Penghasilan dan Keuntungan Akumulasi

Apa Penghasilan dan Keuntungan Akumulasi?

Akumulasi laba dan laba (E&P) adalah istilah akuntansi yang berlaku untuk pemegang saham perusahaan. Akumulasi laba dan laba adalah laba bersih perusahaan setelah membayar dividen kepada pemegang saham, yang berfungsi sebagai ukuran kemampuan ekonomi perusahaan untuk membayar distribusi kas tersebut.

Poin Penting

  • Akumulasi laba dan laba (E&P) adalah laba bersih yang dimiliki perusahaan setelah membayar dividen. 
  • Angka ini dihitung sebagai E&P pada awal tahun ditambah E&P saat ini dikurangi distribusi kepada pemegang saham selama periode berjalan. 
  • Saldo laba secara teknis berbeda dari akumulasi E&P karena E&P adalah penentu dalam kemampuan perusahaan untuk mendanai distribusi.

Bagaimana Akumulasi Penghasilan dan Laba (E&P) Bekerja 

Akumulasi pendapatan dan laba akhir tahun adalah jumlah dari E&P awal tahun dan distribusi dikurangi E&P periode saat ini kepada pemegang saham selama periode tersebut. Pendapatan dan kerugian adalah bagian dari E&P suatu periode, tetapi item tertentu — diakui untuk tujuan akuntansi keuangan tetapi tidak untuk tujuan pelaporan pajak pendapatan — tunduk pada penyesuaian. 


Karena E&P digunakan sebagai metrik kapasitas perusahaan untuk membayar distribusi, item seperti pendapatan bebas pajak atau biaya tidak dapat dikurangi, yang menjadi faktor dalam pelaporan pajak pendapatan , harus ditambahkan kembali atau dikurangkan dari akun E&P. 

Menghitung E&P setiap tahun adalah pekerjaan yang melelahkan untuk departemen pajak dalam sebuah perusahaan, tetapi sangat penting untuk menyimpan catatan terkini karena mereka berperan dalam banyak transaksi perusahaan. Misalnya, konversi perusahaan C menjadi perwalian investasi real estat (REIT) memerlukan analisis akuntansi menyeluruh dari akumulasi E&P sebelum diizinkan untuk dilanjutkan.

Pertimbangan Khusus 

Sebagian besar perusahaan, khususnya yang merupakan korps C, harus memelihara akun E&P untuk menentukan perlakuan pajak yang diperlukan. Mereka tidak harus melaporkan E&P tetapi mereka harus mengetahui jumlah E&P untuk menentukan perlakuan pajak suatu transaksi. Dengan demikian, jauh lebih mudah untuk mempertahankan saldo E&P yang terakumulasi dibandingkan menyiapkan penghitungan setelah beberapa tahun. 


Undang-undang perpajakan tidak menjelaskan cara menghitung E&P dan prosesnya tidak selalu sederhana. E&P untuk tahun mana pun dimulai dengan pendapatan kena pajak yang dapat disesuaikan untuk tahun itu. Hampir semua transaksi memengaruhi E&P perusahaan. Tindakan tertentu juga dapat memengaruhi E&P, seperti merger

Sumber pendapatan lain selain pendapatan kena pajak dapat meningkatkan E&P, seperti pendapatan bebas pajak dan penjualan angsuran. Item yang mengurangi E&P termasuk biaya tunai yang dibayarkan tetapi mungkin tidak kena pajak, seperti kontribusi amal dan pengembalian kerugian modal. 

Akumulasi E&P vs. Pendapatan yang Ditahan

Meskipun mungkin tampak sama, secara teknis keduanya berbeda terutama karena E&P adalah penentu dalam kemampuan perusahaan untuk mendanai distribusi. Perusahaan dapat menurunkan jumlah laba ditahan melalui distribusi saham atau pembentukan cadangan darurat, tetapi tidak akan berdampak negatif pada kapasitas perusahaan untuk membayar dividen kepada pemegang saham.