Pengantar Pola Harga Analisis Teknis

Dalam analisis teknis, transisi antara tren naik dan turun sering ditandai oleh pola harga. Menurut definisi, pola harga adalah konfigurasi pergerakan harga yang dapat dikenali yang diidentifikasi menggunakan serangkaian garis tren dan / atau kurva.

Ketika pola harga menandakan perubahan arah tren, itu dikenal sebagai pola pembalikan ; sebuah kelanjutan pola terjadi ketika tren ini terus berlanjut ke arah yang ada setelah jeda singkat.

Analis teknis telah lama menggunakan pola harga untuk memeriksa pergerakan saat ini dan memperkirakan pergerakan pasar di masa depan.

Apa Pengantar Pola Harga Analisis Teknis?

  • Pola adalah formasi khas yang dibuat oleh pergerakan harga sekuritas pada grafik dan merupakan dasar dari analisis teknis.
  • Sebuah pola diidentifikasi oleh garis yang menghubungkan titik harga umum, seperti harga penutupan atau tertinggi atau terendah, selama periode waktu tertentu.
  • Analis teknis dan pembuat grafik berusaha untuk mengidentifikasi pola sebagai cara untuk mengantisipasi arah masa depan dari harga sekuritas.
  • Pola-pola ini bisa sesederhana garis tren dan serumit formasi kepala dan bahu ganda.




Garis tren dalam Analisis Teknis

Karena pola harga diidentifikasi menggunakan serangkaian garis dan / atau kurva, akan sangat membantu untuk memahami garis tren dan mengetahui cara menggambarnya. Garis tren membantu analis teknis melihat area puncak menurun (tertinggi) atau palung menaik (terendah).

Garis tren yang miring ke atas, atau garis tren naik, terjadi ketika harga mengalami titik tertinggi dan terendah yang lebih tinggi. Garis tren naik ditarik dengan menghubungkan posisi terendah naik. Sebaliknya, garis tren yang miring ke bawah, disebut garis tren turun, terjadi di mana harga mengalami titik tertinggi dan terendah yang lebih rendah.

Tampilan garis tren akan bervariasi tergantung pada bagian mana dari bilah harga yang digunakan untuk “menghubungkan titik-titik”. Meskipun ada pemikiran yang berbeda mengenai bagian mana dari batang harga yang harus digunakan, badan batang lilin — dan bukan sumbu tipis di atas dan di bawah badan lilin — sering kali mewakili di mana sebagian besar pergerakan harga telah terjadi dan oleh karena itu mungkin memberikan titik yang lebih akurat untuk menggambar garis tren, terutama pada grafik intraday di mana “pencilan” (titik data yang berada jauh di luar kisaran “normal”) mungkin ada.


Pada grafik harian, pembuat grafik sering menggunakan harga penutupan, daripada harga tertinggi atau terendah, untuk menggambar garis tren karena harga penutupan mewakili pedagang dan investor yang ingin memegang posisi semalam atau selama akhir pekan atau hari libur pasar. Garis tren dengan tiga atau lebih titik umumnya lebih valid daripada yang hanya didasarkan pada dua titik.

  • Tren naik terjadi ketika harga membuat nilai tertinggi lebih tinggi dan posisi terendah lebih tinggi. Garis tren naik menghubungkan setidaknya dua dari posisi terendah dan menunjukkan level dukungan di bawah harga.
  • Tren turun terjadi ketika harga membuat nilai tertinggi lebih rendah dan posisi terendah lebih rendah. Garis tren turun menghubungkan setidaknya dua titik tertinggi dan menunjukkan level resistensi di atas harga.
  • Konsolidasi , atau pasar sideways, terjadi di mana harga berosilasi antara kisaran atas dan bawah, antara dua garis tren paralel dan seringkali horizontal.

Pola Kelanjutan

Pola harga yang menunjukkan gangguan sementara dari tren yang ada dikenal sebagai pola kelanjutan .

Sebuah pola kelanjutan dapat dianggap sebagai jeda selama berlaku trend-waktu selama mana sapi jantan menangkap nafas mereka selama uptrend , atau ketika beruang bersantai sejenak selama downtrend. Saat pola harga terbentuk, tidak ada cara untuk mengetahui apakah tren akan berlanjut atau berbalik. Karena itu, perhatian yang cermat harus diberikan pada garis tren yang digunakan untuk menggambar pola harga dan apakah harga menembus di atas atau di bawah zona lanjutan. Analis teknis biasanya merekomendasikan asumsi tren akan berlanjut sampai dipastikan bahwa tren telah berbalik.

Secara umum, semakin lama pola harga berkembang, dan semakin besar pergerakan harga dalam pola tersebut, semakin signifikan pergerakan tersebut setelah harga menembus di atas atau di bawah area lanjutan.

Jika harga melanjutkan trennya , maka pola harga tersebut disebut pola lanjutan. Pola kelanjutan yang umum meliputi:

  • Panji , dibangun menggunakan dua garis tren konvergen
  • Bendera , digambar dengan dua garis tren paralel
  • Wedges , dibuat dengan dua garis tren yang menyatu, di mana keduanya miring ke atas atau ke bawah

Panji-panji

Panji-panji digambar dengan dua garis tren yang akhirnya bertemu. Karakteristik utama dari panji-panji adalah bahwa garis tren bergerak dalam dua arah — yaitu, garis tren turun dan garis tren naik. Gambar di bawah ini menunjukkan contoh panji. Seringkali, volume akan berkurang selama pembentukan panji, diikuti oleh kenaikan saat harga akhirnya pecah.

Bendera

pasar yang trennya turun ; sebuah bendera dengan bias ke bawah menunjukkan penembusan selama pasar tren naik. Biasanya, pembentukan bendera disertai dengan periode penurunan volume, yang pulih saat harga keluar dari pembentukan bendera.

Wedges

Wedges mirip dengan panji-panji karena digambar menggunakan dua garis tren yang menyatu; Namun, wedge ditandai dengan fakta bahwa kedua trendline bergerak ke arah yang sama, baik naik maupun turun. Irisan yang miring ke bawah mewakili jeda selama tren naik; baji yang miring ke atas menunjukkan gangguan sementara selama pasar jatuh. Seperti panji dan bendera, volume biasanya berkurang selama pembentukan pola, hanya untuk meningkat setelah harga menembus di atas atau di bawah pola baji.

segitiga

Segitiga adalah salah satu pola grafik paling populer yang digunakan dalam segitiga simetris , segitiga menaik , dan segitiga menurun. Pola grafik ini dapat bertahan dari beberapa minggu hingga beberapa bulan.

Segitiga simetris terjadi ketika dua garis tren bertemu satu sama lain dan hanya memberi sinyal bahwa penembusan kemungkinan akan terjadi — bukan arahnya. Segitiga menaik dicirikan oleh garis tren datar atas dan garis tren bawah naik dan menunjukkan kemungkinan breakout lebih tinggi, sementara segitiga menurun memiliki garis tren bawah datar dan garis tren turun atas yang menunjukkan kemungkinan terjadinya breakdown. Besarnya breakout atau breakdown biasanya sama dengan ketinggian sisi vertikal kiri segitiga, seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini.

Piala dan Pegangan

The cangkir dan pegangan adalah pola kelanjutan bullish dimana tren telah berhenti, tetapi akan terus ketika pola dikonfirmasi. Porsi “cangkir” dari pola harus berbentuk “U” yang menyerupai bentuk bulat mangkuk, bukan bentuk “V” dengan tinggi yang sama di kedua sisi cangkir.

Bentuk “pegangan” di sisi kanan cangkir dalam bentuk penarikan pendek yang menyerupai pola bagan bendera atau panji. Setelah pegangan selesai, saham dapat menembus ke tertinggi baru dan melanjutkan trennya lebih tinggi. Cangkir dan pegangan digambarkan pada gambar di bawah ini.

Pola Pembalikan

Pola harga yang menandakan perubahan tren yang berlaku dikenal sebagai pola pembalikan. Pola-pola ini menandakan periode di mana bulls atau bearish telah kehabisan tenaga. Tren yang sudah mapan akan berhenti dan kemudian menuju ke arah baru saat energi baru muncul dari sisi lain (naik atau turun).

Misalnya, tren naik yang didukung oleh antusiasme dari kenaikan dapat berhenti, menandakan bahkan tekanan dari kenaikan dan penurunan, kemudian akhirnya memberi jalan kepada pertahanan. Ini menghasilkan perubahan tren ke sisi bawah.

Pembalikan yang terjadi di puncak pasar dikenal sebagai pola distribusi, di mana instrumen perdagangan menjadi lebih antusias dijual daripada dibeli. Sebaliknya, pembalikan yang terjadi di dasar pasar dikenal sebagai pola akumulasi, di mana instrumen perdagangan menjadi lebih aktif dibeli daripada dijual. Seperti pola kelanjutan, semakin lama pola tersebut berkembang dan semakin besar pergerakan harga dalam pola tersebut, semakin besar pergerakan yang diharapkan setelah harga pecah.

Ketika harga berbalik setelah jeda, pola harga tersebut dikenal sebagai pola pembalikan. Contoh pola pembalikan yang umum meliputi:

  • Head and Shoulders , menandakan dua pergerakan harga yang lebih kecil di sekitar satu pergerakan yang lebih besar
  • Double Tops , mewakili swing high jangka pendek , diikuti oleh upaya gagal berikutnya untuk menembus di atas level resistance yang sama
  • Double Bottoms , menunjukkan swing low jangka pendek , diikuti oleh upaya gagal lainnya untuk menembus di bawah level support yang sama

Kepala dan bahu

Pola kepala dan bahu dapat muncul di puncak atau dasar pasar sebagai rangkaian tiga dorongan: puncak atau palung awal, diikuti oleh dorongan kedua dan lebih besar, lalu dorongan ketiga yang meniru dorongan pertama.

Tren naik yang diinterupsi oleh pola puncak kepala dan bahu mungkin mengalami pembalikan tren, yang mengakibatkan tren turun. Sebaliknya, tren turun yang menghasilkan kepala dan bahu bagian bawah (atau kepala dan bahu terbalik ) kemungkinan akan mengalami pembalikan tren ke atas.

Garis tren horizontal atau sedikit miring dapat digambar menghubungkan puncak dan palung yang muncul di antara kepala dan bahu, seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini. Volume dapat menurun saat pola berkembang dan muncul kembali setelah harga menembus di atas (dalam kasus kepala dan bahu bagian bawah) atau di bawah (dalam kasus bagian atas kepala dan bahu) garis tren.

Double Top

Area sinyal puncak dan dasar ganda di mana pasar telah melakukan dua upaya yang gagal untuk menembus level support atau resistance. Dalam kasus double top , yang sering terlihat seperti huruf M, dorongan awal ke atas ke level resistance diikuti oleh upaya kedua yang gagal, yang menghasilkan pembalikan tren.

Di sisi lain, double bottom terlihat seperti huruf W dan terjadi ketika harga mencoba untuk menembus level support, ditolak, dan membuat upaya kedua yang gagal untuk menembus level support. Ini sering menghasilkan pembalikan tren, seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini.

Tiga atasan dan bawahan adalah pola pembalikan yang tidak lazim seperti kepala dan bahu atau atasan ganda atau pantat ganda. Tapi, mereka bertindak dengan cara yang sama dan bisa menjadi sinyal perdagangan yang kuat untuk pembalikan tren. Pola terbentuk ketika harga menguji level support atau resistance yang sama tiga kali dan tidak dapat menembusnya.

Kesenjangan

Kesenjangan terjadi ketika ada ruang kosong antara dua periode perdagangan yang disebabkan oleh kenaikan atau penurunan harga yang signifikan. Misalnya, saham mungkin ditutup pada $ 5,00 dan dibuka pada $ 7,00 setelah pendapatan positif atau berita lainnya.

Ada tiga jenis utama dari kesenjangan: Breakaway gap, pelarian kesenjangan, dan kelelahan kesenjangan. Celah breakaway terbentuk di awal tren, celah pelarian terbentuk di tengah tren, dan celah habisnya mendekati akhir tren.

Garis bawah

Pola harga sering ditemukan ketika harga “mengambil terobosan”, menandakan area konsolidasi yang dapat mengakibatkan kelanjutan atau pembalikan tren yang berlaku. Garis tren penting dalam mengidentifikasi pola harga yang dapat muncul dalam formasi seperti bendera, panji, dan atasan ganda.

Volume berperan dalam pola-pola ini, seringkali menurun selama pembentukan pola, dan meningkat saat harga keluar dari pola tersebut. Analis teknis mencari pola harga untuk memperkirakan perilaku harga di masa depan, termasuk kelanjutan tren dan pembalikan.