Perubahan akuntansi dan koreksi kesalahan

Apa Perubahan akuntansi dan koreksi kesalahan?

Perubahan akuntansi dan koreksi kesalahan mengacu pada pedoman untuk mencerminkan perubahan dan kesalahan akuntansi dalam laporan keuangan. Ini menguraikan aturan untuk mengoreksi dan menerapkan perubahan pada laporan keuangan, yang mencakup persyaratan untuk akuntansi, dan pelaporan, perubahan prinsip akuntansi, perubahan estimasi akuntansi, perubahan entitas pelapor, atau koreksi kesalahan.

Perubahan akuntansi dan koreksi kesalahan adalah pernyataan yang dibuat oleh Dewan Standar Akuntansi Keuangan (FASB) dan Dewan Standar Akuntansi Internasional (IASB).1

Poin Penting

  • Perubahan akuntansi dan koreksi kesalahan mengacu pada pedoman untuk mencerminkan perubahan dan kesalahan akuntansi dalam laporan keuangan.
  • Perubahan akuntansi dan koreksi kesalahan diawasi oleh Dewan Standar Akuntansi Keuangan (FASB) dan Dewan Standar Akuntansi Internasional (IASB) di yurisdiksi mereka.1
  • Perubahan akuntansi diklasifikasikan sebagai perubahan prinsip akuntansi, perubahan estimasi akuntansi, dan perubahan entitas pelaporan.




Memahami Perubahan Akuntansi dan Koreksi Kesalahan

Pasar keuangan wajib memiliki pelaporan keuangan yang akurat dan dapat dipercaya. Banyak bisnis, investor, dan analis mengandalkan pelaporan keuangan untuk keputusan dan pendapat mereka. Laporan keuangan harus bebas dari kesalahan, salah saji, dan sepenuhnya dapat diandalkan. Setiap perubahan atau kesalahan dalam laporan keuangan sebelumnya mengganggu komparabilitas laporan keuangan dan oleh karena itu harus ditangani dengan tepat.

Perubahan akuntansi dan panduan koreksi kesalahan diatur oleh dua badan standar akuntansi utama: FASB dan IASB. Keduanya memiliki interpretasi yang berbeda tentang aturan dan prinsip akuntansi tetapi bekerja sama untuk menciptakan keseragaman jika memungkinkan.

Pernyataan FASB No. 154 membahas tentang perubahan akuntansi dan koreksi kesalahan, sedangkan Standar Akuntansi Internasional 8 IASB,Kebijakan Akuntansi, Perubahan Estimasi Akuntansi dan Kesalahan menawarkan panduan serupa.1

Bidang-bidang yang menjadi fokus regulasi adalah:

  • Perubahan prinsip akuntansi
  • Perubahan estimasi akuntansi
  • Perubahan entitas pelapor
  • Koreksi kesalahan dalam laporan keuangan yang diterbitkan sebelumnya




Tiga item pertama termasuk dalam “perubahan akuntansi” sedangkan yang terakhir termasuk dalam “kesalahan akuntansi.”

Perubahan Akuntansi

Perubahan Prinsip Akuntansi

Perubahan akuntansi pertama, perubahan prinsip akuntansi, misalnya perubahan kapan dan bagaimana pendapatan diakui, adalah perubahan dari satu prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP) ke yang lain.Perusahaan umumnya dapat memilih antara dua prinsip akuntansi, sepertimetode penilaian persediaan masuk terakhir, keluar pertama (LIFO) versus metode penilaian masuk pertama, keluar pertama (FIFO) .

Ini adalah perubahan retroaktif yang membutuhkan penyajian kembali laporan keuangan sebelumnya.Keuangan sebelumnya harus disajikan kembali untuk dihitung seolah-olah prinsip baru digunakan.Satu-satunya saat laporan keuangan tidak boleh disajikan kembali adalah ketika segala upaya yang mungkin dilakukan untuk mengatasi perubahan telah dilakukan dan penghitungan semacam itu dianggap tidak praktis.

Perubahan Estimasi Akuntansi

Perubahan akuntansi kedua, perubahan estimasi akuntansi, adalah perubahan penilaian.Artinya, perubahan material dalam estimasi dicatat dalam laporan keuangan dan perubahan tersebut akan dilakukan di masa mendatang.Contohnya adalah perubahanmetode depresiasi .

Perubahan dalam Entitas Pelapor

Perubahan akuntansi ketiga adalah perubahan dalam laporan keuangan, yang pada dasarnya menghasilkan entitas pelapor yang berbeda.Hal ini mencakup perubahan dalam pelaporan laporan keuangan konsolidasian sebagai kebalikan dari entitas individu atau perubahan anak perusahaan yang membentuk laporan keuangan konsolidasian.Ini juga merupakan perubahan retroaktif yang membutuhkan penyajian kembali laporan keuangan.

Kesalahan Akuntansi

Kesalahan akuntansi adalah kesalahan yang dibuat dalam laporan keuangan sebelumnya.Hal ini dapat mencakup kesalahan klasifikasi biaya, bukan penyusutan aset,kesalahan penghitungan persediaan, kesalahan dalam penerapan prinsip akuntansi, atau pengawasan.Kesalahan bersifat retrospektif dan harus mencakup penyajian kembali laporan keuangan.