Kewajiban Akuntan

Apa Kewajiban Akuntan?

Tanggung jawab akuntan menggambarkan tanggung jawab hukum yang diasumsikan saat melakukan tugas profesional. Seorang akuntan bertanggung jawab atas kesalahan penyajian akuntansi klien. Risiko bertanggung jawab atas penipuan atau kesalahan penyajian ini memaksa akuntan untuk memiliki pengetahuan dan menggunakan semua standar akuntansi yang berlaku.

Seorang akuntan yang diabaikan dalam pemeriksaan perusahaan dapat menghadapi tuntutan hukum baik dari perusahaan, investor, atau kreditor yang mengandalkan pekerjaan akuntan. Akuntan juga dapat bertanggung jawab atas kerugian finansial yang timbul dari representasi yang salah dari pembukuan perusahaan. Skenario negatif yang mungkin terjadi ini sering menyebabkan akuntan mengambil asuransi kewajiban profesional .

Poin Penting

  • Tanggung jawab akuntan mengacu pada tanggung jawab hukum yang diambil oleh seseorang ketika melakukan pekerjaan akuntansi profesional.
  • Akuntan bertanggung jawab atas kesalahan penyajian yang terjadi saat mengaudit dan menyiapkan dokumen keuangan untuk klien.
  • Karena akuntan bertanggung jawab atas ketidakakuratan dan akibatnya dapat menghadapi tuntutan hukum atau kerugian moneter, mereka sering kali mengambil asuransi pertanggungjawaban profesional.
  • Jenis asuransi pertanggungjawaban profesional sering disebut sebagai asuransi kesalahan dan kelalaian.
  • Berdasarkan prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP), akuntan biasanya tidak akan bertanggung jawab atas kesalahan penyajian jika mereka bertindak dengan itikad baik.




Memahami Kewajiban Akuntan

Standar perawatan yang berlaku untuk pelaksanaan audit oleh akuntan publik tidak berbeda dengan dokter, pengacara, arsitek, insinyur, dan lainnya yang menyediakan layanan terampil untuk kompensasi, dan standar tersebut memerlukan perawatan dan kompetensi yang wajar di dalamnya.

Tanggung jawab akuntan menambah elemen tekanan pada kinerja tugas akuntan. Partisipasi aktual seorang akuntan dalam penipuan mungkin sulit dibuktikan karena manajemen dapat melakukan penipuan, yang dapat gagal disadari oleh akuntan. Hal ini membuat akuntan bertanggung jawab secara hukum karena lalai melakukan penipuan atau salah saji, bahkan jika mereka tidak secara langsung melakukannya.

Dampak Pernyataan Tidak Akurat

Jika bank memutuskan untuk meminjamkan uang kepada perusahaan berdasarkan review positif atas laporan keuangan perusahaan yang diaudit oleh akuntan dan kemudian perusahaan tidak dapat membayar kembali utangnya, yang mengakibatkan kerugian bagi bank, akuntan tersebut dapat ditahan. bertanggung jawab. Demikian pula, jika investor membeli saham perusahaan berdasarkan laporan keuangan dan kinerja perusahaan buruk dan saham turun, akuntan dapat dianggap bertanggung jawab atas kerugian tersebut. Tentu saja, dalam skenario ini, pihak yang dirugikan harus membuktikan bahwa keputusan mereka didasarkan pada penelaahan atas laporan keuangan perusahaan.


Auditor biasanya membeli asuransi pertanggungjawaban profesional untuk melindungi diri mereka sendiri dari kerusakan moneter yang timbul dari situasi seperti itu. Ini sering disebut sebagai asuransi kesalahan dan kelalaian. Biaya tambahan bagi akuntan ini seringkali dapat meningkatkan biaya audit.

Untuk kelalaian biasa, auditor berhutang kewajiban hanya kepada kliennya. Tanggung jawab auditor atas kelalaian umum dalam pelaksanaan audit atas laporan keuangan klien terbatas pada klien. Yaitu orang atau badan usaha yang mengontrak atau menggunakan jasa audit. Orang lain mungkin tidak pulih dengan teori kelalaian murni.

Kewajiban Akuntan dan Hukum Sekuritas

Banyak akuntan percaya bahwa mereka tidak dapat bertanggung jawab berdasarkan undang-undang sekuritas federal karena praktik mereka tidak melibatkan sekuritas. Namun, definisi komprehensif sekuritas yang ditunjukkan dalam undang-undang dan hukum kasus terkait telah membuat banyak akuntan tunduk pada tuntutan hukum pertanggungjawaban yang tidak terduga. Tidak jarang akuntan dan auditor memiliki asuransi pertanggungjawaban profesional untuk mencakup bidang-bidang seperti:

  • Cakupan pelanggaran keamanan jaringan dan informasi
  • Biaya remediasi pelanggaran keamanan dan pemberitahuan
  • Cakupan penasihat investasi
  • Perlindungan fidusia pribadi
  • Cakupan peristiwa krisis
  • Bantuan pra-klaim

Kewajiban Akuntan dan GAAP

The prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP), yang dikeluarkan oleh Accounting Standards Board Keuangan (FASB), yang semua perusahaan publik AS harus mematuhi, mencerminkan “keterampilan dan perawatan” yang seorang akuntan harus mematuhi dalam melaksanakan tugasnya. Biasanya, jika seorang akuntan menunjukkan itikad baik dalam persiapan dokumen keuangan mereka, mereka biasanya tidak akan bertanggung jawab atas kesimpulan yang salah atau karena mengandalkan informasi yang salah yang diberikan kepada mereka.