Akumulasi bencana

24 Maret 2021 23:50
Spread the love

Apa Akumulasi bencana?

Dalam industri asuransi, istilah “akumulasi bencana” mengacu pada klaim agregat yang perlu dibayar jika satu atau lebih bencana terjadi di seluruh wilayah. Dalam pengertian ini, akumulasi bencana merupakan suatu jenis perkiraan kerusakan potensial yang disebabkan oleh bencana alam seperti gempa bumi atau peristiwa cuaca buruk.

Poin Penting

  • Akumulasi bencana adalah perkiraan potensi risiko yang ditanggung oleh perusahaan asuransi jika satu atau lebih bencana terjadi di suatu wilayah tertentu.
  • Ini digunakan oleh perusahaan asuransi untuk mengelola risiko mereka.
  • Bergantung pada tingkat akumulasi bencana, perusahaan asuransi dapat memilih untuk menaikkan premi atau membeli reasuransi.

Bagaimana Akumulasi Bencana Bekerja

Model bisnis dasar perusahaan asuransi adalah mengumpulkan premi dari sejumlah besar pemegang polis, di mana premi yang dibebankan cukup tinggi untuk mendukung klaim yang kemungkinan besar akan dibuat terhadap polis tersebut. Namun, jika klaim naik di atas tingkat yang diharapkan, perusahaan asuransi mungkin tidak dapat mendanai klaim melalui premi asuransi yang dikumpulkan sebelumnya, yang menyebabkan kerugian dan potensi kebangkrutan

Tantangan mendasar ini sangat akut ketika menghadapi risiko bencana , seperti gempa bumi atau angin topan. Tidak seperti kebanyakan kontrak asuransi, di mana kemungkinan pemegang polis mengajukan klaim tidak dipengaruhi oleh apakah pemegang polis kedua atau ketiga melakukannya, bencana bisa jauh lebih berbahaya bagi perusahaan asuransi. Ini karena satu peristiwa berpotensi memengaruhi pemegang polis di seluruh wilayah, yang mengarah ke serangkaian klaim polis pada saat yang bersamaan. Dari perspektif perusahaan asuransi, ini adalah semacam “skenario terburuk” karena nilai total klaim ini bisa jauh melebihi premi yang dikumpulkan pada polis-polis tersebut.

Untuk mengelola risiko ini, perusahaan asuransi melacak potensi kerugian yang terkait dengan jenis bencana ini, mengelompokkan perkiraan tersebut untuk setiap wilayah atau bisnis secara keseluruhan. Perusahaan asuransi menyebut jumlah berjalan ini sebagai akumulasi bencana mereka, karena pada dasarnya ini adalah akumulasi risiko yang ditimbulkan oleh potensi bencana. Misalnya, penyedia asuransi rumah yang mengasuransikan gempa bumi mungkin melacak akumulasi malapetaka untuk negara bagian atau kota tertentu yang sangat rentan terhadap gempa bumi. Bergantung pada tingkat akumulasi bencana yang mereka catat, perusahaan asuransi mungkin perlu menaikkan premi asuransinya atau membeli reasuransi untuk mengelola risikonya.

Contoh Akumulasi Bencana di Dunia Nyata

Perusahaan asuransi mengevaluasi risiko yang terkait dengan penjaminan polis baru dengan memeriksa potensi keparahan dan frekuensi kerugian. Tingkat keparahan dan frekuensi akan bervariasi sesuai dengan jenis bahaya, manajemen risiko, dan teknik pengurangan yang digunakan oleh tertanggung, dan faktor lain seperti geografi. Misalnya, kemungkinan bahwa polis asuransi kebakaran akan mengalami kerugian bergantung pada seberapa dekat bangunan satu sama lain, seberapa jauh stasiun pemadam kebakaran terdekat, dan tindakan pencegahan kebakaran apa yang dilakukan bangunan tersebut.

Setelah mempertimbangkan faktor-faktor ini, perusahaan asuransi dapat mencoba memperkirakan skenario terburuknya dengan menghitung kemungkinan kerugian maksimum (PML). Misalnya, perusahaan asuransi dengan eksposur risiko terkait kebakaran dapat membuat tabel yang memodelkan PML agregat tahunan untuk kebakaran hutan selama periode 100 tahun. Karena peristiwa bencana pada dasarnya jarang terjadi, periode yang lama seperti ini mungkin diperlukan untuk memastikan bahwa peristiwa masa lalu dalam jumlah yang cukup besar disertakan dalam kumpulan data.