Indikator dan Penggunaan Aroon

Apa Indikator dan Penggunaan Aroon?

Indikator Aroon adalah indikator teknis yang digunakan untuk mengidentifikasi perubahan tren harga suatu aset, serta kekuatan tren itu. Intinya, indikator mengukur waktu antara tertinggi dan waktu antara terendah selama periode waktu tertentu. Idenya adalah bahwa tren naik yang kuat akan secara teratur melihat tertinggi baru, dan tren turun yang kuat akan secara teratur melihat posisi terendah baru. Indikator memberi sinyal kapan ini terjadi, dan kapan tidak.

Indikatornya terdiri dari garis “Aroon up”, yang mengukur kekuatan tren naik, dan garis “Aroon down”, yang mengukur kekuatan tren turun .

Indikator Aroon dikembangkan oleh Tushar Chande pada tahun 1995.

Poin Penting

  • Indikator Arron terdiri dari dua garis. Garis atas yang mengukur jumlah periode sejak Tinggi, dan garis bawah yang mengukur jumlah periode sejak Rendah.
  • Indikator biasanya diterapkan pada 25 periode data, jadi indikator menunjukkan sudah berapa periode sejak 25 periode tertinggi atau terendah.
  • Saat Aroon Up berada di atas Aroon Down, ini menunjukkan perilaku harga bullish .
  • Saat Aroon Down berada di atas Aroon Up, ini menandakan perilaku harga bearish .
  • Persilangan dari dua garis dapat menandakan perubahan tren. Misalnya, ketika Aroon Up melintasi di atas Aroon Down, itu mungkin berarti tren naik baru dimulai.
  • Indikator bergerak antara nol dan 100. Angka di atas 50 berarti bahwa tinggi / rendah (garis mana pun yang di atas 50) terlihat dalam 12 periode terakhir.
  • Angka di bawah 50 berarti harga tertinggi / terendah terlihat dalam 13 periode.




Rumus untuk Indikator Aroon

Sebuahroon Up=25-Periods Since 25 period High25∗100Sebuahroon Down=25-Periods Since 25 period Low25∗100\ begin {aligned} \ text {Aroon Up} & = \ frac {25- \ text {Periode Sejak 25 periode Tertinggi}} {25} \ ast100 \\ \ text {Aroon Down} & = \ frac {25- \ text {Periode Sejak 25 periode Rendah}} {25} \ ast100 \ end {aligned}Aroon UpAroon Down orang =25

Bagaimana Menghitung Indikator Aroon

Perhitungan Aroon memerlukan pelacakan harga tinggi dan rendah, biasanya selama 25 periode.

  1. Lacak titik tertinggi dan terendah selama 25 periode terakhir pada suatu aset.
  2. Catat jumlah periode sejak harga tertinggi dan terendah terakhir.
  3. Masukkan angka-angka ini ke dalam rumus Aroon Atas dan Bawah.

Apa yang Diberitahukan Indikator Aroon kepada Anda?

Garis Aroon Up dan Aroon Down berfluktuasi antara nol dan 100, dengan nilai mendekati 100 menunjukkan tren kuat dan nilai mendekati nol menunjukkan tren lemah. Semakin rendah Aroon Up, semakin lemah uptrend dan semakin kuat downtrend, begitu pula sebaliknya. Asumsi utama yang mendasari indikator ini adalah bahwa harga saham akan ditutup secara teratur pada tertinggi baru selama tren naik, dan secara teratur membuat posisi terendah baru dalam tren turun.


Indikator berfokus pada 25 periode terakhir, tetapi diskalakan ke nol dan 100. Oleh karena itu, pembacaan Aroon Naik di atas 50 berarti harga mencapai ketinggian baru dalam 12,5 periode terakhir. Angka mendekati 100 berarti tinggi baru-baru ini terlihat. Konsep yang sama berlaku untuk Down Aroon. Ketika itu di atas 50, rendah disaksikan dalam 12,5 periode. A Down membaca dekat 100 berarti rendah terlihat baru-baru ini.

Crossover dapat menandakan titik masuk atau keluar. Perpotongan ke atas di atas Bawah bisa menjadi sinyal untuk membeli. Perpotongan ke bawah di bawah Naik mungkin merupakan sinyal untuk menjual.

Saat kedua indikator berada di bawah 50, ini dapat menandakan bahwa harga sedang konsolidasi. Tertinggi atau terendah baru tidak sedang dibuat. Trader dapat melihat breakout serta crossover Aroon berikutnya untuk memberi sinyal arah harga.

Contoh Cara Menggunakan Indikator Aroon

Bagan berikut menunjukkan contoh indikator Aroon dan bagaimana interpretasinya.

Pada grafik di atas, terdapat indikator Aroon dan osilator yang menggabungkan kedua garis menjadi satu pembacaan antara 100 dan -100. Persilangan Aroon Up dan Aroon Down menunjukkan pembalikan tren. Saat indeks sedang tren, sebelum pembalikan arah, Aroon Down tetap sangat rendah, menunjukkan bahwa indeks memiliki bias bullish. Meski rally di ujung kanan, indikator Aroon belum menunjukkan bias bullish. Ini karena harga rebound dengan sangat cepat sehingga tidak mencapai level tertinggi baru dalam 25 periode terakhir (pada saat tangkapan layar), meskipun ada kenaikan.

Perbedaan Antara Indikator Aroon dan Indeks Gerakan Arah (DMI)

Indikator Arron mirip dengan Directional Movement Index (DMI) yang dikembangkan oleh Welles Wilder. Ini juga menggunakan garis atas dan bawah untuk menunjukkan arah tren. Perbedaan utamanya adalah rumus indikator Aroon terutama difokuskan pada jumlah waktu antara tertinggi dan terendah. DMI mengukur perbedaan harga antara tertinggi / terendah saat ini dan tertinggi / terendah sebelumnya. Oleh karena itu, faktor utama dalam DMI adalah harga, dan bukan waktu.

Batasan Penggunaan Indikator Aroon

Indikator Aroon terkadang memberi sinyal masuk atau keluar yang baik, tetapi di lain waktu itu akan memberikan sinyal yang buruk atau salah. Sinyal beli atau jual mungkin terjadi terlambat, setelah pergerakan harga substansial telah terjadi. Ini terjadi karena indikatornya melihat ke belakang, dan tidak bersifat prediktif.

Perpotongan mungkin terlihat bagus pada indikator, tetapi itu tidak berarti harga akan bergerak besar. Indikator tidak memfaktorkan ukuran pergerakan, ia hanya memperhatikan jumlah hari sejak harga tertinggi atau terendah. Bahkan jika harga relatif datar, persilangan akan terjadi karena pada akhirnya harga tertinggi atau terendah baru akan dibuat dalam 25 periode terakhir. Pedagang masih perlu menggunakan analisis harga , dan kemungkinan indikator lain, untuk membuat keputusan perdagangan yang terinformasi. Tidak disarankan hanya mengandalkan satu indikator.