan dengan mengumpulkan data klaim selama periode waktu tertentu. Data klaim dijalankan melalui proses stokastik untuk membuat matriks run-off setelah memungkinkan banyak derajat kebebasan.

Asumsi Utama

Pada intinya, metode tangga rantai beroperasi dengan asumsi bahwa pola aktivitas klaim di masa lalu akan terus terlihat di masa mendatang. Agar asumsi ini berlaku, data dari pengalaman kerugian masa lalu harus akurat. Beberapa faktor dapat memengaruhi keakuratan, termasuk perubahan pada penawaran produk, perubahan peraturan dan hukum, periode klaim dengan tingkat keseriusan tinggi, dan perubahan dalam proses penyelesaian klaim. Jika asumsi yang dibangun ke dalam model berbeda dari klaim yang diamati, perusahaan asuransi mungkin harus membuat penyesuaian pada model tersebut.

Membuat perkiraan bisa jadi sulit karena fluktuasi acak dalam data klaim dan kumpulan data kecil dapat mengakibatkan kesalahan perkiraan. Untuk memuluskan masalah tersebut, pihak asuransi menggabungkan kedua data klaim perusahaan dengan data dari industri pada umumnya.

Langkah-langkah Penerapan Metode Tangga Rantai

Menurut Jacqueline Friedland ” Estimating Unpaid Claims Using Basic Techniques “, tujuh langkah untuk menerapkan metode tangga rantai adalah:

  1. Kumpulkan data klaim dalam segitiga pengembangan
  2. Hitung faktor usia-ke-usia
  3. Hitung rata-rata faktor usia-ke-usia
  4. Pilih faktor pengembangan klaim
  5. Pilih faktor ekor
  6. Hitung faktor pengembangan klaim kumulatif
  7. Proyek klaim akhir

Faktor usia-ke-usia, juga disebut  faktor pengembangan kerugian  (LDF) atau rasio tautan, mewakili rasio jumlah kerugian dari satu tanggal penilaian ke tanggal lain, dan dimaksudkan untuk menangkap pola pertumbuhan kerugian dari waktu ke waktu. Faktor-faktor ini digunakan untuk memproyeksikan di mana jumlah akhir kerugian akan diselesaikan.