Bencana bencana

24 Maret 2021 23:51

Spread the love

Apa Bencana bencana?

Dalam industri asuransi, bencana alam merupakan jenis risiko yang dapat menyebabkan banyak pemegang polis mengajukan klaim pada saat yang bersamaan. Contoh umum dari bahaya bencana termasuk gempa bumi, tornado, atau aksi terorisme. 

Bahaya bencana bisa sangat merugikan perusahaan asuransi. Untuk alasan ini, banyak polis asuransi akan memuat klausul yang memberi ganti rugi kepada perusahaan asuransi terhadap kerugian akibat jenis risiko ini.

Poin Penting

  • Bahaya bencana adalah jenis risiko yang umumnya tidak tercakup dalam kontrak asuransi.
  • Ketika risiko-risiko ini diasuransikan, hal itu terbukti sangat mahal bagi perusahaan asuransi.
  • Seringkali, pemegang polis perlu membeli add-on atau polis khusus untuk memastikan risiko ini, yang berpotensi membutuhkan premi yang sangat tinggi.

Bagaimana Bencana Bencana Bekerja

Salah satu asumsi mendasar di balik sebagian besar penjaminan asuransi adalah gagasan bahwa risiko individu yang dihadapi oleh pemegang polis tidak berkorelasi tinggi satu sama lain. Dengan kata lain, perusahaan asuransi umumnya berasumsi bahwa, jika terjadi suatu peristiwa yang menyebabkan salah satu nasabahnya mengajukan klaim, peristiwa yang sama tersebut tidak akan meningkatkan kemungkinan nasabah kedua atau ketiga mengajukan klaim juga. Ini merupakan pertimbangan penting bagi perusahaan asuransi karena, jika asumsi ini benar, maka perusahaan asuransi dapat mengurangi risiko secara keseluruhan dengan mendiversifikasi kontrak asuransi mereka ke sejumlah besar pemegang polis. Sebaliknya, jika risiko mereka sebagian besar berkorelasi, maka menambahkan pelanggan tambahan tidak akan mengurangi risiko mereka secara keseluruhan.

Dari sudut pandang ini, risiko bencana alam seperti bencana alam atau perang merupakan risiko yang sangat besar bagi perusahaan asuransi. Lagi pula, jika satu peristiwa cuaca buruk melanda komunitas tertentu, banyak atau bahkan semua pemegang polis dalam komunitas tersebut mungkin perlu mengajukan klaim pada saat yang bersamaan. Bergantung pada ukuran bencana, klaim gabungan ini mungkin lebih dari yang dianggarkan perusahaan asuransi, berpotensi memaksanya bangkrut. Untuk alasan ini, banyak kontrak asuransi yang secara khusus membebaskan perusahaan asuransi dari menanggung jenis risiko ini. Jika pelanggan ingin mendapatkan asuransi ini, mereka perlu membelinya secara terpisah baik sebagai tambahan atau sebagai polis baru. Mengingat potensi biaya yang terlibat, mengasuransikan jenis bahaya bencana ini dapat memerlukan premi yang sangat besar .

Selain mengecualikan risiko ini dari kontrak asuransi, cara lain yang dilakukan perusahaan asuransi untuk mengurangi risiko bencana alam adalah dengan membawa dana cadangan bencana. Jika bahaya bencana benar-benar terjadi, perusahaan asuransi dapat menarik dana ini dan menggunakannya untuk menutupi aliran klaim yang tiba-tiba. Selain itu, jika bencana baru terjadi di wilayah yang belum pernah mengalami bencana sebelumnya, wilayah tersebut dapat ditetapkan sebagai wilayah berisiko tinggi dan dibebaskan dari cakupan kontrak di masa mendatang.

Contoh Bahaya Bencana di Dunia Nyata

Salah satu contoh bencana bencana baru-baru ini terjadi pada tahun 2017, ketika pertanggungan bencana , banyak orang mungkin tidak memiliki semua yang mereka butuhkan untuk diganti dengan asuransi.

Kawasan yang terkena musibah yang muncul dari alam juga dapat berdampak jangka panjang terhadap potensi asuransi bagi penghuninya di masa mendatang. Misalnya, jika suatu daerah tidak dianggap berisiko tinggi untuk bencana alam — seperti angin puting beliung atau angin topan — dilanda bencana alam, perusahaan asuransi dapat mengklasifikasikan kembali daerah tersebut sebagai daerah berisiko tinggi dengan bahaya bencana. Memberikan resiko bencana yang tinggi kepada penduduk yang telah mengalami bencana alam dapat membuat tingkat asuransi lebih tinggi atau menaikkan premi untuk polis asuransi yang ada.