Manfaat memegang saham untuk jangka panjang

Banyak pakar pasar merekomendasikan memegang saham untuk jangka panjang.The Indeks Standard & Poor 500 memiliki kerugian yang berpengalaman dalam hanya 10 dari 45 tahun 1975-2019, membuat imbal hasil pasar saham cukup stabil dalam bingkai waktu yang lebih singkat.  Namun, investor secara historis mengalami tingkat kesuksesan yang jauh lebih tinggi dalam jangka panjang.

Dalam lingkungan suku bunga rendah, investor mungkin tergoda untuk mencoba-coba saham guna meningkatkan keuntungan jangka pendek, tetapi lebih masuk akal — dan membayar pengembalian keseluruhan yang lebih tinggi — untuk mempertahankan saham untuk jangka panjang.

Apa Manfaat memegang saham untuk jangka panjang?

  • Alasan utama untuk membeli dan menahan saham dalam jangka panjang adalah karena investasi jangka panjang hampir selalu mengungguli pasar ketika investor mencoba dan mengatur waktu investasi mereka.
  • Perdagangan emosional cenderung menghambat pengembalian investor.
  • Selama sebagian besar periode waktu 20 tahun, S&P 500 telah membukukan pengembalian positif bagi investor.
  • Mengatasi penurunan pasar sementara dianggap sebagai tanda “investor yang baik”.

Pengembalian Jangka Panjang yang Lebih Baik

Pemeriksaan terhadap beberapa dekade pengembalian kelas aset historismenunjukkan bahwa saham telah mengungguli hampir semua kelas aset lainnya.Menggunakan periode 87 tahun dari 1928 hingga 2015, S&P 500 menghasilkan rata-rata 9,5% per tahun.  Hal ini lebih baik dibandingkan dengan pengembalian 3,5% dari obligasi Treasury tiga bulan dan pengembalian 5% dari catatan Treasury 10-tahun.


Pasar negara berkembang memiliki beberapa potensi pengembalian tertinggi di pasar ekuitas, tetapi juga membawa tingkat risiko tertinggi.Fluktuasi jangka pendek bisa jadi signifikan, tetapi kelas ini secara historis memperoleh pendapatan tahunan rata-rata 12% hingga 13%.

Topi kecil juga telah memberikan pengembalian di atas rata-rata.Sebaliknya, saham-saham berkapitalisasi besar berada di ujung bawah pengembalian, rata-rata sekitar 9% per tahun.

Kesempatan untuk Naik dan Turun

Saham dianggap sebagai investasi jangka panjang. Ini, sebagian, karena bukan hal yang aneh jika saham turun 10% hingga 20% atau lebih nilainya dalam periode waktu yang lebih singkat. Selama periode bertahun-tahun atau bahkan dekade, investor memiliki kesempatan untuk naik dan turun untuk menghasilkan pengembalian jangka panjang yang lebih baik.

Referensi cepat

Kelas ekuitas yang lebih berisiko secara historis memberikan pengembalian yang lebih tinggi daripada rekan mereka yang lebih konservatif.

Melihat kembali pengembalian pasar saham sejak 1920-an, individu jarang kehilangan uang dengan berinvestasi di S&P 500 untuk jangka waktu 20 tahun.  Bahkan mempertimbangkan kemunduran, seperti Depresi Hebat, Senin Hitam, gelembung teknologi, dan krisis keuangan, investor akan merasakan keuntungan jika mereka melakukan investasi di S&P 500 dan menahannya tanpa gangguan selama 20 tahun. Meskipun hasil di masa lalu tidak menjamin keuntungan di masa depan, hal ini menunjukkan bahwa investasi jangka panjang di saham umumnya memberikan hasil yang positif, jika diberikan waktu yang cukup.


Investor Adalah Pengatur Waktu Pasar yang Buruk

Salah satu kekurangan yang melekat pada perilaku investor adalah kecenderungan untuk menjadi emosional. Banyak individu yang mengaku sebagai investor jangka panjang hingga pasar saham mulai jatuh, saat itulah mereka cenderung menarik uang karena takut mengalami kerugian tambahan.

Banyak dari investor yang sama ini gagal untuk berinvestasi dalam saham ketika rebound terjadi, dan melompat kembali hanya ketika sebagian besar keuntungan telah dicapai. Jenis perilaku “beli tinggi, jual rendah” ini cenderung melumpuhkan keuntungan investor.

Menurut studi Analisis Kuantitatif Perilaku Investor 2015 Dalbar, S&P 500 memiliki pengembalian tahunan rata-rata sekitar 10% selama periode 20 tahun yang berakhir pada 31 Desember 2014. Selama jangka waktu yang sama, rata-rata investor mengalami pengembalian tahunan rata-rata dari hanya 2,5%.

Investor yang terlalu memperhatikan pasar saham cenderung menghambat peluang keberhasilan mereka dengan mencoba mengatur waktu pasar terlalu sering. Strategi beli dan tahan jangka panjang yang sederhana akan memberikan hasil yang jauh lebih baik.

Tingkat Pajak Keuntungan Modal Lebih Rendah

Seorang investor yang menjual sekuritas dalam satu tahun kalender setelah membelinya mendapatkan keuntungan yang dikenai pajak sebagai pendapatan biasa.Bergantung pada pendapatan kotor individu yang disesuaikan (AGI), tarif pajak ini bisa setinggi 35%.

Sekuritas yang dijual yang telah ditahan lebih dari satu tahun melihat keuntungan yang dikenakan pajak dengan tarif maksimum hanya 20%.Investor dalam kelompok pajak yang lebih rendah bahkan mungkin memenuhi syarat untuk tarif pajak keuntungan modal jangka panjang 0%.